February 21, 2024

WASHINGTON (Reuters) – Elon Musk mengatakan dia menolak permintaan Ukraina untuk mengaktifkan jaringan satelit Starlink di kota pelabuhan Sevastopol di Krimea tahun lalu untuk membantu serangan terhadap armada Rusia di sana, dengan mengatakan dia takut terlibat dalam tindakan perang “besar”.

Pengusaha miliarder itu membuat komentar di platform media sosialnya X setelah CNN mengutip kutipan dari biografi baru Musk yang mengatakan dia memerintahkan jaringan Starlink dimatikan di dekat pantai Krimea tahun lalu untuk mengganggu serangan diam-diam di Ukraina.

Dalam postingan di X – sebelumnya dikenal sebagai Twitter – pada Kamis malam, Musk mengatakan dia tidak punya pilihan selain menolak permintaan darurat dari Ukraina “untuk mengaktifkan Starlink hingga Sevastopol.” Dia tidak memberikan tanggal permintaan dan kutipannya tidak menyebutkannya.

“Tujuannya jelas adalah untuk menenggelamkan sebagian besar armada Rusia yang sedang berlabuh,” tulis Musk. “Jika saya menyetujui permintaan mereka, maka SpaceX akan secara eksplisit terlibat dalam tindakan besar perang dan eskalasi konflik.”

Mykhailo Podolyak, penasihat utama Presiden Ukraina Volodymyr Zelenskyy, mengecam keputusan tersebut dalam sebuah postingan di X, menuduh Musk “melakukan kejahatan” dan membela “penjahat perang dan keinginan mereka untuk melakukan pembunuhan.”

Rusia, yang merebut semenanjung Krimea yang strategis pada tahun 2014, mendasarkan Armada Laut Hitamnya di Sevastopol dan telah menggunakan armada tersebut dalam blokade de facto terhadap pelabuhan-pelabuhan Ukraina sejak invasi skala penuh pada tahun 2022.

Armada Rusia menembakkan rudal jelajah ke sasaran sipil Ukraina, dan Kyiv telah melancarkan serangan terhadap kapal Rusia menggunakan drone maritim.

Menurut CNN, biografi baru Walter Isaacson “Elon Musk,” yang akan dirilis oleh Simon & Schuster pada hari Selasa, mengatakan bahwa ketika drone kapal selam Ukraina yang berisi bahan peledak tahun lalu mendekati armada Rusia, mereka “kehilangan konektivitas dan terdampar di darat tanpa membahayakan.”

Dikatakan bahwa keputusan Musk, yang membuat para pejabat Ukraina memintanya untuk menghidupkan kembali satelitnya, didorong oleh ketakutan yang akut bahwa Rusia akan menanggapi serangan Ukraina dengan senjata nuklir.

CNN mengatakan, menurut biografinya, hal ini didasarkan pada percakapan Musk dengan pejabat senior Rusia dan ketakutannya terhadap “mini-Pearl Harbor.”

Pada bulan Agustus, sebuah kapal perang Rusia mengalami kerusakan parah akibat serangan drone angkatan laut Ukraina terhadap pangkalan angkatan laut Laut Hitam Rusia di Novorossiysk, yang merupakan pertama kalinya angkatan laut Ukraina memproyeksikan kekuatannya sejauh ini dari pantai negara tersebut.

SpaceX, melalui sumbangan pribadi dan berdasarkan kontrak terpisah dengan badan bantuan luar negeri AS, telah menyediakan layanan web Starlink kepada Ukraina dan militer negara tersebut, jaringan lebih dari 4.000 satelit yang berkembang pesat di orbit rendah Bumi, sejak awal tahun. perang pada tahun 2022.

Pentagon mengatakan pada bulan Juni bahwa Starlink SpaceX memiliki kontrak Departemen Pertahanan untuk membeli layanan satelit untuk Ukraina.

Mengomentari laporan di televisi nasional Ukraina, Vadym Skybytskyi, seorang perwira di Direktorat Intelijen GUR Kementerian Pertahanan Ukraina, tidak secara langsung menjawab apakah Musk telah menolak permintaan Ukraina. Namun dia mengatakan perlunya penyelidikan dan “menunjuk kelompok tertentu untuk menyelidiki apa yang terjadi.”

Seorang juru bicara Pentagon menolak mengomentari keputusan Musk tetapi mengatakan, “Departemen terus bekerja sama dengan industri komersial untuk memastikan kami memiliki kemampuan yang tepat yang dibutuhkan Ukraina untuk membela diri.”

(Laporan oleh David Brunnstrom, Jonathan Landay, Phil Stewart dan Ron Popeski; Disunting oleh Don Durfee dan Cynthia Osterman)