May 17, 2024

Seorang mantan duta besar AS untuk Rusia pada hari Selasa mengatakan kita sedang menyaksikan “kisah terakhir” Presiden Rusia Vladimir Putin.

Dalam sebuah wawancara dengan CNN, Jon Huntsman, yang menjabat posisi tersebut selama dua tahun pada masa pemerintahan Trump, mengatakan pemberontakan bersenjata yang dilancarkan oleh ketua Grup Wagner Yevgeny Prigozhin pada hari Jumat telah mempermalukan pemimpin Rusia tersebut.

“Putin telah dipermalukan,” kata Huntsman. “Itu tidak terjadi berkali-kali dalam kariernya. Jadi kita tidak akan tahu dalam beberapa hari, minggu, dan bahkan bulan ke depan apa yang mungkin terjadi pada Vladimir Putin.”

“Dia masih mengontrol negara. Dia mengendalikan aparat keamanan. Dia punya lebih banyak bom dan senjata daripada siapa pun. Namun saya di sini untuk memberi tahu Anda bahwa saya pikir kita sedang menyaksikan kisah terakhir Vladimir Putin,” tambahnya.

Mantan gubernur Partai Republik Utah ini menambahkan bahwa kesepakatan yang dibuat Kremlin dengan Prigozhin, yang ditengahi oleh Presiden Belarusia Alexander Lukashenko, mengungkap kemunafikan sistem Rusia.

Meski banyak warga Rusia yang dipenjara karena pelanggaran ringan, Prigozhin, yang “mungkin merupakan ancaman terbesar bagi Putin dan negara Rusia,” dibebaskan, jelas Huntsman, yang mencalonkan diri sebagai presiden pada pemilu 2012.

Pemberontakan tersebut, yang berlangsung kurang dari 24 jam, menyebabkan pasukan Prigozhin mengambil alih markas militer Rusia di Rostov-on-Don. Tentara bayarannya kemudian maju menuju Moskow sebelum mundur setelah Kremlin setuju mengirim Prigozhin ke Belarus tanpa tuntutan atas dia dan tentaranya.

Pihak berwenang Rusia menegaskan bahwa mereka tidak akan mengajukan tuntutan pemberontakan terhadap Prigozhin dan pasukannya, menurut The Related Press.

Tantangan berikutnya bagi AS adalah mempersiapkan diri menghadapi Rusia pasca-Putin, ketika sangat sulit untuk menentukan siapa yang akan menjadi penerusnya, kata Huntsman.

“Tidak ada bangku cadangan dalam politik di Rusia,” tambahnya.