May 18, 2024

SEOUL, Korea Selatan (AP) — Para pejabat AS mengatakan seorang Amerika yang ditahan setelah melintasi perbatasan dari Korea Selatan ke Korea Utara adalah seorang tentara AS.

Tidak ada rincian langsung tentang bagaimana atau mengapa tentara itu melintasi perbatasan yang dijaga ketat atau apakah tentara itu sedang bertugas. Keempat pejabat tersebut berbicara kepada The Related Press pada hari Selasa dengan syarat anonimitas untuk membahas masalah tersebut sebelum pengumuman publik.

Kasus warga Amerika atau Korea Selatan yang membelot ke Korea Utara jarang terjadi, meskipun lebih dari 30.000 warga Korea Utara telah melarikan diri ke Korea Selatan untuk menghindari penindasan politik dan kesulitan ekonomi sejak akhir Perang Korea 1950-53.

Penyeberangan terjadi selama ketegangan yang meningkat atas program nuklir Korea Utara. Komando PBB pimpinan Amerika yang mengawasi daerah itu men-tweet Selasa pagi bahwa warga negara AS yang ditahan sedang dalam perjalanan ke desa perbatasan Korea Panmunjom dan melintasi perbatasan ke Korea Utara tanpa izin.

Dikatakan bahwa dia saat ini berada dalam tahanan Korea Utara dan Komando PBB sedang bekerja dengan rekan-rekan Korea Utara untuk menyelesaikan insiden tersebut.

Media pemerintah Korea Utara tidak segera melaporkan insiden perbatasan tersebut.

Panmunjom, yang terletak di dalam Zona Demiliterisasi sepanjang 248 kilometer (154 mil), diawasi bersama oleh Komando PBB dan Korea Utara sejak pembentukannya pada akhir Perang Korea. Pertumpahan darah dan baku tembak kadang-kadang terjadi di sana, tetapi tempat itu juga menjadi tempat berbagai pembicaraan dan tempat wisata yang populer.

Dikenal dengan gubuk birunya yang mengangkangi lempengan beton yang membentuk garis demarkasi militer, Panmunjom telah menarik pengunjung dari kedua sisi, yang ingin melihat seperti apa perbatasan terakhir Perang Dingin itu. Tidak ada warga sipil yang tinggal di Panmunjom.

Tur ke sisi selatan desa dilaporkan menarik sekitar 100.000 pengunjung setahun sebelum pandemi, ketika Korea Selatan membatasi pertemuan untuk memperlambat penyebaran COVID-19. Tur sepenuhnya dilanjutkan tahun lalu.

Pada November 2017, tentara Korea Utara menembakkan 40 peluru saat salah satu rekan mereka berlari menuju kebebasan. Prajurit itu dipukul lima kali sebelum ditemukan di bawah tumpukan daun di sisi selatan Panmunjom. Dia selamat dan sekarang berada di Korea Selatan.

Insiden paling terkenal di Panmunjom terjadi pada Agustus 1976, ketika dua perwira tentara Amerika dibunuh oleh tentara Korea Utara yang bersenjatakan kapak. Petugas AS telah dikirim untuk memangkas pohon setinggi 40 kaki (12 meter) yang menghalangi pandangan dari pos pemeriksaan. Serangan itu mendorong Washington untuk menerbangkan pembom B-52 berkemampuan nuklir menuju DMZ untuk mengintimidasi Korea Utara.

Panmunjom juga merupakan tempat penandatanganan gencatan senjata yang mengakhiri Perang Korea. Gencatan senjata itu belum diganti dengan perjanjian damai, meninggalkan Semenanjung Korea dalam keadaan teknis perang. Amerika Serikat masih menempatkan sekitar 28.000 tentara di Korea Selatan.

Ada sejumlah kecil tentara AS yang melarikan diri ke Korea Utara selama Perang Dingin, termasuk Charles Jenkins, yang meninggalkan pos militernya di Korea Selatan pada tahun 1965 dan melarikan diri melintasi DMZ. Dia muncul dalam movie propaganda Korea Utara dan menikah dengan seorang mahasiswa keperawatan Jepang yang diculik oleh agen Korea Utara. Dia meninggal di Jepang pada tahun 2017.

Dalam beberapa tahun terakhir, beberapa orang Amerika telah ditangkap di Korea Utara setelah diduga memasuki negara itu dari China. Mereka kemudian dihukum karena spionase, subversi, dan tindakan anti-negara lainnya, tetapi sering dibebaskan setelah AS mengirim misi tingkat tinggi untuk mengamankan kebebasan mereka.

Pada Mei 2018, Korea Utara membebaskan tiga tahanan Amerika – Kim Dong Chul, Tony Kim dan Kim Hak Track – yang kembali ke Amerika Serikat dengan pesawat bersama Menteri Luar Negeri Mike Pompeo saat itu, selama periode singkat hubungan hangat antara negara-negara musuh lama. Kemudian pada tahun 2018, Korea Utara mengatakan telah mengusir warga Amerika Bruce Byron Lowrance.

Pembebasan itu terjadi ketika pemimpin Korea Utara Kim Jong Un terlibat dalam diplomasi nuklir dengan Presiden Donald Trump saat itu, tetapi diplomasi berisiko tinggi itu runtuh pada 2019 di tengah perselisihan atas sanksi yang dipimpin AS terhadap Korea Utara.

Kebebasan mereka sangat kontras dengan nasib Otto Warmbier, seorang mahasiswa Amerika yang meninggal pada 2017 beberapa hari setelah dia dibebaskan dari Korea Utara dalam keadaan koma setelah 17 bulan ditahan. Warmbier dan mantan tahanan Amerika lainnya di Korea Utara dipenjarakan di sana atas berbagai tuduhan kejahatan, termasuk subversi, aktivitas anti-negara, dan mata-mata.

Amerika Serikat, Korea Selatan, dan lainnya menuduh Korea Utara menggunakan tahanan asing untuk merebut konsesi diplomatik. Beberapa orang asing mengatakan setelah pembebasan mereka bahwa pernyataan bersalah mereka telah dipaksakan saat berada dalam tahanan Korea Utara.

Penyeberangan perbatasan Selasa terjadi di tengah ketegangan tinggi atas rentetan uji coba rudal Korea Utara sejak awal tahun lalu. Amerika Serikat Selasa pagi mengirim kapal selam bersenjata nuklir ke Korea Selatan untuk pertama kalinya dalam beberapa dekade sebagai pencegahan terhadap Korea Utara.

Copp melaporkan dari Washington. Penulis Related Press, Matthew Lee dan Zeke Miller berkontribusi pada laporan ini.