May 18, 2024

WASHINGTON ― Anggota DPR Jim Jordan (R-Ohio) dan Steve Scalise (R-La.) adalah anggota Partai Republik pertama yang mendeklarasikan pencalonan mereka sebagai ketua DPR setelah tergulingnya anggota DPR Kevin McCarthy (R-Calif.) secara mengejutkan pada hari Selasa .

Kedua pria tersebut meminta dukungan rekan-rekan mereka dari Partai Republik pada hari Rabu melalui surat yang mengecam pengeluaran pemerintah federal dan dugaan penganiayaan terhadap mantan Presiden Donald Trump.

Scalise dan Jordan sangat dihormati oleh rekan-rekan mereka, meskipun Jordan terkenal sebagai pembela Trump yang agresif, yang dapat mematikan kelompok moderat. Dalam beberapa pekan terakhir, anggota parlemen menyebut keduanya sebagai calon pengganti McCarthy.

Scalise menjabat sebagai pemimpin mayoritas, letnan tertinggi McCarthy. Jordan mengetuai Komite Kehakiman DPR, di mana ia memimpin Partai Republik dalam kampanye mereka melawan “persenjataan pemerintah” yang dilakukan oleh Presiden Joe Biden terhadap lawan-lawan politiknya.

Jordan, Scalise dan calon pemimpin lainnya, termasuk Perwakilan Kevin Hern (Okla.) dan Tom Emmer (Minn.), berpidato di pertemuan 27 anggota Partai Republik Texas yang bertugas di DPR.

Hern mengatakan setelah pertemuan bahwa dia mencoba mengukur jumlah dukungan yang dia dapatkan di antara rekan-rekannya sebelum benar-benar meminta keputusan pembicara. Emmer dilaporkan ingin menaikkan peringkat kepemimpinan dari posisinya saat ini sebagai cambuk, atau penghitung suara.

Jordan dan Scalise tidak mengatakan dalam surat mereka bagaimana mereka dapat mengelola konferensi Partai Republik yang penuh perpecahan itu. Setelah pembicaraannya dengan delegasi Texas, Jordan mengatakan strateginya untuk menjalankan DPR adalah dengan menyatukan Partai Republik dalam undang-undang konservatif, mengirimkan rancangan undang-undang ke Senat, dan kemudian membahas perbedaan antara undang-undang versi Senat dan DPR. “Ambil tagihan kami,” kata Jordan.

Namun itulah yang McCarthy coba lakukan sepanjang tahun, dan tidak berhasil. Pekan lalu, anggota DPR dari Partai Republik tidak dapat bersatu dalam rancangan undang-undang pendanaan pemerintah yang akan sangat mengurangi pengeluaran diskresi, meskipun langkah tersebut semata-mata dirancang untuk menyatukan konferensi dan memaksa Senat melakukan negosiasi. Sebaliknya, DPR tidak mengirimkan apa pun ke Senat.

Sejumlah kecil anggota parlemen sayap kanan kemudian memaksa McCarthy mundur setelah dia menjaga pemerintahan federal tetap terbuka dengan mengesahkan rancangan undang-undang yang mendapat suara dari Partai Demokrat – sebuah dosa besar bagi faksi anti-McCarthy meskipun tidak ada cara lain untuk menjaga pemerintahan tetap terbuka sejak Senat. , mitra setara dalam proses legislatif, dikendalikan oleh Partai Demokrat.

McCarthy memenangkan jabatan ketua sebagian karena membuat janji kepada rekan-rekannya dan setuju untuk mengubah peraturan DPR sehingga satu anggota parlemen dapat memicu mosi tidak percaya pada jabatannya sebagai ketua. Begitulah cara Rep. Matt Gaetz (R-Fla.) memprakarsai kejatuhan McCarthy minggu ini.

“Saya tidak berpikir, terlepas dari siapa pembicaranya, Anda harus memiliki aturan itu,” kata McCarthy setelah pemecatannya.

Beberapa anggota Partai Republik juga menggemakan seruan McCarthy untuk mereformasi apa yang disebut “mosi untuk mengosongkan” kekuasaan. Pada hari Rabu, Kaukus Jalan Utama Partai Republik, sekelompok 68 anggota DPR dari Partai Republik, dideklarasikan bahwa setiap calon pembicara “harus menjelaskan kepada kami bagaimana apa yang terjadi pada hari Selasa tidak akan terulang lagi.”

Jordan dan Hern tidak memberikan komitmen apa pun ketika wartawan menanyakan pendapat mereka tentang perubahan peraturan. Begitu pula dengan Rep. Chip Roy, seorang Republikan Texas yang memperjuangkan mosi anggota tunggal untuk mengosongkan kekuasaan pada bulan Januari.

“Saya pikir merupakan sebuah kesalahan jika kita terperosok dalam perdebatan peraturan ketika kita membutuhkan seorang pembicara dan kita perlu memotong pengeluaran dan kita perlu mengamankan perbatasan dan kita perlu berurusan dengan Ukraina,” kata Roy.

Partai Republik mengatakan mereka akan mengadakan pemilihan ketua minggu depan.