May 17, 2024

DERNA, Libya (AP) — Pihak berwenang Libya telah membuka penyelidikan atas runtuhnya dua bendungan yang menyebabkan banjir dahsyat di kota pesisir ketika tim penyelamat mencari mayat pada hari Sabtu, hampir seminggu setelah banjir menewaskan lebih dari 11.000 orang.

Hujan deras yang disebabkan oleh badai Mediterania Daniel menyebabkan banjir mematikan di Libya timur akhir pekan lalu. Banjir membanjiri dua bendungan, menyebabkan dinding air setinggi beberapa meter melewati pusat Derna, menghancurkan seluruh lingkungan dan menghanyutkan masyarakat ke laut.

Lebih dari 10.000 orang hilang, menurut Bulan Sabit Merah Libya. Enam hari berlalu, para pencari masih menggali lumpur dan bangunan berlubang, mencari mayat dan kemungkinan korban selamat. Bulan Sabit Merah telah mengonfirmasi 11.300 kematian sejauh ini.

Claire Nicolet, kepala departemen darurat kelompok bantuan Docs With out Borders, mengatakan bahwa tim penyelamat menemukan “banyak mayat” pada hari Jumat dan masih melakukan pencarian.

“Jumlahnya sangat besar… sayangnya laut masih mengeluarkan banyak mayat,” katanya kepada The Related Press.

Dia mengatakan upaya bantuan besar masih diperlukan, termasuk dukungan psikologis mendesak bagi mereka yang kehilangan keluarga. Dia mengatakan penguburan jenazah masih menjadi tantangan besar, meski ada kemajuan dalam koordinasi upaya pencarian dan penyelamatan serta distribusi bantuan.

Pihak berwenang dan kelompok bantuan telah menyuarakan keprihatinan mengenai penyebaran penyakit yang ditularkan melalui air dan perpindahan persenjataan peledak dari konflik Libya baru-baru ini.

Kerusakan akibat banjir besar terlihat di Derna, Libya, Rabu, 13 September 2023. Tim pencari menyisir jalan-jalan, menghancurkan bangunan, bahkan laut untuk mencari jenazah di Derna, tempat runtuhnya dua bendungan yang memicu banjir bandang besar-besaran. yang menewaskan ribuan orang. (Foto AP/Yousef Murad)

Haider al-Saeih, kepala pusat pemberantasan penyakit Libya, mengatakan dalam komentar yang disiarkan televisi pada hari Sabtu bahwa setidaknya 150 orang menderita diare setelah meminum air yang terkontaminasi di Derna. Dia mendesak warga untuk hanya minum air kemasan, yang dikirimkan sebagai bagian dari upaya bantuan.

Jaksa Agung Libya, al-Sediq al-Bitter, mengatakan jaksa akan menyelidiki runtuhnya dua bendungan yang dibangun pada tahun 1970-an itu, serta alokasi dana pemeliharaannya. Dia mengatakan jaksa akan menyelidiki otoritas lokal di kota tersebut, serta pemerintah sebelumnya.

“Saya meyakinkan warga bahwa siapa pun yang melakukan kesalahan atau kelalaian, jaksa pasti akan mengambil tindakan tegas, mengajukan kasus pidana terhadapnya dan mengirimnya ke pengadilan,” katanya pada konferensi pers di Derna, Jumat malam.

Tidak jelas bagaimana penyelidikan semacam itu dapat dilakukan di negara Afrika Utara, yang terjerumus ke dalam kekacauan setelah pemberontakan yang didukung NATO menggulingkan diktator lama Moammar Gadhafi pada tahun 2011. Selama sebagian besar dekade terakhir, Libya telah terpecah menjadi pemerintahan yang bersaing – salah satunya adalah Libya. di timur, satu lagi di barat – masing-masing didukung oleh milisi kuat dan pendukung internasional.

Salah satu dampaknya adalah terbengkalainya infrastruktur penting, bahkan ketika perubahan iklim membuat kejadian cuaca ekstrem semakin sering terjadi dan parah.

Tim penyelamat membawa kantong jenazah saat mereka berjalan di depan bangunan yang runtuh akibat banjir setelah badai Mediterania
Tim penyelamat membawa kantong jenazah saat mereka berjalan di depan bangunan yang runtuh akibat banjir setelah badai Mediterania “Daniel” menghantam kota Derna di timur Libya, pada 14 September 2023. Kelompok bantuan telah memperingatkan meningkatnya risiko yang ditimbulkan oleh penyebaran penyakit yang dapat menyebabkan kematian. memperburuk krisis kemanusiaan di Libya, seiring harapan untuk menemukan lebih banyak orang yang selamat memudar beberapa hari setelah banjir mematikan tersebut. (Foto oleh Abdullah DOMA / AFP) (Foto oleh ABDULLAH DOMA/AFP through Getty Photos)

ABDULLAH DOMA melalui Getty Photos

Jalel Harchaoui, pakar Libya di Royal United Companies Institute for Protection and Safety Research yang berbasis di London, mengatakan bahwa penyelidikan dapat menimbulkan “tantangan unik” bagi otoritas kehakiman, karena hal ini dapat mengarah pada jajaran kepemimpinan tertinggi di wilayah timur dan Libya. Libya barat.

