February 28, 2024

Duta Besar Israel untuk Inggris mengatakan pada hari Senin bahwa “tidak ada krisis kemanusiaan” di wilayah Palestina di Gaza.

Hamas melancarkan serangan tak terduga terhadap Israel pekan lalu, menyandera lebih dari 100 orang dan membunuh sekitar 1.400 orang, menurut pasukan Israel.

Israel menyatakan perang sebagai balasannya, mengumumkan pengepungan whole terhadap Gaza – tempat foundation Hamas – dan melancarkan serangkaian serangan udara.

Diperkirakan 2.700 orang di wilayah tersebut telah terbunuh sejauh ini, menurut pihak berwenang di Gaza.

Israel juga menyerukan 1,1 juta orang di Gaza untuk mengungsi demi “keselamatan mereka sendiri” sebelum serangan darat yang mereka antisipasi.

Ketika ditanya apa pendapat negaranya tentang krisis kemanusiaan yang muncul di Gaza di Sky Information, duta besar Israel untuk Inggris, Tzipi Hotovely, mengatakan: “Tidak ada krisis kemanusiaan.”

“Israel bertanggung jawab atas keselamatan warga Israel. Hamas bertanggung jawab atas keselamatan rakyat Palestina,” tambahnya. “Inilah saatnya Hamas harus membayar akibat atas pelanggaran yang dilakukannya. [for] membunuh warga Israel yang tidak bersalah, dan sekarang mencegah warga Israel untuk mengungsi.”

Hotovely mengatakan Israel bekerja sama dengan organisasi-organisasi internasional untuk memastikan warga Palestina aman dengan mendorong mereka untuk mengungsi – sebuah “kesempatan” yang menurutnya tidak diberikan kepada orang-orang yang menjadi sasaran pembantaian Hamas Sabtu lalu.

Dia juga mengatakan Tel Aviv hanya membidik sasaran militer.

Pembawa acara Sky Information, Kay Burley, mengatakan kepada Hotovely bahwa saluran tersebut telah menayangkan foto-foto yang menunjukkan krisis kemanusiaan di Gaza.

“Apakah kamu seorang ibu?” jawab duta besar. “Bagaimana pendapat Anda jika anak Anda dieksekusi di depan mata Anda?

“Apakah Anda mengharapkan pemerintah Anda memikirkan para Nazi yang melakukan kejahatan tersebut dan berkata, ‘Tunggu sebentar — pertama-tama kita perlu melindungi musuh, dan kemudian kita perlu melindungi anak-anak kita.′

“Anak-anak Anda adalah prioritas perdana menteri Anda. Apakah kamu tahu itu?”

Badan anak-anak PBB, UNICEF, menyerukan gencatan senjata segera dan akses kemanusiaan ke Jalur Gaza, dengan mengatakan ratusan ribu anak-anak dan keluarga mereka berusaha melarikan diri dari Gaza utara.

Badan tersebut juga menyatakan bahwa mereka kehabisan makanan, air, listrik, obat-obatan dan akses rumah sakit yang aman.

“Situasinya sangat buruk, dengan pemboman yang tak henti-hentinya dan peningkatan besar-besaran anak-anak dan keluarga yang mengungsi. Tidak ada tempat yang aman,” kata Direktur Eksekutif UNICEF Catherine Russell.

Kembali ke Sky Information. ketika Burley kembali menyebutkan krisis ini, Hotovely berkata: “Salahkan Hamas. Dan tanyakan pada Hamas mengapa mereka memulai kekejaman tersebut.”

Ketika pembawa berita bertanya sekali lagi apakah Hotovely mengakui adanya krisis kemanusiaan, sang duta besar menegaskan bahwa tidak ada krisis kemanusiaan.

Burley bertanya: “Jadi menurut Anda apa yang sedang terjadi?”

Perwakilan Israel menjawab: “Ada perang di Gaza, perang yang dimulai oleh Hamas dengan melakukan pembantaian yang mengerikan terhadap warga Israel yang tidak bersalah.”

“Bagaimana dengan kerusakan tambahannya?” Burley mendorong.

“Tunggu sebentar – saya hanya ingin mengatakan dan memberikan sedikit konteksnya,” jawab Hotovely.

“Orang-orang itu menciptakan kejahatan yang lebih buruk dari ISIS. Ketika Amerika memulai perlawanan terhadap ISIS, bersama dengan pasukan koalisi, lebih dari 100.000 warga sipil terjebak dalam baku tembak.

“Israel berusaha mencegah hal itu. Israel lebih baik dari tentara mana pun di dunia. Kami memperingatkan, kami memberi mereka kesempatan untuk mendapatkan perlindungan, kami melakukan hal-hal yang belum pernah dilakukan oleh tentara Barat lainnya di masa lalu,” katanya.