April 25, 2024

Para pengguna situs internet tersebut, yang dikenal sebagai Twitter ketika ia membelinya tahun lalu seharga $44 miliar, mengkritiknya karena dianggap munafik karena mengklaim bahwa ia adalah seorang “absolutisme kebebasan berpendapat” dan juga mengatakan bahwa ia “tidak punya pilihan” selain menuntut organisasi tersebut.

Nilai perusahaan telah anjlok sejak pembelian Musk, dan dia mengatakan pada hari Senin bahwa ADL “tampaknya bertanggung jawab atas sebagian besar hilangnya pendapatan kami.” Dia mengatakan dalam postingan lain bahwa “tuduhan tidak berdasar” organisasi tersebut telah menjauhkan pengiklan.

“Kekuatan mereka di Asia jauh lebih kecil, sehingga pendapatan iklan kami di sana masih kuat,” dia menulis.

Ancaman hukum terbaru Musk mendapat tepuk tangan dari para pendukungnya, termasuk setidaknya beberapa akun nasionalis kulit putih dan antisemit.

Namun ia juga mendapat banyak kritik dari orang-orang di platformnya – termasuk beberapa orang yang mau tidak mau menunjukkan kemunafikan kelompok “absolut” kebebasan berpendapat yang menggugat para pengkritiknya: