June 19, 2024

DERNA, Libya (AP) — Jumlah korban tewas di kota pesisir Derna di Libya telah melonjak menjadi 11.300 orang ketika upaya pencarian terus berlanjut menyusul banjir besar yang disebabkan oleh jebolnya dua bendungan di tengah hujan lebat, kata Bulan Sabit Merah Libya pada Kamis.

Marie el-Drese, sekretaris jenderal kelompok bantuan tersebut, mengatakan kepada The Related Press melalui telepon bahwa 10.100 orang lainnya dilaporkan hilang di kota Mediterania tersebut. Otoritas kesehatan sebelumnya menyebutkan jumlah korban tewas di Derna sebanyak 5.500 orang. Badai tersebut juga menewaskan sekitar 170 orang di tempat lain di negara tersebut.

Banjir menyapu seluruh keluarga di Derna pada Minggu malam dan mengungkap kerentanan di negara kaya minyak yang telah terperosok dalam konflik sejak pemberontakan tahun 2011 yang menggulingkan diktator lama Moammar Gadhafi.

Berikut ini perkembangan terkini.

APA YANG TERJADI DI LIBYA?

Daniel, badai Mediterania yang luar biasa kuatnya, menyebabkan banjir mematikan di sejumlah wilayah di Libya timur, namun yang paling parah terkena dampaknya adalah Derna. Saat badai menghantam pantai pada Minggu malam, warga mengatakan mereka mendengar ledakan keras ketika dua bendungan di luar kota runtuh. Air banjir mengalir ke Wadi Derna, sebuah lembah yang membelah kota, menghancurkan bangunan-bangunan dan menghanyutkan orang-orang ke laut.

Seorang pejabat PBB mengatakan pada hari Kamis bahwa sebagian besar korban sebenarnya bisa dihindari.

“Jika layanan meteorologi beroperasi regular, mereka bisa saja mengeluarkan peringatan,” kata ketua Organisasi Meteorologi Dunia Petteri Taalas kepada wartawan di Jenewa. “Otoritas manajemen darurat akan mampu melakukan evakuasi.”

WMO mengatakan awal pekan ini bahwa Pusat Meteorologi Nasional mengeluarkan peringatan 72 jam sebelum banjir, memberitahukan semua otoritas pemerintah melalui e mail dan media.

Para pejabat di Libya timur memperingatkan masyarakat tentang badai yang akan datang, dan pada hari Sabtu, mereka memerintahkan penduduk untuk mengungsi dari daerah pesisir, karena takut akan gelombang laut. Namun tidak ada peringatan mengenai runtuhnya bendungan tersebut.

BAGAIMANA KONFLIK DI LIBYA MEMPENGARUHI BENCANA?

Kehancuran yang mengejutkan mencerminkan intensitas badai, namun juga kerentanan Libya. Libya yang kaya akan minyak telah terpecah di antara pemerintahan-pemerintahan yang bersaing selama sebagian besar dekade terakhir – satu di wilayah timur, yang lainnya di ibu kota, Tripoli – dan salah satu dampaknya adalah meluasnya pengabaian terhadap infrastruktur.

Dua bendungan yang runtuh di luar Derna dibangun pada tahun 1970-an. Sebuah laporan oleh badan audit yang dikelola negara pada tahun 2021 mengatakan bendungan-bendungan tersebut tidak dipelihara meskipun ada alokasi lebih dari 2 juta euro untuk tujuan tersebut pada tahun 2012 dan 2013.

Perdana Menteri Libya yang berbasis di Tripoli, Abdul-Hamid Dbeibah, mengakui masalah pemeliharaan tersebut dalam rapat Kabinet hari Kamis dan meminta Jaksa Penuntut Umum untuk segera membuka penyelidikan atas runtuhnya bendungan tersebut.

Bencana ini menghadirkan momen persatuan yang jarang terjadi, ketika lembaga-lembaga pemerintah di seluruh negeri bergegas membantu daerah-daerah yang terkena dampak.

Sementara pemerintah Libya timur yang berbasis di Tobruk memimpin upaya bantuan, pemerintah barat yang berbasis di Tripoli mengalokasikan dana setara dengan $412 juta untuk rekonstruksi di Derna dan kota-kota timur lainnya, dan kelompok bersenjata di Tripoli mengirimkan konvoi bantuan kemanusiaan.

APA YANG TERJADI HARI INI?

Derna telah mulai menguburkan jenazah, sebagian besar di kuburan massal, kata Menteri Kesehatan Libya Timur, Othman Abduljaleel pada Kamis pagi.

