July 18, 2024
Lindsey Graham Membentak Reporter Newsmax Di Israel: ‘Keluarkan Orang Ini Dari Sini!’

Senator Lindsey Graham (RS.C.) menyerang seorang reporter di Israel yang bertanya tentang Rep. Rashida Tlaib (D-Mich.), bahkan menuntut pemecatan jurnalis tersebut dari konferensi pers. (Tonton video di bawah.)

“Keluarkan orang ini dari sini!” kata Graham.

Daniel Cohen, koresponden Newsmax di Yerusalem, memberikan pembukaan panjang lebar untuk berterima kasih kepada panel bipartisan karena telah mengunjungi Israel dan kemudian meminta Partai Demokrat untuk menanggapinya. Tweet Tlaib menyalahkan negara atas pemboman sebuah rumah sakit di Gaza minggu lalu.

Bukti telah muncul bahwa kehancuran tersebut “kemungkinan besar disebabkan” oleh salah tembaknya roket Palestina, The Related Press melaporkan, namun belum ada yang pasti.

“Ah, hentikan, tidak, hentikan!” Graham berkata ketika Cohen melanjutkan pertanyaannya.

Cohen bersikeras bahwa itu adalah “pertanyaan yang wajar,” dan Graham mengatakan para senator berada di Israel bersama-sama untuk tidak “membicarakan masalah di dalam negeri.”

“Saya punya pandangan sendiri tentang apa yang harus saya katakan. Anda tidak akan mengacaukannya,” kata Graham, jelas-jelas berusaha menumbuhkan suasana persatuan.

“Saya tidak mencoba mengacaukannya,” jawab Cohen.

“Keluarkan orang ini dari sini!” Graham membentak.

Keduanya terus bertukar kata.

“Saya sama sekali tidak percaya dengan apa yang dikatakan Squad,” lanjut Graham. “Tetapi saya datang ke sini bersama anggota Partai Demokrat dan Republik untuk memberi tahu semua orang di dunia, jangan menilai setiap Demokrat berdasarkan Pasukannya, dan jangan menilai setiap Republikan berdasarkan hal-hal yang Anda dengar.”

Senator melanjutkan dengan menyimpulkan perlunya bantuan kepada Israel dan Ukraina dalam perang mereka.

Dia kemudian tampak menarik diri dari permintaan awalnya untuk mengeluarkan reporter tersebut.

“Dan aku minta maaf, temanku,” kata Graham. “Aku mungkin seharusnya tidak mengatakannya, tapi sarafku sedang tegang saat ini.”

Tlaib, satu-satunya warga Palestina-Amerika di DPR, bersikap kritis terhadap Israel dan kebijakan pemerintahan Biden dalam perang tersebut dan telah menyerukan gencatan senjata bersama progresif DPR lainnya dikenal sebagai “Pasukan.”

Tweetnya tentang ledakan rumah sakit masih tetap ada tetapi dengan catatan pembaca tentang bukti yang bertentangan.

Bombardir Israel yang terus menerus terhadap Gaza menjelang kemungkinan serangan darat telah menambah jumlah korban tewas menjadi lebih dari 5.000 orang setelah militan Hamas membunuh dan menculik sejumlah warga sipil Israel pada 7 Oktober.

Graham sebelumnya telah memposting di X, sebelumnya Twitter, bahwa anggota Pasukan “harusnya malu pada dirimu sendiri karena menolak untuk secara tegas mendukung sekutu terdekat kita.”