May 18, 2024

Kelompok Sikh di Amerika Utara menyaksikan dengan penuh kewaspadaan ketika ketegangan terjadi antara Kanada dan India setelah Perdana Menteri Kanada, Justin Trudeau, menuduh pemerintah India melakukan pembunuhan di negaranya.

Pekan lalu, Trudeau mengatakan kepada anggota parlemen bahwa pemerintahnya memiliki bukti yang dapat dipercaya bahwa pemerintah India terlibat dalam pembunuhan Hardeep Singh Nijjar, seorang aktivis Sikh-Kanada yang ditembak mati pada Juni lalu. India membantah tuduhan tersebut. Bagi banyak penganut Sikh, Nijjar adalah seorang aktivis hak asasi manusia, yang menganjurkan kemerdekaan tanah air bagi komunitas yang telah lama dianiaya oleh pemerintah India. Pemerintah India mengatakan Nijjar adalah seorang militan dan teroris – sebuah klaim yang dibantah oleh Nijjar sendiri sebelum pembunuhannya.

Tuduhan tersebut memicu krisis diplomatik bagi Kanada, India, dan bahkan AS karena Biden kini terjebak di antara kedua sekutu tersebut. Pekan lalu, India telah memperingatkan warganya agar tidak mengunjungi wilayah tertentu di Kanada.

Kanada menanggapinya dengan mengatakan negaranya aman.

Namun bagi umat Sikh di AS dan Kanada, banyak yang mengkhawatirkan keselamatan mereka, mempertanyakan apakah tindakan pencegahan akan diambil oleh pemerintah dan apakah aktivisme mereka akan terus menjadi ancaman bagi kehidupan mereka.

“Ada pelanggaran hak asasi manusia yang terjadi di India, namun kami tidak pernah menyangka hal seperti ini akan terjadi di Kanada,” kata Sandeep Singh, konsultan imigrasi yang berbasis di Ontario.

“Pengungsi dan orang lain meninggalkan negaranya karena mereka mempercayai Kanada dan Kanada akan membela hak-hak mereka,” tambahnya. “Jika hal seperti itu terjadi, hal itu berdampak pada masyarakat.”

Kanada menampung populasi Sikh terbesar di luar India, yaitu lebih dari 2% populasi. Gelombang pertama orang Sikh bermigrasi ke Kanada pada tahun 1900-an, sebagian besar sebagai buruh. Selama bertahun-tahun, jumlah tersebut terus meningkat setelah pembagian India pada tahun 1947. Jumlah tersebut meningkat selama pemberontakan tahun 1970an dan 1980an ketika pemerintah India menindak kaum Sikh dan pendukung gerakan Khalistan – sebuah gerakan separatis yang ingin mendirikan negaranya sendiri.

Pemerintah India dengan keras menekan pemberontakan nasionalis, yang memicu kekerasan selama puluhan tahun. Pada tahun 1984, pasukan India yang bersenjata lengkap menyerang separatis Sikh di Kuil Emas Amritsar, tempat suci paling suci dalam agama Sikh. Tahun berikutnya, seorang ekstremis Sikh dihukum setelah sebuah bom meledak di penerbangan Air India dari Kanada ke India melalui Inggris, menewaskan 329 orang di dalamnya.

Gerakan Khalistan, yang saat ini dianggap sebagai gerakan keamanan oleh pemerintah India, hanya mendapat sedikit dukungan di dalam negeri namun telah berkembang seiring dengan diaspora di negara-negara seperti Kanada dan AS. Tidak semua penganut Sikh mendukung gerakan separatis, dan tidak semua pendukung gerakan Khalistan percaya pada gerakan separatis. penggunaan taktik ekstremis untuk mendesak pembentukan negara Sikh.

Singh, yang merupakan ayah dari tiga anak, mengatakan putrinya yang berusia 13 tahun menanyakan lebih banyak pertanyaan tentang kematian Nijjar dan apa artinya bagi warga Sikh Kanada seperti keluarga mereka.

“Ada masalah keamanan. Kami telah meningkatkan ini. Minoritas tidak aman di India,” kata Singh. “Jika kaum Sikh yang bersuara tidak merasa aman di Kanada, bayangkan saja situasi minoritas di India.”

Bukan hanya Kanada. Orang Amerika Sikh telah meminta pemerintahan Biden untuk berbuat lebih banyak guna melindungi jumlah komunitas mereka. Setelah kematian Nijjar, agen FBI memperingatkan beberapa aktivis Sikh di California tentang ancaman terhadap nyawa mereka sendiri.

Namun beberapa pihak khawatir pemerintah Amerika tidak berbuat cukup untuk melindungi suara-suara terkemuka Sikh.

Karam Singh, salah satu pendiri California Sikh Youth Alliance, sebuah kelompok advokasi dan komunitas Sikh yang dipimpin oleh pemuda, mengatakan kepada HuffPost bahwa dia khawatir Gedung Putih mungkin memprioritaskan perjanjian perdagangannya dengan India dibandingkan masalah keselamatan warga Amerika Sikh.

