May 18, 2024

Mark Meadows, yang menjabat sebagai kepala staf di bawah mantan Presiden Donald Trump, mengaku tidak bersalah dan melepaskan haknya untuk diadili secara langsung bersama enam terdakwa lainnya dalam kasus campur tangan pemilu di Georgia pada hari Selasa.

Dia merupakan terdakwa terbaru di antara 19 terdakwa yang mengajukan pengakuan tidak bersalah menjelang dakwaan hari Rabu. Mantan pengacara Trump John Eastman, mantan pejabat Departemen Kehakiman Jeffrey Clark, dan pejabat Partai Republik Georgia Cathy Latham, Shawn Nonetheless, David Shafer dan Misty Hampton mengikuti langkah yang sama.

Sejauh ini, setiap terdakwa yang mengajukan pembelaan dalam kasus tersebut telah memilih tidak bersalah. Trump mengajukan permohonannya sendiri minggu lalu.

Jaksa Wilayah Fulton County Fani Willis mengumumkan dakwaan terhadap kelompok tersebut pada bulan Agustus, hampir tiga tahun setelah Trump menolak untuk menerima kekalahannya dalam pemilu tahun 2020 dari Presiden Joe Biden yang sekarang.

Seorang hakim federal belum memutuskan apakah akan memindahkan kasus Meadows ke sistem pengadilan federal, seperti yang dimintanya. Dalam langkah yang berisiko, Meadows memberikan kesaksian pekan lalu untuk mendukung langkah tersebut.

Willis menuduh bahwa penolakan Trump untuk mengakui kekalahan, bahkan di hadapan bukti yang diberikan oleh pejabat pemerintahannya di Gedung Putih, mengarah pada skema multi-cabang yang melanggar tindakan pemerasan negara yang ekspansif di Georgia.

Tuduhan tersebut mencakup seruan terkenal pada 2 Januari 2021, ketika Trump menekan pejabat pemilu negara bagian, Menteri Luar Negeri Georgia Brad Raffensperger, untuk “mencarikan” dia cukup suara untuk membatalkan hasil pemilu di negara bagian tersebut.

Kasus Georgia hanyalah satu dari beberapa kasus pidana yang dihadapi mantan presiden tersebut. Trump juga telah didakwa di New York atas dugaan pelanggaran undang-undang keuangan kampanye, dan dua kali di tingkat federal atas dugaan kesalahan penanganan dokumen rahasia dan campur tangan pemilu.

Dia terus melakukan jajak pendapat dengan sangat baik di kalangan pemilih Partai Republik, memimpin kandidat paling populer kedua dalam pemilihan pendahuluan presiden, Gubernur Florida Ron DeSantis (kanan), dengan selisih sekitar 40 poin.