July 18, 2024
Bagaimana Keputusan Senjata Mahkamah Agung Berikutnya Dapat Berdampak pada Penembakan Massal

Pada tanggal 8 Juni 2016, Phoukeo Dej-Oudom meminta komisaris kekerasan keluarga di Pengadilan Keluarga Clark County di Las Vegas untuk memberikan perintah penahanan terhadap calon mantan suaminya, Jason.

“Sepanjang pernikahan, nyawa anak-anak dan juga nyawa saya terancam,” tulis wanita berusia 35 tahun itu. “Senjata telah ditarik dan diarahkan ke kepala kami beberapa kali.”

Komisaris Amy Mastin menolak permohonan tersebut. Pengadilan kemudian mengeluarkan pernyataan yang mengatakan bahwa ancaman yang dijelaskan Dej-Oudom tidak memenuhi persyaratan undang-undang untuk perintah penahanan karena ancaman tersebut terjadi bertahun-tahun sebelumnya, di luar negara bagian Nevada — terlepas dari kenyataan bahwa aplikasi tersebut juga menggambarkan panggilan telepon dan pesan teks ancaman baru-baru ini, menyerbu ke tempatnya bekerja dan bersumpah untuk melarikan diri bersama ketiga anaknya.

Senapan semi-otomatis dan senjata tangan terlihat dijual di Capitol Metropolis Arms Provide pada 16 Januari 2013, di Springfield, Illinois.

Tiga minggu kemudian, polisi menemukan mayat Dej-Oudom di dekat tempat parkir apotek dengan luka tembak di kepala. Beberapa jam kemudian, polisi memasuki sebuah apartemen di mana mereka menemukan mayat ketiga anak mereka, usia 9, 14, dan 15 tahun, bersama dengan Jason Dej-Oudom, si penembak.

Bulan depan, Mahkamah Agung akan mendengarkan argumen lisan dalam kasus Amerika Serikat v. Zackey Rahimisebuah kasus penting yang akan memutuskan apakah mencabut hak kepemilikan senjata dari orang-orang yang berada di bawah perintah perlindungan karena kekerasan dalam rumah tangga merupakan tindakan yang konstitusional.

Namun keputusan pengadilan konservatif dalam kasus yang diawasi ketat tersebut juga akan berdampak pada kemampuan negara tersebut untuk mencegah penembakan massal, dan berpotensi membatalkan undang-undang federal dan negara bagian yang dirancang untuk menjauhkan senjata api dari tangan orang-orang seperti Jason Dej-Oudom pada saat pasangan intim mereka dan keluarga adalah kelompok yang paling rentan.

Walaupun penembakan dengan korban besar di tempat-tempat umum menarik perhatian dan ketenaran media, para peneliti mengatakan sebagian besar penembakan massal lebih mirip dengan yang dilakukan Dej-Oudom – kejahatan nafsu yang dilakukan terhadap anggota keluarga, setelah sejarah panjang kekerasan yang tidak deadly.

Pelakunya hampir selalu laki-laki. Korban utama biasanya adalah pasangan intim dan hampir selalu seorang wanita. Korban lainnya umumnya adalah anggota keluarga, biasanya anak-anak, yang mungkin menjadi sasaran kekerasan atau hanya sekedar penonton. Para peneliti terkadang menyebut fenomena ini sebagai “pembunuhan keluarga”.

Setidaknya 54% penembakan massal dalam dekade antara tahun 2009 dan 2018 melibatkan kekerasan dalam rumah tangga, menurut information yang dikumpulkan oleh Arsip Kekerasan Senjata dan dianalisis oleh Everytown for Gun Security, sebuah kelompok reformasi.

“Mereka bilang, ‘kamu tidak boleh punya senjata’ – tapi tidak ada yang memeriksa. Mereka benar-benar dapat menyimpan senjatanya secara default. Ini seperti sistem kehormatan.”

– April Zeoli, Fakultas Kesehatan Masyarakat Universitas Michigan

“Banyak orang menyamakan penembakan massal dengan tindakan kekerasan yang tidak disengaja, namun analisis kami menunjukkan bahwa sebagian besar penembakan massal tidak terjadi secara acak,” kata direktur penelitian senior Everytown, Sarah Burd-Sharps. “Hampir setengah dari penembak massal menembak pasangan atau anggota keluarga saat ini atau mantan pasangan intim mereka sebagai bagian dari amukan mereka.”

Sekitar separuh dari seluruh korban kekerasan dalam rumah tangga tidak melaporkan kejadian yang mereka alami kepada polisi, menurut Survei Korban Kejahatan Nasional. Namun, mereka yang mencari bantuan hukum untuk melindungi diri mereka sendiri, mendapati bahwa peraturan untuk melucuti senjata tersangka pelaku kekerasan dalam rumah tangga sangatlah rumit, sangat bervariasi antar yurisdiksi dan secara historis memungkinkan beberapa pelaku untuk lolos. celah yang mencolok.