Lebih dari 3.000 jenazah telah dikuburkan pada Kamis pagi, kata menteri, sementara 2.000 jenazah lainnya masih diproses. Dia mengatakan sebagian besar jenazah dikuburkan di kuburan massal di luar Derna, sementara yang lain dipindahkan ke kota-kota terdekat.

Abduljaleel mengatakan tim penyelamat masih mencari reruntuhan bangunan di pusat kota, dan penyelam menyisir laut di dekat Derna.

Tak terhitung jumlahnya yang mungkin terkubur di bawah lumpur dan puing-puing, termasuk mobil yang terbalik dan bongkahan beton, yang tingginya mencapai empat meter (13 kaki). Tim penyelamat kesulitan membawa peralatan berat ketika banjir menghanyutkan atau memblokir jalan menuju daerah tersebut.

Parlemen Libya yang berbasis di wilayah timur, Dewan Perwakilan Rakyat, pada hari Kamis menyetujui anggaran darurat sebesar 10 miliar dinar Libya atau sekitar $2 miliar – untuk mengatasi banjir dan membantu mereka yang terkena dampak.

BERAPA BANYAK ORANG YANG TERBUNUH?

Hingga Kamis, Bulan Sabit Merah Libya mengatakan 11.300 orang tewas dan 10.100 lainnya dilaporkan hilang.

Namun, pejabat setempat memperkirakan jumlah korban tewas mungkin jauh lebih tinggi dari yang diumumkan.

Dalam komentarnya di stasiun televisi Al Arabia milik Saudi pada hari Kamis, Walikota Derna Abdel-Moneim al-Ghaithi mengatakan jumlah tersebut bisa meningkat menjadi 20.000 mengingat banyaknya lingkungan yang tersapu banjir.

Badai tersebut juga menewaskan sekitar 170 orang di wilayah lain di Libya timur, termasuk kota Bayda, Susa, Um Razaz dan Marj, kata menteri kesehatan.

Korban tewas di Libya timur termasuk sedikitnya 84 warga Mesir, yang jenazahnya dipindahkan ke negara asal mereka pada hari Rabu. Lebih dari 70 orang berasal dari satu desa di provinsi selatan Beni Suef. Media Libya juga mengatakan puluhan migran Sudan tewas dalam bencana tersebut.

APAKAH BANTUAN MENJANGKAU ORANG YANG SURVIVOR?

Banjir telah menyebabkan sedikitnya 30.000 orang di Derna mengungsi, menurut Organisasi Migrasi Internasional PBB, dan beberapa ribu lainnya terpaksa meninggalkan rumah mereka di kota-kota timur lainnya, katanya.

Banjir merusak atau menghancurkan banyak akses jalan menuju Derna, sehingga menghambat kedatangan tim penyelamat internasional dan bantuan kemanusiaan. Pemerintah setempat berhasil membersihkan beberapa rute, dan konvoi kemanusiaan telah dapat memasuki kota tersebut selama beberapa hari terakhir.

Kantor kemanusiaan PBB mengeluarkan permohonan darurat sebesar $71,4 juta untuk menanggapi kebutuhan mendesak 250.000 warga Libya yang paling terkena dampak. Kantor tersebut, yang dikenal sebagai OCHA, memperkirakan sekitar 884.000 orang di lima provinsi tinggal di daerah yang terkena dampak langsung hujan dan banjir.

Komite Internasional Palang Merah mengatakan pada hari Kamis bahwa mereka telah memberikan 6.000 kantong jenazah kepada pemerintah daerah, serta obat-obatan, makanan dan pasokan lainnya yang didistribusikan kepada masyarakat yang paling terkena dampak.

Bantuan internasional mulai berdatangan awal pekan ini di Benghazi, 250 kilometer (150 mil) sebelah barat Derna. Beberapa negara telah mengirimkan tim bantuan dan penyelamatan, termasuk negara tetangga Mesir, Aljazair, dan Tunisia. Italia mengirimkan kapal angkatan laut pada hari Kamis yang membawa bantuan kemanusiaan dan dua helikopter angkatan laut untuk digunakan dalam operasi pencarian dan penyelamatan.

Presiden Joe Biden mengatakan Amerika Serikat akan mengirimkan dana ke organisasi bantuan dan berkoordinasi dengan otoritas Libya dan PBB untuk memberikan dukungan tambahan.

Magdy melaporkan dari Kairo. Reporter Related Press Jack Jeffery berkontribusi pada laporan ini dari London.

Cerita ini diperbarui untuk mengoreksi nama walikota Derna. Dia adalah Abdel-Moneim al-Ghaithi, bukan Abdel-Raham al-Ghaithi.