June 19, 2024

Dianne Feinstein, yang karir politiknya selama puluhan tahun ditandai dengan banyak hal pertama, telah meninggal dunia. Dia berusia 90 tahun.

Kepala stafnya mengatakan senator itu meninggal di rumahnya di Washington, DC, Kamis malam.

“Dia meninggalkan warisan yang tidak dapat disangkal dan luar biasa,” kata James Sauls. “Ada banyak hal yang bisa dikatakan tentang siapa dia dan apa yang dia lakukan, tapi untuk saat ini, kami akan berduka atas meninggalnya bos, mentor, dan teman kami yang tercinta.”

Presiden Joe Biden, yang menjabat bersama Feinstein di Senat selama lebih dari 15 tahun, menyebut Feinstein sebagai “perintis sejati.”

“Dianne berhasil dalam segala hal mulai dari keamanan nasional hingga lingkungan hingga perlindungan kebebasan sipil,” kata Biden. “Dia telah membuat sejarah dalam banyak hal, dan negara kita akan mendapatkan manfaat dari warisannya dari generasi ke generasi.”

Awal tahun ini, sang senator menghadapi masalah dan absen dari majelis tinggi selama hampir tiga bulan. Feinstein mengalami komplikasi akibat penyakit tersebut, termasuk sindrom Ramsay Hunt – suatu kondisi yang dapat melumpuhkan sebagian wajah – dan terjangkit ensefalitis selama masa pemulihannya.

Pada bulan Juli, dia tampak bingung saat pemungutan suara di Komite Alokasi Senat. Dan dia dirawat di rumah sakit baru-baru ini pada bulan Agustus karena terjatuh di rumahnya di San Francisco.

Sementara beberapa anggota Partai Demokrat menyampaikan kekhawatiran tentang kemampuannya untuk terus menjabat mengingat kesehatannya yang menurun, Feinstein menolak seruan untuk mengundurkan diri, meskipun ia memilih untuk tidak mencalonkan diri kembali.

Sebaliknya, dia tetap berada di Senat, di mana dia menjadi anggota Kongres tertua, setelah lama berkarir di pelayanan publik.

Feinstein memberikan suara baru-baru ini pada Kamis pagi.

Rekan-rekannya mengheningkan cipta di majelis tinggi pada Jumat pagi yang dipimpin oleh Pemimpin Mayoritas Senat Chuck Schumer, yang menjadi emosional saat menyampaikan sambutan tentang mendiang senator tersebut.

“Amerika menjadi tempat yang lebih baik karena” dia, seorang Demokrat dari New York dikatakan.

Ucapan terima kasih mengalir dari anggota parlemen California.

Gubernur California Gavin Newsom (tengah) menyebut Feinstein sebagai “raksasa politik, yang kegigihannya diimbangi dengan keanggunannya.”

“Feinstein mempunyai banyak hal – seorang Senator AS yang kuat dan pelopor; suara awal untuk pengendalian senjata; seorang pemimpin di saat tragedi dan kekacauan,” dia mengatakan dalam sebuah pernyataan. “Tetapi bagi saya, dia adalah teman baik, mentor seumur hidup, dan panutan tidak hanya bagi saya, namun juga bagi istri dan anak perempuan saya mengenai sosok pemimpin yang kuat dan efektif.”

Mantan Ketua DPR Nancy Pelosi (D-Calif.) senada dengan Newsom, mengatakan bahwa dia “patah hati” atas berita kematian Feinstein. Dia menggambarkannya sebagai “teman baik.”

“Karier Dianne yang luar biasa akan terus menginspirasi banyak perempuan muda untuk mengejar pelayanan publik untuk generasi mendatang,” kata Pelosi.

Feinstein menjadi walikota perempuan pertama San Francisco pada tahun 1978 setelah Walikota George Moscone dibunuh bersama dengan Pengawas Kota Harvey Milk dalam sebuah kasus yang mengguncang negara tersebut. Feinstein, yang merupakan presiden perempuan pertama Dewan Pengawas San Francisco pada saat penembakan terjadi, kemudian menjadi salah satu pendukung nasional paling terkemuka untuk pengendalian senjata. Sebagai senator AS, Feinstein memperkenalkan undang-undang tahun 1994 yang melarang senjata serbu secara nasional.

“Ini adalah sesuatu yang sangat saya sukai, dan saya yakin ini dapat menyelamatkan nyawa,” katanya kemudian. “Saya tidak bermaksud untuk berhenti.”

Biden mencatat pencapaian kebijakan ini dalam pernyataannya setelah kematiannya.

