April 25, 2024

Hillary Clinton mengatakan dia tidak senang dengan masalah hukum yang dihadapi Donald Trump ketika dewan juri yang menyelidiki upaya mantan presiden tersebut untuk membatalkan hasil pemilu tahun 2020 mengembalikan dakwaan pada Senin malam sebagai rangkaian tuntutan pidana keempatnya tahun ini.

“Saya tidak tahu siapa pun harus puas,” Clinton, yang kalah dari Trump pada pemilihan presiden tahun 2016, mengatakan kepada Rachel Maddow dari MSNBC pada hari Senin setelah awalnya tersenyum dan menggelengkan kepalanya mendengar berita tersebut. “Saya merasakan kesedihan mendalam karena kita mempunyai mantan presiden yang telah didakwa atas begitu banyak dakwaan.”

“Dia bermaksud menipu Amerika Serikat dan warga negara kita,” Clinton, mantan menteri luar negeri, menambahkan tentang Trump. “Dia menggunakan taktik pelecehan dan intimidasi. Dia melontarkan ancaman. Dia dan sekutunya mengejar pejabat negara… . Kami akan menunggu untuk melihat apa [Georgia prosecutors] katakanlah … tapi saya tidak tahu apakah ada orang yang harus puas. Ini adalah momen yang buruk bagi negara kita ketika mantan presidennya dituduh melakukan kejahatan yang sangat penting ini.”

Trump didakwa oleh Departemen Kehakiman awal bulan ini atas upayanya untuk memastikan pemenang pemilihan presiden tahun 2020, Joe Biden dari Partai Demokrat, tidak disertifikasi sebagai presiden. Kasus Georgia secara eksplisit membahas upaya Trump untuk membatalkan hasil pemilu di negara bagian tersebut.

Pada tahun 2016, Trump datang ke Gedung Putih dengan menuduh Clinton “bengkok” di tengah penyelidikan terhadap materi rahasia yang disimpan di server e mail pribadi selama dia menjabat sebagai Menteri Luar Negeri, sehingga memicu teriakan “Kunci dia” pada kampanye Clinton. .”

Kini Trump adalah pihak yang menghadapi tuntutan pidana, termasuk dalam penyelidikan federal terpisah terkait dugaan kesalahan penanganan dokumen rahasia setelah ia meninggalkan jabatannya.

Namun jika Clinton merasa tidak senang dengan kenyataan bahwa Trump menghadapi kemungkinan hukuman penjara, dia tidak menunjukkannya dalam wawancara hari Senin.

“Satu-satunya kepuasan mungkin adalah sistemnya berfungsi,” katanya. “Itu semua upayanya [to subvert the 2020 election] telah terungkap dan keadilan ditegakkan.”

Mantan senator Partai Demokrat itu juga menyebut Trump sebagai “demagog” dan mengatakan bahwa dia memimpin “upaya yang disengaja untuk memecah belah warga Amerika.” [and] berbohong kepada orang Amerika.

“Apa yang terjadi pada tanggal 6 Januari – ‘Jangan percaya apa yang Anda lihat, percayalah apa yang saya katakan’ – itu semua adalah ciri-ciri pemimpin yang otoriter dan diktator,” tambahnya.