February 28, 2024

Hamas telah membebaskan seorang ibu Amerika dan putrinya yang masih remaja yang disandera di Gaza sejak pecahnya perang di wilayah tersebut hampir dua minggu lalu, pejabat Israel dan AS mengkonfirmasi pada hari Jumat.

Kedua orang tersebut dibebaskan pada hari Jumat “untuk alasan kemanusiaan” sebagai tanggapan terhadap upaya mediasi Qatar, Reuters melaporkan, mengutip juru bicara sayap bersenjata kelompok militan Islam.

Hal ini dilakukan “untuk alasan kemanusiaan, dan untuk membuktikan kepada rakyat Amerika dan dunia bahwa klaim yang dibuat oleh AS adalah sebuah tindakan yang tidak benar [President Joe] Biden dan pemerintahan fasisnya salah dan tidak berdasar,” kata juru bicara Abu Ubaida.

Dalam foto yang disediakan oleh Pemerintah Israel ini, Judith Raanan, kanan, dan putrinya yang berusia 17 tahun Natalie dikawal oleh tentara Israel dan Gal Hirsch, koordinator khusus Perdana Menteri Benjamin Netanyahu untuk pemulangan para sandera, saat mereka kembali ke Israel dari penawanan di Jalur Gaza, Jumat, 20 Oktober 2023. Hamas membebaskan keduanya sebagai isyarat niat baik pada Jumat malam, hampir dua minggu setelah mereka ditangkap dalam serangan berdarah lintas batas oleh kelompok militan Islam. Serangan Hamas memicu perang yang memasuki minggu ketiga, dan Hamas diyakini masih menyandera sekitar 200 orang. (Pemerintah Israel melalui AP Picture)

Ibu dan putrinya diidentifikasi oleh saluran berita yang didukung negara Israel KAN 11 dan Instances of Israel sebagai Judith dan Natalie Raanan dari Evanston, yang terletak di pinggiran kota Chicago. Sang ibu dibebaskan karena kondisi kesehatannya buruk, kata sumber yang mengetahui negosiasi tersebut kepada CNN.

Pasangan ini melakukan perjalanan ke Israel untuk merayakan ulang tahun ke-85 anggota keluarga mereka dan hari libur Yahudi ketika mereka hilang, kata keluarga mereka sebelumnya kepada The Related Press.

Ibu dan putrinya bertemu di perbatasan Israel dan dibawa ke pangkalan militer di Israel di mana mereka akan berkumpul kembali dengan keluarga, kata Kantor Perdana Menteri Israel dalam sebuah pernyataan yang diperoleh The Instances of Israel.

Sigal Zamir, saudara perempuan ayah Natalie Raanan, Uri, menghadiri acara doa bersama suaminya Avi di Evanston, Illinois, pada 12 Oktober. Acara doa tersebut ditujukan untuk Natalie dan ibunya Judith Raanan, yang hilang saat mengunjungi kerabatnya di Israel.
Sigal Zamir, saudara perempuan ayah Natalie Raanan, Uri, menghadiri acara doa bersama suaminya Avi di Evanston, Illinois, pada 12 Oktober. Acara doa tersebut ditujukan untuk Natalie dan ibunya Judith Raanan, yang hilang saat mengunjungi kerabatnya di Israel.

Presiden Biden mengatakan dia “sangat gembira” mendengar berita pembebasan mereka dan mengatakan pemerintah AS terus bekerja “sepanjang waktu untuk membebaskan warga Amerika yang disandera oleh Hamas.”

“Jill dan saya telah menyimpan erat di hati kami semua keluarga orang Amerika yang belum ditemukan. Dan, seperti yang saya katakan kepada keluarga-keluarga tersebut ketika saya berbicara dengan mereka minggu lalu – kami tidak akan berhenti sampai orang-orang yang mereka cintai pulang ke rumah. Sebagai presiden, saya tidak mempunyai prioritas lebih tinggi daripada keselamatan warga Amerika yang disandera di seluruh dunia,” katanya dalam sebuah pernyataan.

Hamas sebelumnya mengatakan bahwa kedua warga Amerika tersebut telah disandera di Gaza sejak 7 Oktober, ketika kelompok militan tersebut menerobos perbatasan Israel dan membunuh serta menculik warga sipil Israel, sehingga melancarkan perang yang sejauh ini telah menewaskan ribuan orang.

Para pejabat Israel dan AS mengatakan Hamas telah menyandera sekitar 200 orang dari Israel ke Gaza. Tidak jelas berapa banyak sandera yang disandera dari kedua pihak, yang masih hidup.

Senator AS Jim Risch (R-Idaho), anggota Partai Republik di Komite Hubungan Luar Negeri Senat, mengatakan bahwa 10 sandera yang ditahan di Gaza adalah orang Amerika.

Mediator Qatar telah berupaya untuk merundingkan pembebasan sandera yang disandera oleh Hamas dan Israel sejak dimulainya serangan.

Seorang wanita Palestina berduka atas jenazah kerabatnya yang tewas dalam serangan udara Israel yang menghantam sebuah gereja Ortodoks Yunani, di Kota Gaza, pada hari Jumat.
Seorang wanita Palestina berduka atas jenazah kerabatnya yang tewas dalam serangan udara Israel yang menghantam sebuah gereja Ortodoks Yunani, di Kota Gaza, pada hari Jumat.

Israel pada hari Kamis memperingatkan bahwa mereka mungkin akan segera melancarkan invasi darat ke wilayah Gaza yang dikuasai Palestina, dalam upaya untuk menyingkirkan militan Hamas.

Lebih dari satu juta orang telah mengungsi di Gaza sejak perang dimulai, sehingga mendorong Biden pada hari Jumat untuk memasukkan korban perang Gaza ke dalam paket bantuan senilai $106 miliar yang dia minta. Dana juga akan digunakan untuk mendukung pertahanan militer Israel dan Ukraina, korban perang Ukraina, dan untuk meningkatkan keamanan di perbatasan Meksiko.

Ini adalah kisah yang berkembang. Periksa kembali untuk mengetahui pembaruan.