June 23, 2024

WASHINGTON (AP) — Jet tempur AS melancarkan serangan udara Jumat pagi di dua lokasi di Suriah timur yang terkait dengan Korps Garda Revolusi Iran, kata Pentagon, sebagai pembalasan atas serangkaian serangan drone dan rudal terhadap pangkalan dan personel AS di wilayah tersebut yang dimulai lebih awal. minggu lalu.

Serangan AS mencerminkan tekad pemerintahan Biden untuk menjaga keseimbangan. AS ingin menyerang kelompok-kelompok dukungan Iran yang dicurigai menargetkan AS sekuat mungkin untuk mencegah agresi di masa depan, yang kemungkinan dipicu oleh perang Israel melawan Hamas, sekaligus berupaya menghindari meradangnya wilayah tersebut dan memprovokasi konflik yang lebih luas.

Menurut seorang pejabat senior militer AS, serangan presisi dilakukan di dekat Boukamal oleh dua jet tempur F-16, dan menyerang space penyimpanan senjata dan amunisi yang terhubung dengan IRGC. Pejabat itu mengatakan ada milisi yang bersekutu dengan Iran dan personel IRGC di pangkalan itu dan tidak ada warga sipil, namun AS belum memiliki informasi mengenai korban jiwa atau perkiraan kerusakan. Pejabat itu tidak mengatakan berapa banyak amunisi yang diluncurkan oleh F-16.

Seorang pejabat senior pertahanan mengatakan lokasi tersebut dipilih karena IRGC menyimpan jenis amunisi yang digunakan dalam serangan terhadap pangkalan dan pasukan AS. Kedua pejabat tersebut memberikan penjelasan kepada wartawan setelah serangan tersebut dengan syarat anonimitas untuk memberikan rincian mengenai misi tersebut yang belum dipublikasikan.

Pos terdepan militer al-Tanf di Suriah selatan terlihat pada 22 Oktober 2018. Pentagon mengatakan militer AS melancarkan serangan udara pada awal 27 Oktober 2023, di dua lokasi di Suriah timur yang terkait dengan Korps Garda Revolusi Iran. Serangan tersebut dilakukan sebagai pembalasan atas serangkaian serangan drone dan rudal terhadap pangkalan dan personel AS di wilayah tersebut.

Foto AP/Lolita Baldor, File

Menurut Pentagon, kini telah terjadi setidaknya 19 serangan terhadap pangkalan dan personel AS di Irak dan Suriah sejak 17 Oktober, termasuk tiga serangan baru pada hari Kamis. Brigjen TNI AU. Jenderal Pat Ryder mengatakan 21 personel AS terluka dalam dua serangan yang menggunakan drone untuk menargetkan Pangkalan Udara al-Asad di Irak dan Garnisun al-Tanf di Suriah.

Dalam sebuah pernyataan, Menteri Pertahanan Lloyd Austin mengatakan “serangan pertahanan diri yang tepat adalah respons terhadap serangkaian serangan yang sedang berlangsung dan sebagian besar tidak berhasil terhadap personel AS di Irak dan Suriah oleh kelompok milisi yang didukung Iran yang dimulai pada 17 Oktober.”

Dia mengatakan Presiden Joe Biden mengarahkan serangan-serangan yang dirancang khusus tersebut “untuk memperjelas bahwa Amerika Serikat tidak akan mentolerir serangan-serangan semacam itu dan akan membela diri, personelnya, dan kepentingan-kepentingannya.” Dan dia menambahkan bahwa operasi tersebut terpisah dan berbeda dari perang Israel melawan Hamas.

Pejabat senior pertahanan mengatakan kepada wartawan bahwa serangan udara F-16 akan berdampak signifikan pada kemampuan kelompok proksi Iran untuk terus menyerang pasukan AS. Ketika ditanya kelompok mana yang menjadi sasaran, pejabat tersebut mengatakan ada beberapa kelompok yang dapat memiliki nama berbeda, namun AS menganggap Teheran bertanggung jawab atas pendanaan, mempersenjatai, memperlengkapi dan mengarahkan proksinya. Pejabat itu mengatakan serangan udara tersebut tidak dirancang untuk memperluas konflik di wilayah tersebut, namun untuk memaksa Iran mengarahkan kelompok milisi untuk menghentikan serangan terhadap pangkalan dan personel Amerika.

Pemerintahan Biden tidak menuduh Iran mempunyai peran langsung dalam serangan Hamas terhadap Israel pada 7 Oktober dan mengatakan sejauh ini Teheran tidak menyadarinya sebelumnya. Namun AS mencatat bahwa Iran telah lama mendukung Hamas dan telah menyuarakan kekhawatiran bahwa Iran dan proksinya dapat mengubah konflik menjadi perang yang lebih luas.

