July 17, 2024
Hillary Clinton: Trump ‘Terlibat dalam Apa yang Disebut Psikolog sebagai Proyeksi’

Hillary Clinton mengecam mantan Presiden Donald Trump, dengan mengatakan bahwa perilakunya adalah “apa yang oleh para psikolog disebut sebagai proyeksi.”

Dalam sebuah wawancara yang disiarkan pada hari Minggu, mantan menteri luar negeri AS dan calon presiden dari Partai Demokrat tahun 2016 mengatakan kepada Jen Psaki dari MSNBC bahwa Trump sering menuduh orang lain atas perilaku yang dia lakukan sendiri.

“Kau tahu, masalahnya tentang [Trump] ― dan saya bukan satu-satunya orang yang memperhatikan hal ini – apakah dia terlibat dalam apa yang oleh para psikolog disebut sebagai proyeksi,” kata Clinton dalam kutipan wawancara yang ditayangkan di “Morning Joe” pada hari Jumat.

“Jadi, kapan pun dia menuduh orang lain melakukan sesuatu, hampir bisa dipastikan dia melakukannya sendiri atau sudah melakukannya,” lanjutnya. “Atau setiap kali dia menyangkal berpikir untuk melakukan sesuatu atau melakukan sesuatu, hampir bisa dipastikan dia sedang memikirkannya atau sudah melakukannya.”

Clinton menanggapi klaim Trump bahwa dia tidak akan memaafkan dirinya sendiri atas berbagai dugaan kejahatannya jika dia kembali menjadi presiden. Dia menampik anggapan itu.

“Saya tidak mempercayainya dalam hal apa pun,” katanya. “Mengapa saya mulai mempercayai dia tentang hal itu?”

Trump sering dituduh menggunakan proyeksi sebagai taktik politik. Pada tahun 2020, misalnya, kelompok anti-Trump, Benar-benar Amerika PAC, merilis iklan yang memperlihatkan rekaman Trump yang menuduh Partai Demokrat melakukan hal-hal yang sebenarnya dia lakukan sendiri.

“Donald Trump sering kali bersalah atas tuduhan yang dia tuduhkan kepada orang lain,” kata Ari Melber dari MSNBC dalam iklan viral tersebut.