May 18, 2024

VATICAN CITY (AP) — Paus Fransiskus menyarankan ada cara untuk memberkati hubungan sesama jenis, menanggapi lima kardinal konservatif yang menantangnya untuk menegaskan ajaran gereja tentang homoseksualitas menjelang pertemuan besar yang melibatkan umat Katolik LGBTQ+ dalam agendanya.

Vatikan pada hari Senin menerbitkan surat yang ditulis Paus Fransiskus kepada para kardinal pada tanggal 11 Juli setelah menerima daftar lima pertanyaan, atau “dubia,” dari mereka sehari sebelumnya. Di dalamnya, Paus Fransiskus menyarankan agar pemberkatan semacam itu dapat dipelajari jika mereka tidak mengacaukan pemberkatan dengan pernikahan sakramental.

New Methods Ministry, yang mengadvokasi umat Katolik LGBTQ+, mengatakan bahwa surat tersebut “memajukan secara signifikan” upaya untuk membuat umat Katolik LGBTQ+ diterima di gereja dan “satu tantangan besar untuk mematahkan punggung unta” dalam marginalisasi mereka.

Vatikan berpendapat bahwa pernikahan adalah persatuan yang tidak dapat dipisahkan antara pria dan wanita. Oleh karena itu, mereka telah lama menentang pernikahan sesama jenis. Namun Paus Fransiskus pun telah menyuarakan dukungan terhadap undang-undang perdata yang memberikan manfaat hukum bagi pasangan sesama jenis, dan para pendeta Katolik di beberapa bagian Eropa telah memberkati hubungan sesama jenis tanpa kecaman dari Vatikan.

Namun tanggapan Paus Fransiskus terhadap para kardinal ini menandai kebalikan dari posisi resmi Vatikan saat ini. Dalam catatan penjelasannya pada tahun 2021, Kongregasi Ajaran Iman dengan tegas mengatakan bahwa gereja tidak dapat memberkati perkawinan sesama jenis karena “Tuhan tidak dapat memberkati dosa.”

Dalam surat barunya, Paus Fransiskus menegaskan kembali bahwa pernikahan adalah persatuan antara seorang pria dan seorang wanita. Namun menanggapi pertanyaan para kardinal mengenai persatuan dan pemberkatan homoseksual, Paus mengatakan “amal pastoral” membutuhkan kesabaran dan pengertian dan bagaimanapun juga, para imam tidak bisa menjadi hakim “yang hanya menyangkal, menolak dan mengecualikan.”

“Oleh karena itu, kehati-hatian pastoral harus cukup membedakan apakah ada bentuk berkat, yang diminta oleh satu orang atau lebih, yang tidak menyebarkan konsepsi pernikahan yang salah,” tulisnya. “Karena doa yang dimohonkan adalah ungkapan permohonan pertolongan kepada Tuhan, permohonan untuk bisa hidup lebih baik, kepercayaan kepada seorang ayah yang dapat membantu kita untuk hidup lebih baik.”

Dia mencatat bahwa ada situasi yang secara obyektif “tidak dapat diterima secara ethical.” Namun beliau mengatakan “amal pastoral” yang sama mengharuskan orang diperlakukan sebagai orang berdosa yang mungkin tidak sepenuhnya bersalah atas situasi mereka.

Paus Fransiskus menambahkan bahwa keuskupan atau konferensi uskup tidak perlu mengubah amal pastoral menjadi norma atau protokol yang tetap, dengan mengatakan bahwa masalah ini dapat ditangani berdasarkan kasus per kasus “karena kehidupan gereja berjalan melalui saluran yang melampaui norma. .”

Francis DeBernardo, direktur eksekutif New Methods Ministry, menyambut baik keterbukaan Paus.

″ “Tunjangan bagi pendeta untuk memberkati pasangan sesama jenis menyiratkan bahwa gereja memang mengakui bahwa cinta suci bisa ada di antara pasangan sesama jenis, dan cinta dari pasangan ini mencerminkan cinta Tuhan,” katanya dalam sebuah pernyataan. “Pengakuan tersebut, meskipun tidak sepenuhnya diinginkan oleh umat Katolik LGBTQ+, merupakan kemajuan besar menuju kesetaraan yang lebih penuh dan komprehensif.”

Kelima kardinal tersebut, semuanya adalah wali gereja konservatif dari Eropa, Asia, Afrika dan Amerika, telah menantang Paus Fransiskus untuk menegaskan ajaran gereja tentang kaum homosexual, pentahbisan perempuan, otoritas paus dan isu-isu lain dalam surat mereka.

Mereka menerbitkan materi tersebut dua hari sebelum dimulainya sinode, atau pertemuan besar selama tiga minggu, di Vatikan yang mengagendakan umat Katolik LGBTQ+ dan posisi mereka di gereja.

Para penandatangannya adalah beberapa kritikus Fransiskus yang paling vokal, semuanya sudah pensiun dan merupakan generasi kardinal yang lebih doktriner yang ditunjuk oleh St. Yohanes Paulus II atau Paus Benediktus XVI.

Mereka adalah Kardinal Walter Brandmueller dari Jerman, mantan sejarawan Vatikan; Raymond Burke dari Amerika Serikat, yang diberhentikan oleh Paus Fransiskus sebagai ketua mahkamah agung Vatikan; Juan Sandoval dari Meksiko, pensiunan uskup agung Guadalajara; Robert Sarah dari Guinea, pensiunan kepala kantor liturgi Vatikan; dan Joseph Zen, pensiunan uskup agung Hong Kong.

Brandmueller dan Burke termasuk di antara empat penandatangan putaran “dubia” sebelumnya kepada Paus Fransiskus pada tahun 2016 menyusul kebijakan kontroversialnya yang mengizinkan pasangan yang bercerai dan menikah lagi secara sipil untuk menerima Komuni. Kemudian, para kardinal khawatir posisi Fransiskus melanggar ajaran gereja tentang pernikahan yang tidak dapat diceraikan. Paus Fransiskus tidak pernah menjawab pertanyaan mereka, dan dua orang yang ikut menandatanganinya kemudian meninggal.

Francis memang merespons kali ini. Para kardinal tidak mempublikasikan jawabannya, namun mereka tampaknya merasa jawabannya sangat tidak memuaskan sehingga mereka merumuskan kembali lima pertanyaan mereka, mengajukannya kembali dan memintanya untuk menjawab dengan ya atau tidak. Ketika dia tidak melakukannya, para kardinal memutuskan untuk mempublikasikan teks tersebut dan mengeluarkan peringatan “pemberitahuan” kepada umat beriman.

Kantor Doktrin Vatikan menerbitkan jawabannya kepada mereka beberapa jam kemudian, meskipun kantor tersebut melakukannya tanpa perkenalannya dan ia mendesak para kardinal untuk tidak takut terhadap sinode.