Kepemilikan senjata api setelah dinyatakan bersalah atas pelanggaran kekerasan dalam rumah tangga atau saat tunduk pada perintah perlindungan untuk kekerasan dalam rumah tangga, keduanya merupakan tindak pidana berat menurut hukum federal. Namun meskipun undang-undang federal saat ini melarang orang yang tunduk pada perintah perlindungan kekerasan dalam rumah tangga untuk memiliki senjata, pengadilan negara bagian yang mengeluarkan perintah tersebut tidak selalu menyita senjata api dari para pelaku kekerasan.

“Mereka mengatakan kepada mereka, ‘Anda tidak boleh memiliki senjata’ – namun tidak ada yang memeriksanya,” kata April Zeoli, seorang peneliti di Universitas Michigan yang mempelajari dampak undang-undang negara bagian terhadap keamanan senjata. “Mereka benar-benar dapat menyimpan senjatanya secara default. Ini seperti sistem kehormatan.”

Dan selama beberapa dekade, undang-undang federal membatasi definisi kekerasan dalam rumah tangga hanya mencakup orang-orang yang menikah, tinggal bersama, atau memiliki anak bersama. Pelanggaran yang dilakukan oleh pasangan kencan tidak dihitung sebagai “kekerasan dalam rumah tangga” untuk tujuan menghilangkan hak kepemilikan senjata – sebuah definisi yang sudah ketinggalan zaman yang sekarang dikenal luas sebagai “celah pacar”. Hubungan LGBTQ+ juga sering kali berada di luar cakupan definisi kekerasan dalam rumah tangga yang ditetapkan oleh pemerintah federal.

Tahun lalu UU Komunitas Aman bipartisan direvisi definisi pemerintah federal tentang kekerasan dalam rumah tangga yang mencakup pasangan kencan.

Namun beberapa kemajuan terbesar yang didukung penelitian dalam membatasi kematian akibat kekerasan dalam rumah tangga akibat senjata api terjadi di tingkat negara bagian, menurut Zeoli. Dan banyak negara belum mengeluarkan undang-undang agresif yang membatasi akses senjata api bagi pelaku kekerasan dalam rumah tangga, apalagi memperluas definisi hukum kekerasan dalam rumah tangga hingga mencakup pasangan yang sedang berkencan.

Ada dua kategori umum perintah penahanan untuk melindungi orang dari kekerasan dalam rumah tangga – perintah penahanan “ex parte” sementara yang tidak memerlukan persetujuan hakim, dan perintah perlindungan jangka panjang yang dikeluarkan oleh pengadilan.

Undang-undang federal yang melarang pelaku kekerasan dalam rumah tangga memiliki senjata tidak berlaku untuk perintah ex parte. Banyak negara bagian juga tidak mencabut hak kepemilikan senjata berdasarkan perintah tersebut.

“Saat perempuan berada dalam bahaya paling besar akibat kekerasan dalam rumah tangga adalah ketika mereka mencoba meninggalkan hubungan yang penuh kekerasan,” kata Liza Gold, psikiater di Georgetown College Faculty of Medication dan editor buku “Gun Violence and Psychological Sickness. “Dan ketika mereka mencoba melakukan hal itu, hal pertama yang terjadi adalah mereka mencoba mendapatkan perintah penahanan, dan biasanya hanya bersifat sementara. Jadi mereka mengabaikan kelompok yang paling rentan.”

Negara-negara bagian yang telah mengesahkan undang-undang yang mencabut hak kepemilikan senjata bagi para pelaku kekerasan berdasarkan perintah ex parte mengalami penurunan sebesar 13% dalam kasus pembunuhan oleh pasangan intim, menurut sebuah laporan. Studi tahun 2018 ditulis bersama oleh Zeoli. Memasukkan pasangan kencan ke dalam undang-undang tersebut dikaitkan dengan penurunan persentase yang sama dalam pembunuhan pasangan intim.

Para peneliti juga melihat penurunan sebesar 12% ketika undang-undang memasukkan ketentuan yang memaksa pelaku untuk menyerahkan senjata api mereka. Penurunan terbesar, yaitu 23%, terjadi setelah negara-negara bagian mengesahkan undang-undang yang melarang akses senjata kepada orang-orang yang dihukum karena pelanggaran ringan yang tidak spesifik.

Mengacaukan Jalan Menuju Reformasi

Hasil-hasil seperti ini mengarahkan para peneliti dan pendukung reformasi menuju jalan yang jelas menuju reformasi: Mempermudah upaya untuk melucuti senjata para pelaku kekerasan.

“Implikasi kebijakan publik yang paling penting dari penelitian ini adalah kita membutuhkan undang-undang yang melindungi para penyintas kekerasan dalam rumah tangga,” kata Burd-Sharps dari Everytown. “Undang-undang yang mengurangi akses terhadap senjata bagi pelaku kekerasan dalam rumah tangga juga dapat mengurangi penembakan massal.”

