May 18, 2024

WASHINGTON, 9 Juli (Reuters) – Senator Demokrat AS Tim Kaine dan Perwakilan Barbara Lee menyampaikan keprihatinan pada Minggu atas keputusan pemerintahan Presiden Joe Biden untuk mengirim bom curah ke Ukraina untuk memerangi invasi Rusia.

Amerika Serikat mengatakan pada hari Jumat akan memasok Kyiv dengan bom yang dilarang secara luas sebagai bagian dari paket keamanan baru senilai $800 juta yang menjadikan whole bantuan militer AS menjadi lebih dari $40 miliar sejak invasi Rusia ke Ukraina dimulai pada Februari 2022.

Kelompok HAM dan Sekretaris Jenderal PBB Antonio Guterres telah mempertanyakan keputusan Washington tentang amunisi tersebut.

Kaine mengatakan dia memiliki “keraguan nyata” tentang keputusan AS untuk mengirim bom curah ke Ukraina karena itu dapat menginspirasi negara lain untuk menghindari konvensi internasional yang melarang amunisi.

“Itu bisa memberi lampu hijau kepada negara lain untuk melakukan sesuatu yang berbeda juga,” kata Kaine kepada Fox Information Sunday. Namun, dia menambahkan dia “menghargai pemerintahan Biden yang telah bergulat dengan risikonya.”

“Mereka tidak akan menggunakan amunisi ini untuk melawan warga sipil Rusia,” Kaine, yang duduk di Komite Angkatan Bersenjata Senat, mengatakan tentang potensi penggunaan bom tersebut oleh Ukraina, menambahkan Kyiv telah memberikan jaminan yang digariskan oleh Gedung Putih pada hari Jumat.

Munisi tandan dilarang oleh lebih dari 100 negara. Rusia, Ukraina, dan Amerika Serikat belum menandatangani Konvensi Munisi Curah, yang melarang produksi, penimbunan, penggunaan, dan switch senjata.

Mereka biasanya melepaskan sejumlah besar bom kecil yang dapat membunuh tanpa pandang bulu di space yang luas. Mereka yang gagal meledak menimbulkan bahaya selama beberapa dekade setelah konflik berakhir.

Lee mendesak pemerintahan Biden untuk mempertimbangkan kembali langkah tersebut.

“Bom cluster tidak boleh digunakan. Itu melewati batas,” katanya kepada “State of the Union” CNN pada hari Minggu, menambahkan Amerika Serikat berisiko kehilangan “kepemimpinan ethical” dengan mengirimkan bom curah ke Ukraina.

Juru bicara keamanan nasional Gedung Putih John Kirby membela keputusan tersebut dan mengatakan Amerika Serikat sangat fokus pada upaya penghapusan ranjau di Ukraina.

“Kami sangat memperhatikan kekhawatiran tentang korban sipil dan persenjataan yang tidak meledak yang diambil oleh warga sipil atau anak-anak dan terluka,” kata Kirby dalam wawancara dengan ABC “This Week.”

“Tapi amunisi ini memberikan kemampuan medan perang yang berguna,” katanya. Dia menambahkan bahwa Rusia menggunakan munisi tandan di Ukraina dan “membunuh warga sipil tanpa pandang bulu,” sementara Ukraina akan menggunakannya untuk mempertahankan wilayah mereka sendiri.

Dukungan untuk Ukraina di tengah invasi Rusia sebagian besar adalah bipartisan di Amerika Serikat. Pemerintahan Biden dan banyak anggota parlemen AS dari partai Demokrat dan Republik membela keputusan untuk mengirim senjata kontroversial ke Ukraina, dengan mengatakan senjata itu diperlukan untuk mempercepat serangan balasan Kyiv.

Perwakilan Republik AS Michael McCaul, ketua Komite Urusan Luar Negeri Dewan Perwakilan Rakyat, mengatakan serangan balasan Ukraina berjalan lambat dan bom cluster bisa menjadi “pengubah permainan” bagi Ukraina.

“Mereka akan menjadi pengubah permainan dalam serangan balik. Dan saya sangat senang pemerintah akhirnya setuju untuk melakukan ini,” kata McCaul kepada CNN pada hari Minggu.

Pelaporan oleh Kanishka Singh dan Joey Roulette, Pelaporan tambahan oleh Doina Chiacu; Diedit oleh Scott Malone dan Andrea Ricci