“Tidak ada contoh yang lebih baik dari ketrampilannya dalam membuat undang-undang dan kemauan yang kuat selain ketika dia mengubah hasrat menjadi tujuan, dan memimpin perjuangan untuk melarang senjata serbu,” katanya.

Dianne Feinstein mengumumkan pembunuhan Walikota George Moscone dan Pengawas Kota Harvey Milk.

Bettmann melalui Getty Pictures

Lahir pada tahun 1933 dari keluarga imigran Eropa Timur, Feinstein adalah seorang Yahudi berdasarkan warisan tetapi bersekolah di sekolah menengah Katolik bergengsi yang terkenal memperjuangkan pemberdayaan perempuan.

Dia kemudian kuliah di Universitas Stanford, lulus pada tahun 1955 dengan gelar BA dalam bidang sejarah. Di perguruan tinggi dia menemukan kecintaannya pada politik, menjadi anggota Muda Demokrat dan menjabat sebagai wakil ketua kelasnya.

Setelah kuliah, Feinstein bergabung dengan organisasi nirlaba urusan masyarakat Coro Basis dan, pada tahun 1956, menikah dengan Jack Berman. Mereka memiliki satu anak, Katherine Feinstein, sebelum mereka bercerai pada tahun 1960. Katherine kemudian mengikuti jejak ibunya sebagai pegawai negeri, menjabat sebagai Hakim Pengadilan Tinggi San Francisco selama 12 tahun.

Feinstein mengambil nama suami keduanya, ahli bedah saraf Bertram Feinstein, yang dinikahinya dari tahun 1962 hingga kematiannya pada tahun 1978. Pada tahun 1980, ia menikah dengan Richard Blum, seorang bankir investasi yang meninggal pada tahun 2022..

Feinstein, yang saat itu adalah siswa sekolah menengah bernama Dianne Goldman, dengan Walikota San Francisco Elmer Robinson.
Feinstein, yang saat itu adalah siswa sekolah menengah bernama Dianne Goldman, dengan Walikota San Francisco Elmer Robinson.

Arsip Underwood melalui Getty Pictures

Sebagai walikota perempuan pertama di San Francisco, Feinstein mengawasi keberhasilan transformasi sistem kereta gantung kota dan dengan telak menggagalkan upaya penarikan kembali.

Namun masa jabatannya bukannya tanpa kontroversi. Feinstein membuat marah komunitas homosexual ketika dia memveto upaya tahun 1982 untuk melegalkan kemitraan rumah tangga. Namun, ia dianggap sebagai pemimpin yang populer dan efektif dan terpilih kembali dua kali, menjabat hingga tahun 1988.

Pada tahun 1990, Feinstein menjadi calon gubernur perempuan pertama dari Partai Demokrat California. Dia kalah dalam pemilihan itu tetapi, dua tahun kemudian, mencalonkan diri dan memenangkan pemilihan khusus Senat AS tahun 1992. Bersama Barbara Boxer, yang juga terpilih pada tahun itu, ia menjadi salah satu dari dua senator perempuan AS pertama di negara bagian tersebut. Keduanya juga merupakan wanita Yahudi pertama yang terpilih menjadi anggota badan tersebut.

Sebagai seorang senator, Feinstein sangat terlibat dalam keamanan nasional dan kembali membuat sejarah ketika ia menjadi perempuan pertama yang menjadi ketua Komite Intelijen Senat. Feinstein adalah salah satu dari sedikit anggota parlemen yang menentang kontroversi CIA pasca 19 September. 11 taktik pada saat itu, meluncurkan penyelidikan atas penggunaan penyiksaan mereka.

Walikota San Francisco saat itu Dianne Feinstein muncul dari bilik suara setelah memberikan suara pada pemilihan putaran kedua tahun 1979 antara dirinya dan pengawas Quentin Kopp.
Walikota San Francisco saat itu, Dianne Feinstein, muncul dari bilik suara setelah memberikan suara pada pemilihan putaran kedua tahun 1979 antara dirinya dan pengawas Quentin Kopp.

Bettmann melalui Getty Pictures

“Kami tidak dapat menghapus kesalahan kami dengan menghancurkan buku sejarah,” kata Feinstein setelah hanya sebagian dari temuan penyelidikan tersebut yang dirilis. “Meskipun laporan ini tidak mudah dibaca, laporan ini memberikan pelajaran penting tentang apa yang terjadi jika kita mengabaikan nilai-nilai kita.”

Feinstein juga merupakan wanita pertama yang memimpin Komite Aturan Senat.

