May 18, 2024

MADRID (AP) — Beberapa pemain Spanyol yang menjuarai Piala Dunia mulai melapor ke kamp pelatihan pada Selasa meski tidak ingin dipanggil ke tim nasional sambil memperjuangkan perubahan di federasi sepak bola.

Media lokal menunjukkan beberapa pemain tiba di resort tempat tim akan menginap di Madrid, kedatangan mereka terjadi sehari setelah pelatih baru Montse Tomé mengabaikan keputusan mereka untuk tidak bermain sampai tuntutan mereka untuk reformasi di federasi dipenuhi.

Para pemain mengatakan dalam sebuah pernyataan pada hari Senin bahwa mereka terkejut dengan panggilan tersebut dan tidak berencana untuk mengakhiri boikot mereka, namun mereka yang tidak hadir berisiko melanggar undang-undang olahraga Spanyol yang mengharuskan atlet untuk menjawab panggilan tersebut. tim nasional kecuali ada keadaan yang menghalangi mereka untuk bermain, seperti cedera.

Ini adalah babak memalukan terbaru dalam sepak bola Spanyol dalam krisis yang dipicu oleh mantan presiden federasi Luis Rubiales yang mencium bibir pemain Jenni Hermoso setelah Spanyol memenangkan Piala Dunia Wanita bulan lalu.

Gambar Olahraga Eurasia melalui Getty Photos

Hermoso, yang mengaku tidak menyetujui ciuman tersebut saat upacara penghargaan, menuding federasi mencoba mengintimidasi para pemain dengan memilih mereka untuk tim nasional meski mereka meminta untuk tidak dipanggil.

Dia mengatakan dalam sebuah pernyataan Selasa pagi bahwa keputusan federasi untuk memanggil hampir setengah dari 39 pemain yang mengatakan mereka tidak akan bermain untuk tim nasional sebagai protes adalah “bukti tak terbantahkan” bahwa “tidak ada yang berubah.”

Para pemain telah menegaskan bahwa mereka tidak akan kembali sampai tuntutan mereka untuk perubahan signifikan dan kepemimpinan baru di federasi terpenuhi, namun Tomé pada hari Selasa memilih 15 pemain yang membantu Spanyol memenangkan Piala Dunia Wanita pertamanya bulan lalu.

Tomé tidak memasukkan Hermoso dalam daftar “sebagai cara untuk melindunginya,” katanya.

“Lindungi aku dari apa?” kata Hermoso. “Ada klaim yang menyatakan bahwa lingkungan di dalam federasi akan aman bagi rekan-rekan saya untuk bergabung kembali, namun pada konferensi pers yang sama diumumkan bahwa mereka tidak memanggil saya sebagai sarana untuk melindungi saya.”

Tomé mengatakan dia berbicara dengan Hermoso dan pemain lainnya, dan mengatakan dia yakin bahwa mereka semua akan melapor ke kamp pelatihan pada hari Selasa.

Pengumuman skuad sedianya direncanakan pada hari Jumat namun ditunda karena belum tercapai kesepakatan dengan para pemain.

Penjabat Menteri Kebudayaan dan Olahraga Spanyol, Miquel Iceta, mengatakan pada hari Selasa bahwa pemerintah akan mencoba membantu menemukan solusi atas kebuntuan tersebut.

“Kami meminta federasi untuk memperbaiki kekurangan dari pemanggilan yang tidak wajar ini dan mengubah struktur federatif sehingga menjadi ruang keamanan, daya saing, dan profesionalisme yang menjadi hak para pemain dan seluruh warga Spanyol,” kata Iceta kepada media lokal. “Yang tidak bisa Anda lakukan adalah terus melakukan ketidakadilan dan merugikan pemain yang telah memberikan yang terbaik dan meraih gelar juara dunia untuk pertama kalinya dalam sejarah.”

Pemerintah mengatakan pihaknya sedang berbicara dengan para pemain, dan presiden dewan olahraga negara itu – otoritas olahraga tertinggi pemerintah – diperkirakan akan bertemu dengan mereka pada hari Selasa.

Pada hari Senin, federasi mengeluarkan pernyataan yang secara terbuka menegaskan kembali komitmennya terhadap perubahan struktural kepada para pemain.

“Orang-orang yang sekarang meminta kami untuk mempercayai mereka adalah orang-orang yang sama yang membeberkan daftar pemain yang meminta untuk TIDAK dipanggil,” kata Hermoso. “Para pemain yakin bahwa ini adalah strategi perpecahan dan manipulasi untuk mengintimidasi dan mengancam kita dengan dampak hukum dan sanksi ekonomi.”

Para pemain mengatakan pada hari Senin bahwa mereka akan mempelajari kemungkinan konsekuensi hukum jika tidak melapor ke kamp pelatihan, namun mereka yakin federasi tidak dapat memaksa mereka untuk bergabung dengan tim. Mereka berpendapat bahwa pemanggilan tersebut tidak dilakukan sesuai dengan peraturan FIFA saat ini, dan beberapa pemain, terutama yang berada di luar negeri, tidak akan bisa hadir tepat waktu.

“Saya ingin sekali lagi menunjukkan dukungan penuh saya kepada rekan-rekan saya yang terkejut dan terpaksa bereaksi terhadap situasi malang lainnya yang disebabkan oleh orang-orang yang terus mengambil keputusan di dalam (federasi),” kata Hermoso. “Inilah sebabnya kami berjuang dan mengapa kami melakukannya dengan cara ini.”

Di antara tuntutan para pemain adalah agar presiden sementara Pedro Rocha juga mengundurkan diri, dan staf tim putri dirombak.

Tahun lalu, 15 pemain memberontak terhadap mantan pelatih Jorge Vilda yang meminta lingkungan yang lebih profesional. Tomé, asisten Vilda di Piala Dunia, memasukkan dalam daftar pertamanya beberapa pemain yang memberontak.

Spanyol akan memainkan pertandingan Nations League melawan Swedia pada hari Jumat dan Swiss pada 26 September. Tim berencana untuk berlatih di Valencia alih-alih di Madrid sebelum melakukan perjalanan ke Swedia.