June 19, 2024

WASHINGTON – Ketua DPR Kevin McCarthy mengatakan pada hari Selasa bahwa dia mengarahkan komite DPR untuk meluncurkan penyelidikan pemakzulan terhadap Presiden Joe Biden.

“Anggota Partai Republik di DPR telah mengungkap tuduhan serius dan kredibel atas perilaku Presiden Biden,” kata anggota Partai Republik asal California itu. “Secara keseluruhan, tuduhan-tuduhan ini memberikan gambaran budaya korupsi.”

Partai Republik telah menyelidiki catatan financial institution yang mencerminkan jutaan dolar yang dibayarkan warga negara asing kepada putra presiden, Hunter Biden, termasuk pada tahun-tahun ketika Joe Biden sangat terlibat dalam kebijakan luar negeri sebagai wakil presiden. Namun, catatan tersebut belum menunjukkan adanya pembayaran apa pun kepada presiden sendiri.

McCarthy mengatakan awal bulan ini bahwa DPR tidak akan membuka penyelidikan pemakzulan tanpa mengadakan pemungutan suara, namun pada hari Selasa, ia tampaknya mengabaikan janji tersebut, dan mengumumkan bahwa ia telah memerintahkan dimulainya penyelidikan. Langkah ini memberi kesempatan kepada Partai Republik untuk melakukan proses pemakzulan seperti yang mereka tuntut, sambil menghindari pemungutan suara yang mungkin akan gagal, mengingat penolakan dari kelompok moderat terhadap pemakzulan.

“Saya mengarahkan komite DPR kami untuk membuka penyelidikan resmi pemakzulan terhadap Presiden Joe Biden,” kata McCarthy, seraya menambahkan bahwa upaya pemakzulan akan dipimpin oleh ketua komite, Perwakilan James Comer (R-Ky.), Jim Jordan (R-Ohio). ) dan Jason Smith (R-Mo.), pemimpin komite Pengawasan, Kehakiman dan Cara dan Sarana.

Gedung Putih mengkritik McCarthy dalam sebuah pernyataan.

“Anggota Partai Republik di DPR telah menyelidiki Presiden selama 9 bulan, dan mereka tidak menemukan bukti adanya kesalahan. Anggota Partai Republiknya sendiri telah mengatakan hal yang sama,” kata juru bicara Gedung Putih Ian Sams, merujuk pada pernyataan anggota Partai Republik Ken Buck (R-Colo.) dan lainnya. “Dia bersumpah akan mengadakan pemungutan suara untuk membuka pemakzulan, sekarang dia gagal karena tidak mendapat dukungan. Ini adalah politik ekstrem yang paling buruk.”

McCarthy mengklaim kesaksian para saksi menunjukkan bahwa Biden terlibat dalam kesepakatan bisnis putranya dan dia mungkin menerima suap.

“Bahkan informan FBI yang tepercaya pun menuduh adanya suap kepada keluarga Biden,” kata McCarthy.

Kedua klaim tersebut berlebihan. Informan FBI yang terpercaya mengatakan bahwa seorang oligarki Ukraina diduga melakukan suap, namun ia juga mungkin mengada-ada. Dan seorang mantan mitra bisnis bersaksi bahwa Hunter Biden menelepon ayahnya di hadapan rekan bisnis lainnya tetapi dia tidak benar-benar mendiskusikan pekerjaan mereka.

McCarthy tidak menuduh adanya tindakan resmi yang korup dari pihak Joe Biden tetapi mengatakan penyelidikan pemakzulan akan menjadi “langkah logis berikutnya,” yang memungkinkan Partai Republik mengumpulkan lebih banyak bukti. Di masa lalu, pengadilan federal lebih menghormati permintaan DPR untuk melaksanakan panggilan pengadilan ketika DPR melakukan penyelidikan pemakzulan. McCarthy sebelumnya menyarankan Partai Republik akan mencari informasi rekening financial institution pribadi Joe Biden sebagai bagian dari penyelidikan mereka.

Hunter Biden bergabung dengan dewan direksi perusahaan gasoline Ukraina, Burisma, pada tahun 2014, terkait dengan pejabat Departemen Luar Negeri yang mengatakan bahwa pekerjaan tersebut menimbulkan kesan konflik kepentingan, mengingat peran Joe Biden dalam kebijakan luar negeri.

Mantan Presiden Donald Trump pada tahun 2019 mendesak Ukraina untuk mengumumkan penyelidikan terhadap Biden, dan menahan bantuan militer dalam upaya memaksa negara tersebut melakukan hal tersebut. Partai Demokrat memakzulkan Trump pada tahun yang sama karena “penyalahgunaan kekuasaan.”

Selama persidangan, berbagai perwakilan Departemen Luar Negeri mengatakan Joe Biden tidak melakukan hal buruk di Ukraina. Namun pada hari Selasa, anggota DPR dari Partai Republik meminta Menteri Luar Negeri Anthony Blinken untuk memberikan dokumen terkait kebijakan Ukraina selama masa jabatan Biden sebagai wakil presiden.

Hunter Biden, sementara itu, menghadapi tuntutan pidana federal karena kegagalannya membayar pajak pada tahun 2017 dan 2018, ketika ia masih menjadi anggota dewan direksi Burisma, dan juga karena memiliki senjata api secara ilegal ketika ia kecanduan kokain.

Meskipun ada ancaman nyata berupa persidangan publik dan hukuman penjara, Partai Republik mengklaim Departemen Kehakiman telah memanjakan Biden yang lebih muda. McCarthy mengatakan pada hari Selasa bahwa “keluarga presiden telah ditawari perlakuan khusus oleh pemerintahan Biden sendiri.”

Namun, anggota DPR yang konservatif mengeluh bahwa McCarthy tidak bergerak cukup cepat, dan mereka mengancam akan memaksakan mosi tidak percaya terhadap ketua DPR tersebut. Anggota Parlemen Matt Gaetz (R-Fla.) turun ke DPR pada hari Selasa untuk mengkritik rekan-rekannya karena tidak mengeluarkan panggilan pengadilan kepada Hunter Biden.

Mengenai penyelidikan pemakzulan, Gaetz menyebutnya sebagai “langkah kecil setelah berminggu-minggu tekanan dari kubu konservatif di DPR untuk berbuat lebih banyak.”