February 21, 2024

WASHINGTON (AP) — Di hadapan Kongres, pemerintahan Biden pada Sabtu mengatakan pihaknya telah menyetujui penjualan darurat hampir 14.000 butir amunisi tank senilai lebih dari $106 juta ke Israel ketika Israel mengintensifkan operasi militernya di Jalur Gaza selatan.

Langkah ini dilakukan ketika permintaan Presiden Joe Biden untuk paket bantuan senilai hampir $106 miliar untuk Ukraina, Israel, dan keamanan nasional lainnya tertunda di Kongres, dan terjebak dalam perdebatan mengenai kebijakan imigrasi AS dan keamanan perbatasan. Beberapa anggota parlemen dari Partai Demokrat telah menyatakan bahwa usulan bantuan Amerika senilai $14,3 miliar kepada sekutunya di Timur Tengah bergantung pada langkah nyata pemerintahan Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu untuk mengurangi korban sipil di Gaza selama perang dengan Hamas.

Departemen Luar Negeri mengatakan pihaknya telah memberi tahu Kongres tentang penjualan tersebut pada Jumat malam setelah Menteri Luar Negeri Antony Blinken menetapkan “ada keadaan darurat yang memerlukan penjualan segera” amunisi demi kepentingan keamanan nasional AS.

Itu berarti pembelian tersebut akan mengabaikan persyaratan peninjauan kongres untuk penjualan peralatan militer asing. Keputusan seperti itu jarang terjadi, namun bukan hal yang belum pernah terjadi sebelumnya, ketika pemerintah melihat adanya kebutuhan mendesak akan pengiriman senjata tanpa menunggu persetujuan anggota parlemen.

Menteri Luar Negeri Antony Blinken berbicara dalam pertemuan dengan para pemimpin hak asasi manusia di Departemen Luar Negeri, Kamis, 7 Desember 2023 di Washington. (Foto AP/Alex Brandon)

“Amerika Serikat berkomitmen terhadap keamanan Israel, dan sangat penting bagi kepentingan nasional AS untuk membantu Israel mengembangkan dan mempertahankan kemampuan pertahanan diri yang kuat dan siap pakai. Penjualan yang diusulkan ini konsisten dengan tujuan tersebut,” kata departemen tersebut dalam sebuah pernyataan. “Israel akan menggunakan peningkatan kemampuan ini sebagai pencegah ancaman regional dan untuk memperkuat pertahanan dalam negerinya.”

Penjualan tersebut bernilai $106,5 juta dan mencakup 13.981 120 mm Excessive Explosive Anti-Tank Multi-Function dengan kartrid tangki Tracer serta dukungan, teknik, dan logistik AS. Perlengkapannya akan berasal dari inventaris Angkatan Darat.

Melewati Kongres dengan keputusan darurat untuk penjualan senjata adalah langkah yang tidak biasa yang di masa lalu mendapat penolakan dari anggota parlemen, yang biasanya memiliki jangka waktu untuk mempertimbangkan usulan switch senjata dan, dalam beberapa kasus, memblokirnya.

Pada bulan Mei 2019, Menteri Luar Negeri saat itu Mike Pompeo membuat keputusan darurat untuk penjualan senjata senilai $8,1 miliar ke Arab Saudi, Uni Emirat Arab, dan Yordania setelah menjadi jelas bahwa pemerintahan Trump akan kesulitan mengatasi kekhawatiran anggota parlemen mengenai hal tersebut. Perang yang dipimpin Saudi-UEA di Yaman.

Pompeo mendapat kecaman keras atas tindakan tersebut, yang diyakini sebagian orang mungkin melanggar hukum karena banyak senjata yang terlibat belum dibuat dan tidak dapat dikirimkan segera. Namun dia dibebaskan dari segala kesalahan setelah penyelidikan inside.

Setidaknya empat pemerintahan telah menggunakan wewenang ini sejak tahun 1979. Pemerintahan Presiden George HW Bush menggunakannya selama Perang Teluk untuk mengirim senjata dengan cepat ke Arab Saudi.