April 25, 2024

Diperkirakan 150 orang ditangkap di Prancis pada Rabu malam, ketika kerusuhan nasional menyebar ke seluruh negeri.

Itu adalah malam kedua kerusuhan setelah kematian seorang anak laki-laki berusia 17 tahun di tangan petugas polisi pada Selasa pagi.

Kekerasan di pinggiran kota Paris menyebabkan mobil-mobil dibakar dan toko-toko digerebek, sementara sebuah penjara di Fresnes dilaporkan juga diserang dengan kembang api.

Inilah yang perlu Anda ketahui.

Apa yang memicu kerusuhan di Perancis?

Nahel M, 17, ditembak mati dari jarak dekat pada Selasa pagi ketika dia sedang berkendara menjauh dari polisi, di Nanterre, yang berada di pinggiran barat Paris.

Berdasarkan rekaman yang beredar di media sosial, kejadian tersebut terjadi saat terjadi kemacetan lalu lintas.

Dua petugas terlihat menghentikan mobil berwarna kuning, dan satu petugas menodongkan pistol ke arah pengemudi.

Saat mobil melaju, petugas menembakkan pistol. Mobil tersebut kemudian menabrak trotoar di Lapangan Nelson Mandela di Nanterre, dan pengemudinya (Nahel) terluka parah.

Dua orang lainnya juga berada di dalam mobil saat kejadian tersebut – satu ditangkap dan ditahan oleh polisi sementara yang lainnya melarikan diri. Pihak berwenang masih mencari orang ketiga itu.

Apa yang terjadi sebelum video tersebut dan apa yang dikatakan selama interaksi tersebut masih belum jelas, namun hal ini memicu kemarahan massal di seluruh Prancis.

Asap mengepul dari api unggun di kawasan pemukiman saat bentrokan di Toulouse, barat daya Prancis pada 28 Juni 2023.

LIONEL BONAVENTURE melalui Getty Photographs

Apa yang terjadi setelah kematian Nahel?

Prancis bereaksi dengan protes terhadap insiden tersebut, dan kerusuhan menyebar di seluruh negeri pada Selasa dan Rabu malam.

Kerusuhan dilaporkan terjadi di seluruh Perancis, dari Lille utara dan Amiens hingga Dijon di timur dan Toulouse di selatan.

Distrik Nanterre Pablo-Picasso sangat dilanda kekerasan pada Rabu malam, dengan mobil-mobil dibakar dan polisi membalas dengan fuel air mata.

Nahel adalah orang ketiga pada tahun 2023 di Prancis yang tewas dalam penembakan polisi — 13 orang tewas dengan cara ini pada tahun 2022.

Perubahan undang-undang Prancis pada tahun 2017 berarti petugas dapat menggunakan senjata api dalam berbagai situasi. Menurut surat kabar Le Monde, jumlah penembakan polisi terhadap kendaraan yang bergerak semakin tinggi sejak perubahan tersebut.

Kantor berita Reuters mengatakan mayoritas korban penembakan polisi yang mematikan sejak tahun 2017 adalah orang kulit hitam atau Arab.

Protes massal juga terjadi di seluruh Prancis atas profil rasial dan ketidakadilan lainnya pada tahun 2020, setelah kematian George Floyd di AS.

Pada Selasa malam, 1.200 polisi dikerahkan, 31 orang ditangkap, 24 petugas terluka, dan 40 mobil dibakar.

Pada Rabu malam, kejadian meningkat. Sekitar 2.000 petugas polisi dikerahkan, dan ada 150 penangkapan.

Tokoh masyarakat terkemuka juga ikut terlibat dalam wacana yang sedang berlangsung. Pemain sepak bola terkenal Prancis Kylian Mbappe mentweet: “Saya terluka demi Prancis saya. Situasi yang tidak dapat diterima. Semua pikiranku tertuju pada keluarga dan orang-orang terkasih Nahel, malaikat kecil ini pergi terlalu cepat.”

Nama belakang Nahel belum dirilis oleh pihak berwenang atau keluarganya.

Namun seorang wanita yang mengaku sebagai ibunya mengunggah video di media sosial dan mengatakan: “Mereka telah mengambil bayi saya. Dia masih anak-anak, dia membutuhkan ibunya.

