May 18, 2024

WASHINGTON (AP) — Presiden Joe Biden pada Kamis membela keputusan pemerintahannya untuk mengesampingkan 26 undang-undang federal di Texas Selatan untuk memungkinkan pembangunan tembok perbatasan tambahan sekitar 20 mil, dengan mengatakan dia tidak punya pilihan selain menggunakan pendanaan period Trump untuk pembangunan tembok perbatasan. penghalang untuk menghentikan migrasi ilegal dari Meksiko.

Ketika ditanya apakah menurutnya tembok seperti itu berfungsi, dia menjawab dengan datar, “Tidak.”

Pembangunan baru diumumkan pada bulan Juni, tetapi dananya dialokasikan pada tahun 2019 sebelum presiden Partai Demokrat menjabat. Biden mengatakan dia mencoba membuat anggota parlemen mengalihkan dana tersebut tetapi Kongres menolaknya, dan undang-undang tersebut mengharuskan pendanaan tersebut digunakan sesuai persetujuan dan pembangunannya harus selesai pada tahun 2023.

“Uang itu digunakan untuk pembangunan tembok perbatasan,” kata Biden. “Saya tidak bisa menghentikannya.”

Namun, pengabaian undang-undang federal untuk pembangunan tersebut – hal yang juga dilakukan ketika Donald Trump dari Partai Republik menjadi presiden – menimbulkan pertanyaan, terutama karena Biden mengutuk pengeluaran tembok perbatasan ketika ia mencalonkan diri untuk Gedung Putih. Salah satu keputusan pertama Biden sebagai presiden adalah menghentikan penggunaan dana darurat untuk membangun tembok di sepanjang perbatasan Selatan dan mengakhiri keadaan darurat nasional di sana.

Keputusan itu diambil ketika pemerintahan Biden sedang berjuang untuk mengelola peningkatan jumlah migran di perbatasan dan menyebar ke wilayah yang lebih luas. Para pemimpin Partai Demokrat AS di New York, Chicago, dan Washington meminta bantuan federal untuk menangani peningkatan jumlah migran di kota-kota mereka. Pejabat pemerintah pada hari Kamis mengumumkan bahwa mereka akan melanjutkan deportasi migran kembali ke Venezuela, sebagai bagian dari upaya mereka untuk memperlambat kedatangan.

Partai Republik menilai presiden tersebut tidak efektif dalam kebijakan perbatasan, dan beberapa pihak menyatakan bahwa mereka tidak akan mendanai upaya apa pun lagi di Ukraina tanpa peningkatan substansial pada pendanaan keamanan perbatasan.

Keputusan tersebut langsung mendapat kritik dari para pendukung imigran dan Presiden Meksiko Andres Manuel López Obrador, yang menyebutnya sebagai “kemunduran.”

“Ini kemunduran karena tidak menyelesaikan masalah,” katanya, Kamis. López Obrador sering memuji Biden di masa lalu karena “dia adalah presiden AS pertama dalam waktu yang lama yang tidak membangun tembok apa pun.”

Departemen Keamanan Dalam Negeri memposting pengumuman tindakan tembok terbaru di Federal Registry dengan sedikit rincian tentang pembangunan di Starr County, Texas, bagian dari sektor Patroli Perbatasan yang sibuk dan mengalami “tingginya masuknya ilegal.” Menurut knowledge pemerintah, sekitar 245.000 penyeberangan ilegal telah tercatat sepanjang tahun anggaran ini di Sektor Lembah Rio Grande. Ini adalah salah satu penyeberangan perbatasan tersibuk di negara ini.

“Saya ingin menyampaikan pemberitaan hari ini terkait tembok perbatasan dan menjelaskannya dengan jelas. Tidak ada kebijakan pemerintah baru sehubungan dengan tembok perbatasan,” kata Menteri Keamanan Dalam Negeri Alejandro Mayorkas dalam sebuah pernyataan. “Sejak hari pertama, pemerintahan ini telah memperjelas bahwa tembok perbatasan bukanlah solusinya. Itu tetap menjadi posisi kami dan posisi kami tidak pernah goyah.”

Sebagian besar lahan di sepanjang Rio Grande mengalami erosi dan merupakan bagian dari habitat tumbuhan dan hewan yang dilindungi pemerintah federal. Sebuah proyek federal di sepanjang sungai biasanya memerlukan serangkaian tinjauan lingkungan. Kongres memberi otoritas imigrasi AS kemampuan untuk mengesampingkan peninjauan tersebut agar dapat lebih cepat menetapkan hambatan tersebut.

“Keputusan pemerintahan Biden untuk terburu-buru melakukan pembangunan tembok perbatasan menandai kegagalan besar,” kata Jonathan Blazer, direktur strategi perbatasan di American Civil Liberties Union. “Dalam kampanyenya, Presiden Biden menyampaikan pendapat terbaiknya ketika dia mengatakan bahwa tembok perbatasan bukanlah solusi kebijakan yang serius – dan kami sangat setuju. Alih-alih menepati janji ini, pemerintahan Biden malah menggandakan kebijakan-kebijakan gagal di masa lalu yang terbukti sia-sia dan tidak efektif.”

Ini bukan pertama kalinya tembok perbatasan dibangun di bawah pemerintahan Biden. Homeland Safety juga telah mengerjakan sekitar 13 mil di Lembah Rio Grande, dan proyek skala kecil lainnya untuk mengisi “celah kecil yang masih terbuka dari kegiatan konstruksi sebelumnya” di tembok perbatasan.

Namun tembok perbatasan identik dengan kebijakan imigrasi Trump yang membatasi. Dia mengatakan dia ingin membangun tembok dan meminta Meksiko membayarnya, kemudian mengumumkan keadaan darurat nasional untuk mendanai pembangunan ketika Kongres tidak mengalokasikan dana untuk itu.

Para sekutu Trump mengatakan tindakan tersebut menunjukkan bahwa Trump benar. Trump, kandidat terdepan dalam pencalonan presiden Partai Republik pada tahun 2024, juga mempertimbangkan hal tersebut – dengan mengatakan bahwa tindakan pemerintah tersebut membuktikan bahwa dia benar.

“Seperti yang sering saya katakan, selama ribuan tahun, hanya ada dua benda yang terus berfungsi, roda dan dinding!” tulis Trump di platform media sosialnya. “Akankah Joe Biden meminta maaf kepada saya dan Amerika karena membutuhkan waktu begitu lama untuk mengambil tindakan… Saya akan menunggu permintaan maafnya!”

Penulis Related Press, Nomaan Service provider, berkontribusi pada laporan ini.