April 25, 2024

WASHINGTON (AP) — Presiden Joe Biden menguraikan putaran baru pengampunan pinjaman mahasiswa federal pada hari Rabu untuk mengatasi “hutang tidak berkelanjutan” yang dikumpulkan peminjam untuk menyelesaikan pendidikan perguruan tinggi mereka.

Pengumuman ini muncul ketika peminjam bersiap untuk memulai kembali pembayaran setelah jeda tiga tahun yang dimulai selama pandemi COVID-19 dan Biden mencoba memenuhi janji kampanyenya mengenai keringanan utang saat ia mencalonkan diri kembali.

Langkah terbaru presiden dari Partai Demokrat ini akan membantu 125.000 peminjam dengan menghapus utang sebesar $9 miliar melalui program yang ada. Secara complete, 3,6 juta peminjam akan mengalami penghapusan utang sebesar $127 miliar sejak Biden menjabat.

“Kita belum selesai,” kata Biden di Ruang Roosevelt di Gedung Putih.

Dia berjanji untuk membantu meringankan beban utang mahasiswa saat mencalonkan diri sebagai presiden, dan dia berada di bawah tekanan untuk menindaklanjutinya meskipun rencana awalnya dibatalkan oleh mayoritas konservatif di Mahkamah Agung.

Biden mengatakan keputusan itu bertanggung jawab atas “pengambilan ribuan dolar keringanan utang mahasiswa dari jutaan orang Amerika yang akan mengubah hidup mereka.”

Dia selama ini mengandalkan beragam program untuk mengurangi utang, seperti Rencana SAVE yang diumumkan tahun lalu, yang menurunkan pembayaran dengan mengaitkannya dengan pendapatan peminjam.

“Pemerintahan saya melakukan segala yang kami bisa untuk memberikan keringanan utang mahasiswa sebanyak yang kami bisa, secepat yang kami bisa,” kata Biden.

“Meskipun gelar sarjana masih merupakan tiket menuju kehidupan yang lebih baik, namun tiket tersebut menjadi sangat mahal. Orang Amerika yang terbebani dengan utang yang tidak berkelanjutan sebagai imbalan atas gelar sarjana telah menjadi hal yang biasa,” katanya.

Beberapa upaya Biden termasuk memperkuat program yang sudah ada, seperti pengampunan pinjaman layanan publik.

“Selama bertahun-tahun, jutaan peminjam yang memenuhi syarat tidak dapat mengakses keringanan utang pelajar yang mereka memenuhi syarat, tapi itu semua berubah berkat Presiden Biden dan upaya tanpa henti dari pemerintahan ini untuk memperbaiki sistem pinjaman pelajar yang rusak,” kata Menteri Pendidikan Miguel Cardona dalam sebuah pernyataan. .

Pengampunan utang tambahan dapat membantu meringankan dampak dimulainya kembali pembayaran pinjaman yang telah lama dijadwalkan pada bulan ini, yang akan mengurangi puluhan juta anggaran keluarga. Namun hal ini sepertinya tidak akan melemahkan kekuatan perekonomian dalam jangka panjang meskipun analis di BNP Paribas memperkirakan hal ini dapat menguras kantong konsumen sebesar $100 miliar dan memperlambat pertumbuhan secara keseluruhan selama tiga bulan terakhir tahun ini.

Partai Republik telah menentang rencana Biden mengenai utang mahasiswa, namun pengumuman pada hari Rabu ini muncul ketika mereka sedang dilanda pertikaian di Capitol Hill. Partai Republik sayap kanan memaksakan pemungutan suara yang menggulingkan Rep. Kevin McCarthy, Partai Republik California, sebagai ketua DPR, sehingga membuat majelis dalam kekacauan.

Selain itu, NAACP mendorong Biden untuk memperluas pengampunan utang dengan mengizinkan pinjaman Mum or dad PLUS, yang digunakan orang tua untuk pendidikan perguruan tinggi anak-anak mereka, agar memenuhi syarat untuk Paket SAVE.

“Secara historis, pendidikan telah dipandang sebagai pintu masuk bagi komunitas yang terpinggirkan untuk mencapai mobilitas ke atas dan mulai membangun kekayaan generasi,” kata Presiden NAACP Derrick Johnson dalam sebuah pernyataan yang menekankan dampak utang yang tidak proporsional terhadap keluarga kulit hitam. “Sangat tidak masuk akal bahwa, dalam upaya mereka untuk memberikan masa depan yang lebih cerah kepada anak-anak mereka, orang tua berkulit hitam telah menjadi korban sistem yang memangsa kelemahan yang melekat pada diri mereka.”