February 28, 2024

KHAN YOUNIS, Jalur Gaza (AP) — Israel membombardir Gaza pada Jumat pagi, menghantam daerah-daerah di selatan di mana warga Palestina diminta mencari keselamatan, dan Israel mulai mengevakuasi sebuah kota Israel yang cukup besar di utara dekat perbatasan Lebanon, yang merupakan tanda terbaru dari a potensi invasi darat ke Gaza yang dapat memicu gejolak regional.

Warga Palestina di Gaza melaporkan adanya serangan udara besar-besaran di Khan Younis di selatan, dan ambulans yang membawa pria, wanita dan anak-anak mengalir ke Rumah Sakit Nasser di kota tersebut, rumah sakit terbesar kedua di Gaza, yang sudah penuh dengan pasien dan orang yang mencari perlindungan. Militer Israel mengatakan pihaknya telah menyerang lebih dari 100 sasaran di Gaza yang terkait dengan penguasa Hamas di wilayah tersebut, termasuk terowongan dan gudang senjata.

Pada hari Kamis, Menteri Pertahanan Israel Yoav Gallant memerintahkan pasukan darat untuk bersiap melihat Gaza “dari dalam,” mengisyaratkan serangan darat yang bertujuan untuk menghancurkan penguasa militan Hamas di Gaza hampir dua minggu setelah serangan berdarah mereka ke Israel. Para pejabat belum memberikan jadwal untuk operasi semacam itu.

Lebih dari satu juta orang telah mengungsi di Gaza, dan banyak di antara mereka yang mengindahkan perintah Israel untuk mengevakuasi wilayah utara wilayah pesisir yang tertutup itu.

Rumah sakit-rumah sakit di Gaza yang kewalahan menjatah pasokan medis dan bahan bakar untuk generator yang semakin menipis, sementara pihak berwenang menyiapkan logistik untuk pengiriman bantuan yang sangat dibutuhkan dari Mesir yang belum masuk. Para dokter di bangsal yang gelap di seluruh Gaza melakukan operasi dengan menggunakan cahaya ponsel dan menggunakan cuka untuk mengobati luka yang terinfeksi.

Puluhan bantuan yang disediakan UNDP untuk warga Palestina yang mengungsi akibat pemboman Israel di Jalur Gaza terlihat di Khan Younis, pada 19 Oktober 2023.

Kesepakatan untuk mengirimkan bantuan ke Gaza melalui Rafah, satu-satunya jalur penyeberangan di wilayah tersebut yang tidak dikendalikan oleh Israel, masih rapuh. Israel mengatakan pasokan tersebut hanya dapat disalurkan kepada warga sipil dan akan “menggagalkan” pengalihan apa pun yang dilakukan Hamas. Lebih dari 200 truk dan sekitar 3.000 ton bantuan ditempatkan di atau dekat Rafah, namun pekerjaan perbaikan jalan di sisi Gaza yang rusak akibat serangan udara belum dimulai.

Israel telah mengevakuasi komunitasnya di dekat Gaza dan Lebanon, dan menempatkan penduduknya di hotel-hotel lain di negara itu dalam program yang didanai negara. Pada hari Jumat, Kementerian Pertahanan mengumumkan rencana evakuasi di Kiryat Shmona, sebuah kota berpenduduk lebih dari 20.000 penduduk di dekat perbatasan Lebanon.

Kelompok militan Hizbullah Lebanon, yang memiliki persenjataan besar berupa roket jarak jauh, hampir setiap hari saling baku tembak dengan Israel di sepanjang perbatasan dan mengisyaratkan kemungkinan mereka akan ikut berperang jika Israel berusaha memusnahkan Hamas. Musuh utama Israel, Iran, mendukung kedua kelompok bersenjata tersebut.

Kekerasan di Gaza juga telah memicu protes di seluruh wilayah tersebut, termasuk di negara-negara Arab yang bersekutu dengan AS. Demonstrasi tersebut dapat terjadi lagi pada hari Jumat setelah salat Jumat.

Dalam pidatonya di Ruang Oval pada hari Kamis, Presiden Joe Biden kembali menjanjikan dukungan yang teguh terhadap keamanan Israel, sambil mengatakan dunia “tidak dapat mengabaikan kemanusiaan warga Palestina yang tidak bersalah” di Gaza.

Berbicara beberapa jam setelah kembali ke Washington dari kunjungan darurat ke Israel, Biden mengaitkan perang yang terjadi saat ini di Gaza dengan invasi Rusia ke Ukraina, dengan mengatakan bahwa Hamas dan Presiden Rusia Vladimir Putin “keduanya ingin sepenuhnya memusnahkan negara demokrasi tetangganya.”

Biden mengatakan dia mengirimkan “permintaan anggaran mendesak” ke Kongres pada hari Jumat, untuk mencakup bantuan militer darurat ke Israel dan Ukraina.

Sistem pertahanan udara Iron Dome Israel menembak untuk mencegat roket yang ditembakkan dari Jalur Gaza, di Ashkelon, Israel, pada 19 Oktober 2023.
Sistem pertahanan udara Iron Dome Israel menembak untuk mencegat roket yang ditembakkan dari Jalur Gaza, di Ashkelon, Israel, pada 19 Oktober 2023.

