May 18, 2024

Setelah mengundurkan diri sebagai perwira militer berpangkat tertinggi Amerika pada hari Jumat, pensiunan Jenderal Mark Milley mengeluarkan peringatan tentang peran angkatan bersenjata – yang tampaknya terutama ditujukan pada mantan Presiden Donald Trump.

“Kami tidak mengucapkan sumpah kepada suatu negara, kami tidak mengucapkan sumpah kepada suatu suku, kami tidak mengucapkan sumpah kepada suatu agama, kami tidak mengucapkan sumpah kepada raja atau ratu, atau kepada seorang tiran atau diktator, dan kami tidak bersumpah kepada seorang yang ingin menjadi diktator,” kata ketua Kepala Staf Gabungan tersebut pada upacara perpisahannya. “Kami tidak mengucapkan sumpah kepada seseorang. Kami bersumpah pada Konstitusi, dan kami bersumpah pada gagasan bahwa Amerika, dan kami bersedia mati untuk melindunginya.”

Trump menantang hasil pemilihan presiden tahun 2020 agar dirinya tetap menjabat – sebuah upaya yang kini ia hadapi atas tuntutan pidana federal – dan mengupayakan demonstrasi kesetiaan pribadi dari para pejabat militer, termasuk Milley, yang ia tunjuk sebagai ketua Kepala Gabungan Staf pada tahun 2019.

Trump mengatakan kepada mantan kepala stafnya John Kelly bahwa dia berharap memiliki jenderal seperti mereka yang melapor kepada diktator Nazi Adolf Hitler karena mereka “sangat setia,” menurut buku “The Divider: Trump within the White Home” yang diterbitkan pada tahun 2022 oleh Peter Baker dan Susan Glasser.

Pada tahun 2020, Trump menjadi marah kepada Milley ketika dia dan timnya menolak memerintahkan pasukan untuk menyerang pengunjuk rasa Black Lives Matter di dekat Gedung Putih. Milley akhirnya setuju untuk berjalan bersama Trump melewati taman tempat para demonstran disingkirkan, tetapi kemudian meminta maaf karena berpartisipasi dalam sesi foto presiden saat itu.

Setelah Trump kalah dalam pemilihan Presiden Joe Biden pada akhir tahun itu, Milley berfokus pada upaya mencegah panglima tertinggi tersebut mempertahankan kekuasaan secara tidak sah, menurut buku tahun 2021 “I Alone Can Repair It: Donald J. Trump’s Catastrophic Closing 12 months ,” oleh Carol Leonnig dan Philip Rucker.

Trump telah menghabiskan waktu bertahun-tahun untuk menyerang Milley.

Pekan lalu, mantan presiden dan calon presiden dari Partai Republik mengklaim, tanpa memberikan bukti, bahwa Milley telah melakukan makar. “Di masa lalu, hukumannya adalah KEMATIAN,” tulis Trump di platform Reality Social miliknya pada 22 September.

Milley telah mengambil tindakan pencegahan keselamatan untuk dirinya dan keluarganya, katanya kepada CBS dalam sebuah wawancara wawancara dirilis pada hari Rabu.

Jenderal Angkatan Udara CQ Brown dilantik pada hari Jumat untuk menggantikan Milley sebagai ketua Kepala Staf Gabungan ke-21.