Sejak tahun 2014, Libya bagian timur berada di bawah kendali Jenderal Khalifa Hifter dan Tentara Nasional Libya yang dipimpinnya. Pemerintahan saingannya, yang berbasis di ibu kota, Tripoli, mengendalikan sebagian besar dana nasional dan mengawasi proyek-proyek infrastruktur. Tidak ada yang menoleransi perbedaan pendapat.

“Tantangan utama dalam penyelidikan menyeluruh adalah perilaku lama koalisi Hifter; kurangnya akuntabilitas secara besar-besaran dapat menghambat pengungkapan kebenaran,” kata Harchaoui.

Pejabat lokal di kota itu telah memperingatkan masyarakat tentang badai yang akan datang dan Sabtu lalu memerintahkan warga untuk mengungsi dari daerah pesisir di Derna, karena takut akan gelombang laut. Namun tidak ada peringatan mengenai bendungan yang jebol pada Senin pagi karena sebagian besar warga tertidur di rumah mereka.

Sebuah laporan oleh badan audit yang dikelola negara pada tahun 2021 mengatakan kedua bendungan tersebut tidak dipelihara meskipun ada alokasi lebih dari $2 juta untuk tujuan tersebut pada tahun 2012 dan 2013.

Seorang pria berjalan di dekat kuburan korban banjir bandang di Derna, Libya, Jumat, 15 September 2023. Korban tewas di kota pesisir Derna di Libya telah melonjak hingga lebih dari sepuluh ribu saat upaya pencarian terus berlanjut menyusul banjir besar yang disebabkan oleh banjir bandang. jebolnya dua bendungan saat hujan deras, kata Bulan Sabit Merah Libya pada Kamis.  (Foto AP/Yousef Murad)
Seorang pria berjalan di dekat kuburan korban banjir bandang di Derna, Libya, Jumat, 15 September 2023. Korban tewas di kota pesisir Derna di Libya telah melonjak hingga lebih dari sepuluh ribu saat upaya pencarian terus berlanjut menyusul banjir besar yang disebabkan oleh banjir bandang. jebolnya dua bendungan saat hujan deras, kata Bulan Sabit Merah Libya pada Kamis. (Foto AP/Yousef Murad)

Sebuah perusahaan Turki dikontrak pada tahun 2007 untuk melakukan pemeliharaan kedua bendungan tersebut dan membangun bendungan lain di antaranya. Perusahaan tersebut, Arsel Building Firm Ltd., mengatakan di situs webnya bahwa mereka telah menyelesaikan pekerjaannya pada bulan November 2012. Perusahaan tersebut tidak menanggapi e mail yang meminta komentar lebih lanjut.

Sementara itu, tim penyelamat lokal dan internasional bekerja sepanjang waktu, mencari jenazah dan orang-orang yang berpotensi selamat di kota berpenduduk 90.000 orang itu.

Ayoub mengatakan ayah dan keponakannya meninggal di Derna pada hari Senin, sehari setelah keluarganya melarikan diri dari banjir di kota terdekat Bayda. Dia mengatakan bahwa ibu dan saudara perempuannya berlari ke atas menuju atap tetapi yang lain tidak berhasil.

“Saya menemukan anak itu di dalam air di samping kakeknya,” kata Ayoub yang hanya menyebutkan nama depannya. “Saya berkeliaran dan saya masih tidak percaya apa yang terjadi.”

Al-Bitter, jaksa penuntut utama, meminta warga yang kehilangan kerabatnya untuk melapor ke komite forensik yang bertugas mendokumentasikan dan mengidentifikasi jenazah yang ditemukan.

Pemandangan umum kota Derna terlihat pada Selasa, 12 September 2023. Badai Mediterania Daniel menyebabkan banjir dahsyat di Libya yang merusak bendungan dan menyapu seluruh lingkungan di beberapa kota pesisir, kerusakan terbesar tampak di kota Derna.  (Foto AP/Jamal Alkomaty)
Pemandangan umum kota Derna terlihat pada Selasa, 12 September 2023. Badai Mediterania Daniel menyebabkan banjir dahsyat di Libya yang merusak bendungan dan menyapu seluruh lingkungan di beberapa kota pesisir, kerusakan terbesar tampak di kota Derna. (Foto AP/Jamal Alkomaty)

“Kami mohon warga bekerjasama dan segera berangkat ke markas panitia, agar pekerjaan bisa kami selesaikan secepatnya,” ujarnya.

Pihak berwenang Libya telah membatasi akses ke kota yang dilanda banjir untuk memudahkan tim pencari menggali lumpur dan melubangi bangunan untuk mencari lebih dari 10.000 orang yang masih hilang. Banyak jenazah diyakini terkubur di bawah reruntuhan atau tersapu ke Laut Mediterania, kata mereka.

Badai juga melanda daerah lain di Libya timur, termasuk kota Bayda, Susa, Marj dan Shahatt. Puluhan ribu orang telah mengungsi di wilayah tersebut dan berlindung di sekolah-sekolah dan gedung-gedung pemerintah lainnya.

Puluhan orang asing termasuk di antara mereka yang tewas, termasuk orang-orang yang melarikan diri dari perang dan kerusuhan di wilayah lain. Yang lainnya datang ke Libya untuk bekerja atau melakukan perjalanan dengan harapan bisa bermigrasi ke Eropa. Setidaknya 74 pria dari satu desa di Mesir tewas dalam banjir, serta puluhan orang yang melakukan perjalanan ke Libya dari Suriah yang dilanda perang.

Samy Magdy melaporkan dari Kairo.