Sebagai pembela hak-hak korban yang membantu menciptakan sistem peringatan AMBER untuk anak-anak hilang, Feinstein dikenal keras terhadap kejahatan. Dia dikritik karena lebih condong ke sayap kanan dibandingkan rekan-rekannya dari Partai Demokrat dalam isu-isu seperti perang melawan narkoba dan imigrasi.

Dia juga mendapat kemarahan dari kelompok progresif atas pembelaannya terhadap program pengawasan massal Badan Keamanan Nasional dan karakterisasinya terhadap pembocor NSA Edward Snowden sebagai pengkhianat.

Namun Feinstein adalah pejabat yang sangat disukai, memenangkan pemilihan kembali sebanyak empat kali. Pada tahun 2012, ia memecahkan rekor suara terbanyak dalam sejarah pemilihan Senat.

Feinstein menghadapi kritik karena salah langkah selama sidang pengukuhan Hakim Agung Amy Coney Barrett.
Feinstein menghadapi kritik karena salah langkah selama sidang pengukuhan Hakim Agung Amy Coney Barrett.

Amanda Andrade-Rhoades/Pool/AFP melalui Getty Pictures

Meskipun hal ini akan berubah selama tahun-tahun terakhirnya menjabat, banyak yang memuji Feinstein karena tampaknya tidak pernah melambat.

Seperti yang dikatakan salah satu mantan staf kepada San Francisco Chronicle pada tahun 2011, “dia memiliki lebih banyak energi dan disiplin daripada saya, dan saya berusia 34 tahun.”

“Beberapa orang menunjukkan usia yang berbeda dari yang lain, tidak diragukan lagi,” Feinstein, yang saat itu berusia 78 tahun, mengatakan kepada Chronicle pada saat itu. “Anda bisa menjadi sangat tua pada usia 50 dan Anda bisa menjadi sangat muda pada usia 90. Saya sangat percaya akan hal itu. Itu tergantung pada otak Anda, itu tergantung pada kesehatan Anda, itu tergantung pada dorongan Anda, pada tekad Anda dan motivasi Anda.”

Ketika Perwakilan Alaska Don Younger meninggal pada tahun 2022, Feinstein yang berusia 88 tahun menjadi anggota Kongres tertua. Dia mengajukan dokumen untuk mencalonkan diri kembali pada tahun 2024, ketika dia akan berusia 91 tahun.

Namun kekhawatiran tentang kesehatan psychological Feinstein terus berlanjut, dan mulai beredar secara publik pada tahun 2020. Sebuah contoh di mana dia mengulangi pertanyaan yang sama kata demi kata selama sidang menimbulkan tanda bahaya tentang kemungkinan kehilangan ingatan, dan beberapa kesalahan langkah selama sidang konfirmasi untuk Hakim Agung. Amy Coney Barrett semakin memicu kekhawatiran publik.

Beberapa senator dan kolega Feinstein mengungkapkan kekhawatiran mereka terhadapnya kepada San Francisco Chronicle pada tahun 2022. Mereka mengatakan dia terkadang lupa dengan siapa dia berbicara di tengah percakapan dan sepertinya tidak mengenali senator yang pernah bekerja bersamanya selama beberapa dekade.

Saat itu, dia menyalahkan perjuangan tersebut atas kematian suaminya.

“Tahun lalu sangat menyakitkan dan mengganggu saya, terbang bolak-balik mengunjungi suami saya yang sekarat yang meninggal beberapa minggu lalu,” katanya kepada San Francisco Chronicle. “Tetapi tidak ada keraguan bahwa saya masih melayani dan memberikan kontribusi bagi masyarakat California, dan saya akan mengalahkan rekor siapa pun.”

Setelah dia menghadapi berbagai masalah kesehatan tahun ini, muncul kabar bahwa mendiang senator menyerahkan putrinya, Katherine Feinstein, surat kuasa terbatas. Atas nama ibunya, Feinstein yang lebih muda menggugat para wali mengawasi harta milik mendiang suami senator dan mengklaim bahwa dia adalah korban pelecehan keuangan.

Awal tahun ini, beberapa anggota parlemen terkemuka mengumumkan rencana untuk mencalonkan diri untuk kursi Feinstein, termasuk Perwakilan California Katie Porter, Adam Schiff dan Barbara Lee.

Sementara itu, Newsom akan menunjuk penggantinya.

Dia sebelumnya mengatakan dia akan membuat “penunjukan sementara” jika Feinstein mengundurkan diri untuk menghindari campur tangan dalam pemilihan pendahuluan yang dijadwalkan pada bulan Maret. Gubernur menambahkan dia akan menepati janjinya untuk memilih perempuan kulit hitam.