“Hanya karena Amerika Serikat mempunyai strategi melawan Tiongkok, tidak berarti bahwa minoritas India adalah sasaran empuk,” kata Singh.

Presiden Biden telah mengajak India untuk memperbarui kemitraan dengan harapan dapat mengimbangi pengaruh Tiongkok di Asia. Para pejabat AS enggan membahas secara terbuka pembunuhan aktivis Sikh Kanada tersebut karena takut merusak tujuan Gedung Putih di Indo-Pasifik.

“Ini adalah masalah sistem peradilan kita,” kata Singh. “Sebagai orang Amerika, kita harus berpegang pada nilai-nilai kita dan berkata, ‘Dengar, kita tidak akan menjalin hubungan India-AS tanpa membicarakan hak asasi manusia.’”

Banyak orang Amerika Sikh yang mengkhawatirkan nasib keluarga mereka di kampung halaman, takut pemerintah India akan menargetkan mereka jika mereka kembali, dan takut visa mereka akan dibatalkan sebagai pembalasan.

Akashdeep Singh, seorang aktivis Sikh yang lahir dan besar di British Columbia, Kanada, berharap sorotan ini dapat mengajak lebih banyak orang untuk memahami penderitaan mereka sebagai minoritas.

“Saat kami berjuang dan mati untuk membebaskan diri dari Inggris, tidak ada yang mengeluh. Saat kami berjuang dan mati, untuk membebaskan diri dari penindasan Mogul pada abad ke-15 dan ke-16, tidak ada yang mengeluh,” kata Singh. “Tetapi sekarang tiba-tiba menjadi masalah ketika kita hanya sekedar meminta tidak hanya hak-hak dasar tetapi hak-hak masyarakat secara keseluruhan.”

Kunarveer Singh, seorang warga Amerika Sikh berusia 26 tahun yang bekerja di bidang teknologi di San Jose, California, mengatakan kepada HuffPost bahwa Sikh telah lama disalahartikan, dan sering dikaitkan dengan kekerasan.

Ada lebih dari 25 juta orang Sikh di seluruh dunia dan hampir 500.000 orang Sikh di Amerika, menurut Koalisi Sikh, sebuah organisasi advokasi nasional yang berbasis di New York.

Beberapa orang Sikh tidak mencukur atau memotong rambutnya, dan beberapa pria Sikh membungkus rambutnya dengan sorban sebagai tanda keimanan mereka. Namun di AS, penganut Sikh menghadapi serangan xenofobia karena penampilan mereka.

“Perjuangan kami bukan dengan siapa pun di sini atau dengan individu, agama, atau sekte apa pun,” katanya. “Ini terjadi dengan pemerintahan yang tirani.”

Namun kekerasan terhadap umat Sikh tidak hanya terjadi di India.

Di AS, kejahatan rasial pertama yang terdokumentasi setelah 9/11 adalah seorang pria Sikh, Balbir Sing Sodhi, yang terbunuh di Arizona. Pada tahun 2021, kelompok supremasi kulit putih menembak mati jamaah di Kuil Sikh di Wisconsin, menewaskan 7 orang dan melukai lainnya.

Di Connecticut, Swaranjit Khalsa, anggota dewan kota Sikh pertama di negara bagian itu, telah berupaya untuk mengupayakan lebih banyak keterwakilan dan pengakuan orang Amerika Sikh dalam undang-undang.

Dengan bantuan Khalsa, Connecticut menjadi negara bagian pertama di negara tersebut yang secara resmi memperingati Hari Peringatan Genosida Sikh pada tahun 2018, untuk menghormati nyawa yang hilang selama kerusuhan anti-Sikh di India pada tahun 1980-an.

Pada tahun 2019, dia menyumbangkan sebuah tugu peringatan yang didedikasikan untuk mereka yang meninggal (beberapa minggu kemudian, tugu itu diam-diam dihapus dari perpustakaan). Pada tahun yang sama, bulan Juni dinyatakan sebagai “Bulan Peringatan Sikh”.

“Saya sangat meminta semua pejabat terpilih di tingkat federal untuk mengangkat suara Sikh seperti halnya Kanada,” katanya. “Bahkan di AS, kami berjuang setiap hari untuk menjaga sejarah kami tetap hidup dan bahasa kami tetap hidup. Kami ingin anak-anak kami memahami mengapa kami berada di Amerika.”

Khalsa mengatakan dia berharap lebih banyak negara bagian akan mengikuti jejaknya, menghormati tetangga Sikh mereka dalam kapasitas formal, dengan harapan dapat melawan stereotip dan kesalahpahaman tentang komunitasnya.

“Mengapa seseorang harus mati agar kita mendapat perhatian?” dia berkata.