Namun gerakan untuk memperkuat perlindungan bagi para korban dan penyintas kekerasan dalam rumah tangga menghadapi tantangan yang hampir sama dengan tantangan yang ada menyusul keputusan Mahkamah Agung mengenai hak kepemilikan senjata dalam kasus Pistol Assn v. Bruen di Negara Bagian New York. tahun lalu.

Menulis untuk mayoritas konservatif dengan perbandingan 6-3, Hakim Clarence Thomas menetapkan standar baru untuk menilai konstitusionalitas pembatasan senjata. Pengadilan tidak lagi menyeimbangkan hak Amandemen Kedua untuk memanggul senjata dengan kepentingan pemerintah dalam melindungi keselamatan publik.

Sebaliknya, satu-satunya pembatasan senjata konstitusional di bawah standar baru ini adalah pembatasan yang dapat ditelusuri asal-usulnya ke undang-undang serupa yang berlaku antara tahun 1791, ketika Invoice of Rights disahkan, dan akhir Perang Saudara.

Itu keputusan tersebut membuka pintu bagi tantangan terhadap puluhan orang peraturan senjata api yang sudah lama ada, termasuk larangan senjata serbu di tingkat negara bagian, pembatasan usia dalam pembelian senjata api dan larangan senjata api “hantu”.

Tahun lalu, Pengadilan Banding Wilayah AS ke-5 mengeluarkan salah satu keputusan yang paling mengejutkan, yaitu memutuskan bahwa undang-undang federal yang melarang orang yang tunduk pada perintah perlindungan kekerasan dalam rumah tangga untuk memiliki senjata merupakan pelanggaran inkonstitusional terhadap Amandemen Kedua. Mahkamah Agung setuju untuk meninjau kembali keputusan tersebut pada musim panas ini dan akan mengadakan argumen lisan pada 7 November.

Keputusan tersebut membuat marah para reformis karena terdakwa, Zackey Rahimi, dengan jelas menunjukkan sifat-sifat yang membuat pelaku kekerasan dalam rumah tangga mudah mengakses senjata adalah hal yang berbahaya.

Perintah perlindungan yang melarang dia berhubungan dengan mantan pacarnya atau anak kecil mereka memberi tahu dia bahwa kepemilikan senjata merupakan kejahatan federal, tetapi tidak memuat ketentuan penyitaan.

Dia melanjutkan ke menembakkan senjata ke orang-orang di depan umum setidaknya enam kali saat berada di bawah perintah tersebut, menurut pengajuan pengadilan dan catatan polisi yang diperoleh HuffPost.

Dia diduga menembak berulang kali ke arah seorang wanita yang dia bujuk ke tempat parkir, menyemprot sebuah rumah dengan peluru AR-15 melalui komentar di media sosial, menembak ke arah dua pengemudi dalam insiden kemarahan di jalan yang terpisah, dan menembak ke udara di lingkungan perumahan di depannya. anak-anak dan di luar Whataburger setelah kartu kredit temannya ditolak.

Kecuali jika Mahkamah Agung memutuskan sebaliknya, Rahimi secara teoritis kini dapat memiliki senjata api. Namun dalam praktiknya, dia dikurung di Penjara Inexperienced Bay di Fort Value dan menghadapi whole lima dakwaan di negara bagian Texas: tiga karena penyerangan dengan senjata mematikan, satu karena menggunakan senjata api secara sembarangan, dan satu lagi karena kepemilikan fentanil.

Keputusan yang menguntungkannya akan menegaskan bahwa keputusan Thomas yang terkadang tidak jelas ternyata sama radikalnya dengan harapan banyak pendukung dan ketakutan sebagian besar reformis. Hal ini akan membalikkan pembuatan undang-undang yang telah dilakukan selama beberapa dekade untuk melindungi masyarakat dari kekerasan dalam rumah tangga yang masih dianggap belum lengkap oleh para reformis.

Namun beberapa pakar hukum mengatakan bahwa kasus Rahimi kemungkinan besar merupakan pertama kalinya Mahkamah Agung menetapkan batasan terhadap keputusan Bruen dan penerapannya yang kacau oleh pengadilan yang lebih rendah.

“Kekerasan senjata dapat dicegah,” kata Zeoli. “Kami memiliki beberapa undang-undang yang menurut penelitian dapat mengurangi pembunuhan oleh pasangan intim, dan kemungkinan jenis kekerasan bersenjata lainnya. Mudah-mudahan kita akan terus memiliki undang-undang tersebut. Kita akan lihat bagaimana keputusan Mahkamah Agung.”

Butuh bantuan? Di AS, hubungi 1-800-799-SAFE (7233) untuk Hotline KDRT Nasional.