Austin mengatakan AS tidak menginginkan konflik yang lebih luas, namun jika kelompok proksi Iran terus berlanjut, AS tidak akan ragu untuk mengambil tindakan tambahan untuk melindungi pasukannya.

Menurut Pentagon, semua personel AS yang terluka dalam serangan militan tersebut mengalami luka ringan dan semuanya kembali bertugas. Selain itu, seorang kontraktor mengalami serangan jantung dan meninggal saat mencari perlindungan dari kemungkinan serangan drone.

Serangan balasan ini tidak mengejutkan. Para pejabat di Pentagon dan Gedung Putih telah memperjelas selama seminggu terakhir bahwa AS akan merespons, dan Ryder kembali mengatakan pada hari Kamis bahwa hal itu akan terjadi “pada waktu dan tempat yang kita pilih.”

“Saya pikir kami sudah sangat jelas bahwa kami mempertahankan hak yang melekat untuk membela pasukan kami dan kami akan mengambil semua tindakan yang diperlukan untuk melindungi pasukan kami dan kepentingan kami di luar negeri,” katanya kepada wartawan saat briefing di Pentagon pada hari sebelumnya.

Biden mengatakan pada hari Rabu bahwa dia telah memperingatkan Ayatollah Ali Khamenei, pemimpin tertinggi Iran, bahwa jika Teheran terus “bergerak melawan” pasukan AS di Timur Tengah, “kami akan merespons.”

Serentetan serangan terbaru yang dilakukan oleh kelompok-kelompok yang terkait dengan Iran terjadi setelah ledakan mematikan di sebuah rumah sakit di Gaza, yang memicu protes di sejumlah negara Muslim. Militer Israel tanpa henti menyerang Gaza sebagai pembalasan atas amukan Hamas yang menghancurkan di Israel selatan hampir tiga minggu lalu, namun Israel membantah bertanggung jawab atas ledakan rumah sakit al-Ahli dan AS mengatakan penilaian intelijennya menunjukkan bahwa Tel Aviv tidak bisa disalahkan. .

AS, termasuk Pentagon, telah berulang kali mengatakan bahwa respons serangan apa pun yang dilakukan AS akan terkait langsung dengan serangan terhadap pasukannya, dan tidak terkait dengan perang antara Israel dan Hamas. Pembalasan dan serangan terhadap sasaran Iran di Suriah setelah serangan serupa terhadap pangkalan AS adalah hal yang rutin dilakukan.

Pada bulan Maret, misalnya, AS menyerang lokasi di Suriah yang digunakan oleh kelompok yang berafiliasi dengan Garda Revolusi Iran setelah serangan yang terkait dengan Iran menewaskan seorang kontraktor AS dan melukai tujuh warga Amerika lainnya di timur laut Suriah. Jet tempur F-15 Amerika yang terbang dari Pangkalan Udara al-Udeid di Qatar menyerang beberapa lokasi di sekitar Deir el-Zour.

Para pejabat AS secara rutin menekankan bahwa tanggapan Amerika dirancang secara proporsional, dan bertujuan untuk mencegah serangan terhadap personel AS yang fokus pada perang melawan kelompok ISIS.

Para pejabat AS belum secara terbuka mengaitkan serangkaian serangan baru-baru ini di Suriah dan Irak dengan kekerasan di Gaza, namun para pejabat Iran secara terbuka mengkritik AS karena memberikan senjata kepada Israel yang telah digunakan untuk menyerang Gaza, sehingga mengakibatkan kematian warga sipil.

Pentagon, sementara itu, telah meningkatkan pertahanan udara di wilayah tersebut untuk melindungi pasukan AS. AS mengatakan pihaknya mengirim beberapa baterai sistem rudal Patriot, baterai Terminal Excessive Altitude Space Protection (THAAD) dan jet tempur tambahan.

THAAD dikirim dari Fort Bliss, Texas, dan baterai Patriot dikirim dari Fort Liberty di North Carolina dan Fort Sill di Oklahoma. Sistem pertahanan udara Avenger dari Fort Liberty juga sedang dikirim.

Para pejabat mengatakan sebanyak dua batalyon Patriot dikerahkan. Sebuah batalion dapat mencakup setidaknya tiga baterai Patriot, yang masing-masing memiliki enam hingga delapan peluncur.

Ryder mengatakan pada hari Kamis bahwa sekitar 900 tentara telah dikerahkan atau sedang dalam proses berangkat ke kawasan Timur Tengah, termasuk yang terkait dengan sistem pertahanan udara.