Sementara itu, penilaian intelijen AS yang tidak bersifat rahasia yang disampaikan kepada Kongres memperkirakan jumlah korban dalam ledakan di sebuah rumah sakit di Kota Gaza minggu ini adalah 100 hingga 300 kematian. Jumlah korban tewas “masih mencerminkan jumlah korban jiwa yang sangat besar,” kata laporan tersebut, yang dilihat oleh The Related Press. Dikatakan bahwa para pejabat intelijen masih menilai bukti-bukti dan perkiraan jumlah korban mungkin berubah.

Laporan tersebut menggemakan penilaian sebelumnya oleh para pejabat AS bahwa ledakan di rumah sakit al-Ahli bukan disebabkan oleh serangan udara Israel, seperti yang dilaporkan oleh Kementerian Kesehatan Hamas di Gaza pada awalnya. Israel telah menunjukkan video, audio dan bukti lain yang dikatakannya membuktikan ledakan itu disebabkan oleh roket yang salah sasaran oleh militan Palestina.

AP belum secara independen memverifikasi klaim atau bukti apa pun yang dikeluarkan oleh para pihak.

Serangan udara Israel menghantam gereja Ortodoks Yunani yang menampung pengungsi Palestina di dekat rumah sakit pada Kamis malam. Militer Israel mengatakan pihaknya menargetkan pusat komando dan kendali Hamas di dekatnya, menyebabkan kerusakan pada tembok gereja. Segera setelah kejadian tersebut, petugas medis Palestina memberikan laporan yang bertentangan mengenai jumlah korban luka.

Patriarki Ortodoks Yunani di Yerusalem mengutuk serangan itu dan mengatakan mereka “tidak akan mengabaikan tugas agama dan kemanusiaan” untuk memberikan bantuan.

Militer Israel tanpa henti menyerang Gaza sebagai pembalasan atas serangan Hamas pada 7 Oktober yang menghancurkan. Bahkan setelah Israel memerintahkan evakuasi massal ke selatan, serangan meluas ke seluruh wilayah tersebut, meningkatkan ketakutan di antara 2,3 juta penduduk wilayah tersebut bahwa tidak ada tempat yang aman.

Sementara itu, militan Palestina setiap hari menembakkan serangan roket ke Israel dari Gaza, dan ketegangan meningkat di Tepi Barat yang diduduki Israel. Tiga belas warga Palestina, termasuk lima anak di bawah umur, tewas pada Kamis dalam pertempuran dengan pasukan Israel di mana Israel menyerukan serangan udara, menurut Kementerian Kesehatan Palestina.

Kementerian Kesehatan Gaza mengatakan 3.785 orang telah tewas di Gaza sejak perang dimulai, sebagian besar adalah wanita, anak-anak dan orang lanjut usia. Hampir 12.500 orang terluka, dan 1.300 orang lainnya diyakini terkubur di bawah reruntuhan, kata pihak berwenang.

Lebih dari 1.400 orang di Israel tewas, sebagian besar warga sipil tewas dalam serangan mematikan Hamas. Sekitar 200 orang lainnya diculik. Militer Israel mengatakan pada hari Kamis bahwa mereka telah memberi tahu keluarga 203 tawanan.

Dalam pidato yang berapi-api pada hari Kamis di hadapan tentara infanteri Israel di perbatasan Gaza, Menteri Pertahanan Gallant mendesak mereka untuk “siap” untuk bergerak. Israel telah mengerahkan sekitar 360.000 pasukan cadangan dan mengerahkan puluhan ribu tentara di sepanjang perbatasan Gaza. .

“Siapa pun yang melihat Gaza dari jauh sekarang, akan melihatnya dari dalam,” katanya. “Mungkin diperlukan waktu seminggu, sebulan, dua bulan sampai kita menghancurkan mereka,” tambahnya, mengacu pada Hamas.

Dengan persediaan yang semakin menipis akibat pengepungan whole Israel, sebagian warga Gaza hanya makan satu kali sehari dan minum air kotor.

Mesir dan Israel masih merundingkan masuknya bahan bakar untuk rumah sakit. Juru bicara militer Israel Laksamana Muda Daniel Hagari mengatakan Hamas telah mencuri bahan bakar dari fasilitas PBB dan Israel menginginkan jaminan bahwa hal itu tidak akan terjadi lagi.

Kementerian Kesehatan Gaza telah meminta pompa bensin untuk menyediakan bahan bakar ke rumah sakit, dan sebuah badan PBB juga menyumbangkan sebagian dari bahan bakar terakhirnya. Satu-satunya pembangkit listrik di Gaza ditutup pekan lalu, memaksa warga Palestina bergantung pada generator, dan tidak ada bahan bakar yang masuk sejak dimulainya perang.

Sumbangan lembaga tersebut kepada Rumah Sakit Shifa di Kota Gaza, yang merupakan rumah sakit terbesar di wilayah tersebut, akan “membuat kami bisa bertahan selama beberapa jam lagi,” kata Mohammed Abu Selmia, direktur rumah sakit tersebut.

Krauss melaporkan dari Yerusalem dan Kullab dari Bagdad. Jurnalis Related Press Amy Teibel dan Isabel Debre di Yerusalem; Samy Magdy dan Jack Jeffrey di Kairo; Matthew Lee dan Mary Clare Jalonick di Washington, dan Ashraf Sweilam di el-Arish, Mesir, berkontribusi pada laporan ini.