July 18, 2024
Lebih dari 400 Staf Capitol Hill Menyerukan Gencatan Senjata di Gaza

Staf kongres Muslim dan Yahudi menandatangani a surat Kamis mendesak Kongres untuk mendukung gencatan senjata antara Israel dan Hamas mengingat “sentimen antisemitisme, anti-Muslim, dan anti-Palestina meningkat secara nasional.”

Surat tersebut, yang diketahui HuffPost telah ditandatangani oleh 411 staf, muncul ketika segelintir anggota bersuara menentang pendekatan pemerintahan Biden terhadap konflik tersebut.

Di luar Washington, kelompok Arab dan Muslim juga melakukan hal yang sama takut demi keselamatan mereka setelah pembunuhan seorang anak berusia 6 tahun dalam kejahatan rasial anti-Muslim di Illinois. Di kampus-kampus di seluruh negeri, baik kelompok Yahudi maupun Muslim menyatakan perasaan mereka tidak didukung dan tidak aman.

“Secara nasional dan di Kongres, suara-suara yang menyerukan deeskalasi dan perdamaian telah diredam oleh mereka yang menabuh genderang perang. Sebagai Muslim dan Yahudi, kami lelah menghidupkan kembali ketakutan generasi terhadap genosida dan pembersihan etnis,” tulis mereka dalam surat tersebut.

Para staf berbicara kepada HuffPost secara anonim karena khawatir akan keselamatan dan keamanan kerja mereka.

“Saya tumbuh di keluarga Yahudi yang membawa kisah kakek dan nenek saya, para penyintas Holocaust yang lolos dari genosida hanya karena solidaritas orang asing di negeri asing,” kata salah satu staf. “Genosida yang mengerikan di Palestina membantu saya mengatakan ya kepada rekan Muslim saya yang pemberani, yang merasakan panggilan besar untuk bersuara ketika masih banyak pemimpin kita yang belum menyerukan perdamaian.”

Sebagai anak diaspora Palestina, saya menandatangani surat ini karena surat ini mengutamakan perdamaian dan tidak memungkinkan serta mendorong terjadinya genosida dan pelanggaran hak asasi manusia. Jika kita tidak mencari perdamaian lalu apa yang kita cari?” tulis staf lain.

Banyak dari mereka menceritakan kisah keluarga mereka sementara yang lain menyuarakan keprihatinan tentang perpecahan inside dan perpecahan di antara para staf. Perpecahan ini mempunyai jangkauan yang luas. Awal pekan ini, pejabat veteran Departemen Luar Negeri Josh Paul mengundurkan diri dari badan tersebut karena pendekatan Presiden Joe Biden terhadap Israel-Palestina. Dia kata HuffPost dia merasa harus melakukan hal tersebut karena dia tahu dia tidak bisa mendorong kebijakan yang lebih manusiawi.

“Sering kali percakapan di Capitol Hill terasa seperti terpisah dari percakapan yang dilakukan orang-orang dengan teman, keluarga, dan rekan kerja mereka,” kata staf lainnya.

Staf lain menyebutkan kekhawatiran mereka jika berbicara secara terbuka. Kekhawatiran tersebut bukannya tidak berdasar. Beberapa staf di berbagai lembaga, yang sebagian besar bekerja pada masalah keamanan nasional, sebelumnya kepada HuffPost mereka takut akan adanya pembalasan karena menentang kebijakan Biden terhadap konflik terbaru.

“Saya memahami semua potensi bahaya, baik dalam hal keselamatan pribadi dan karier saya, ketika saya memulai upaya ini bersama rekan-rekan saya,” kata staf lainnya. “Kami takut. Kami telah menyaksikan betapa dunia ini tidak bisa memaafkan orang-orang yang memiliki keyakinan yang sama dengan kami, namun kami berpikir bahwa seseorang harus memiliki keberanian, dan meskipun taruhannya tinggi, keyakinan kami bahwa kami berada di pihak yang benar dalam sejarah jauh lebih tinggi.”

“Meskipun ada solidaritas mendalam yang kami temukan di antara kami sendiri melalui surat ini, suara kami, serta kesedihan dan rasa sakit yang kami rasakan, tetap ditekan dan diam hingga saat ini. Untuk rekan-rekan saya yang merasa tidak berdaya, tersesat, dan sendirian, kami berduka dan berduka bersama Anda, dan berharap surat ini memberi Anda tempat aman yang selama ini Anda cari,” tambah seorang staf.