April 25, 2024

CIUDAD MADERO, Meksiko (AP) — Atap sebuah gereja runtuh di Meksiko utara saat Misa pada hari Minggu, menewaskan sedikitnya sembilan orang dan melukai sekitar 50 orang, kata pihak berwenang ketika para pencari menyelidiki reruntuhan hingga larut malam untuk mencari korban selamat dan lainnya. korban.

Sekitar 30 umat paroki diyakini terjebak di reruntuhan ketika atapnya runtuh, kata para pejabat. Para pencari merangkak di bawah atap dan petugas membawa anjing untuk membantu mencari korban yang mungkin selamat.

Polisi negara bagian Tamaulipas mengatakan sekitar 100 orang berada di dalam gereja pada saat gereja tersebut runtuh.

Kantor juru bicara keamanan negara mengatakan Minggu malam bahwa sembilan orang dipastikan tewas akibat keruntuhan, yang digambarkan kemungkinan besar disebabkan oleh “kegagalan struktural.”

Polisi negara bagian Tamaulipas mengatakan unit Garda Nasional, polisi negara bagian dan kantor pertahanan sipil negara serta Palang Merah terlibat dalam operasi tersebut.

Dewan Uskup Meksiko mengeluarkan pernyataan yang mengatakan bahwa “kami ikut berdoa atas hilangnya nyawa secara tragis dan mereka yang terluka.”

Uskup José Armando Alvarez dari Keuskupan Katolik Roma Tampico mengatakan atapnya runtuh ketika umat paroki menerima komuni di gereja Santa Cruz di kota pesisir Teluk Ciudad Madero, di sebelah kota pelabuhan Tampico.

Keuskupan kemudian mengunggah daftar sekitar 50 orang yang dirawat di rumah sakit akibat kecelakaan tersebut. Mereka termasuk seorang bayi berusia 4 bulan, tiga anak berusia 5 tahun, dan dua anak berusia 9 tahun. Belum ada informasi mengenai kondisi mereka.

Banyaknya korban berusia muda – kata petugas polisi, tiga di antara korban tewas adalah anak-anak – mungkin disebabkan oleh fakta bahwa pembaptisan akan dilakukan di gereja.

“Kami berduka atas kehilangan yang menyakitkan dari orang-orang yang berada di sana merayakan pembaptisan anak-anak mereka,” tulis Alvarez.

Pada saat yang sama, ada tanda-tanda harapan.

“Dari bawah reruntuhan, berkat Penyelenggaraan Ilahi dan kerja tim penyelamat, banyak orang berhasil diselamatkan hidup-hidup!” Tulis Keuskupan Alvarez dalam pernyataan yang diposting di akun media sosialnya. “Mari terus berdoa!”

Dia juga meminta siapa pun yang memiliki kayu untuk disumbangkan untuk membawanya ke gereja, untuk menopang atap sementara tim penyelamat merangkak masuk.

Foto-foto yang dipublikasikan oleh media lokal menunjukkan apa yang tampak seperti struktur beton dan batu bata, dengan sebagian atapnya hampir jatuh ke tanah. Rekaman kamera keamanan dari sekitar satu blok jauhnya menunjukkan atap pelana yang tidak biasa itu runtuh begitu saja.

Dinding-dindingnya tampaknya tidak pecah, juga tidak ada indikasi ledakan, atau apa pun selain kegagalan struktural sederhana.

Atapnya tampaknya terbuat dari beton yang relatif tipis, dan foto-foto yang disebarkan oleh otoritas negara menunjukkan pelat atap berada di atas bangku gereja di beberapa bagian gereja. Hal ini membuka kemungkinan adanya ruang udara bagi korban yang selamat.

“Pada saat ini, upaya yang diperlukan sedang dilakukan untuk mengekstraksi orang-orang yang masih berada di bawah rubel,” kata Alvarez dalam pesan yang direkam. “Hari ini kita sedang menjalani momen yang sangat sulit.”

Video yang didistribusikan oleh kantor pertahanan sipil negara menunjukkan tepi luar atap disangga dengan balok kayu pendek.

Video tersebut juga menunjukkan upaya awal untuk mengangkat bagian atap yang runtuh lebih dekat ke tanah, di tengah gereja, dengan menggunakan derek. Namun kantor tersebut mengatakan upaya untuk mengangkat bagian atap ditinggalkan karena ada bahaya bahwa bongkahan atap yang sekarang runtuh akan terjatuh dan membahayakan orang yang selamat.

Video tersebut menggambarkan bagaimana para petugas kembali melakukan upaya penyelamatan handbook, dan tampaknya mengirim tim penyelamat ke bawah lempengan tersebut dengan alat peraga kayu atau dongkrak hidrolik untuk menjangkau mereka yang terjebak di bawahnya. Anjing yang terlatih khusus juga dikirim ke reruntuhan untuk mendeteksi korban yang selamat.

Kantor pertahanan sipil mengatakan anjing-anjing tersebut awalnya tidak mendeteksi tanda-tanda korban selamat, sehingga metode lama diterapkan yang telah digunakan dalam gempa bumi di masa lalu: mengirimkan tim penyelamat ke reruntuhan untuk berteriak dan mendengarkan tanda-tanda respons apa pun.

Runtuhnya bangunan sering terjadi di Meksiko saat terjadi gempa bumi, namun Layanan Seismologi Nasional tidak melaporkan adanya aktivitas seismik yang cukup kuat untuk menyebabkan kerusakan seperti itu pada saat bangunan runtuh. Juga tidak ada indikasi adanya ledakan.

Ciudad Madero terletak sekitar 310 mil (500 kilometer) di selatan Brownsville, Texas. Tamaulipas terkenal dengan kekerasan kartel narkoba, namun Ciudad Madero terletak di bagian selatan negara bagian itu dekat negara bagian Veracruz dan kurang tersentuh oleh kekerasan tersebut.