“Pagi ini, dia memberiku ciuman erat dan memberitahuku bahwa dia mencintaiku.

“Saya diberitahu untuk berhati-hati dan mengatakan kepadanya bahwa saya mencintainya.

“Kami meninggalkan rumah pada waktu yang sama dan dia pergi membeli McDonald’s dan saya berangkat kerja seperti orang lain.

“Dan kemudian saya diberitahu bahwa mereka menembak anak saya. Apa yang bisa saya lakukan?”

Dia berkata bahwa dia “hanya memiliki dia,” dan dia adalah “hidupku, sahabatku,” menambahkan: “Dia adalah putraku, dia adalah segalanya bagiku. Terima kasih banyak atas dukungan.”

Dia menyerukan demonstrasi diam-diam pada hari Kamis di alun-alun tempat dia dibunuh.

Seorang pengacara keluarga Nahel mengatakan kepada Related Press bahwa mereka ingin petugas tersebut dikejar karena pembunuhan, bukan pembunuhan berencana, dan ingin penyelidikan dilakukan di wilayah lain karena khawatir pejabat setempat tidak akan bersikap netral.

Keluarga tersebut juga menolak klaim polisi bahwa petugas merasa mereka dalam bahaya.

Apa kata polisi?

Polisi mengatakan kepada media Prancis bahwa remaja tersebut mengemudikan mobil ke arah mereka dengan maksud untuk menimbulkan kerugian.

Namun, rekaman yang diverifikasi oleh kantor berita AFP menunjukkan seorang petugas mengarahkan senjatanya ke arah pengemudi melalui jendela, dan tampaknya menembak saat Nahel pergi.

AFP juga melaporkan seseorang dalam klip itu terdengar berkata, “kamu akan ditembak di kepala,” tetapi tidak jelas dari siapa ucapan itu berasal.

Apa yang akan terjadi pada petugas yang menembak Nahel?

Petugas yang dituduh membunuh Nahel membela diri dengan mengatakan dia menembaki pengemudi tersebut karena merasa nyawanya dalam bahaya.

Dia ditahan atas tuduhan “pembunuhan sukarela.”

Jaksa dalam kasus tersebut menyatakan: “Persyaratan untuk penggunaan senjata secara sah tidak dipenuhi.”

Bagaimana tanggapan pemerintah Prancis?

Presiden Perancis Emmanuel Macron mengatakan penembakan Nahel “tidak dapat dimaafkan” – namun kerusuhan tersebut juga “tidak dapat dibenarkan” dan menyerukan ketenangan.

Dia berkata: “Saya ingin mengungkapkan perasaan seluruh bangsa atas apa yang terjadi dan kematian Nahel muda, dan menyampaikan kepada keluarganya tentang solidaritas dan kasih sayang bangsa kita.”

Ada dua investigasi atas insiden tersebut saat ini; satu mengenai pembunuhan yang dilakukan oleh seorang pejabat publik, satu lagi mengenai kegagalan pengemudi untuk menghentikan mobilnya dan dugaan upaya untuk membunuh seorang petugas.

Macron juga mengatakan kasus ini telah dirujuk ke pengadilan sehingga keadilan harus “secepatnya melakukan tugasnya.”

Ada dua investigasi atas insiden tersebut saat ini; satu mengenai pembunuhan yang dilakukan oleh seorang pejabat publik, satu lagi mengenai kegagalan pengemudi untuk menghentikan mobilnya dan dugaan upaya untuk membunuh seorang petugas.

Serikat polisi telah mengkritik presiden karena mengecam petugas yang terlibat, dan menyatakan bahwa mereka harus dianggap tidak bersalah sampai bersalah.

Sementara itu, Menteri Dalam Negeri Gerald Darmanin mengatakan kerusuhan tersebut adalah “malam kekerasan yang tak tertahankan.”

Dia mengatakan dia akan mengambil tindakan hukum terhadap salah satu serikat polisi bernama Polisi Prancis, setelah serikat tersebut menerbitkan tweet yang mengatakan “bravo” kepada petugas yang “menembaki penjahat muda.”

Tweet yang sekarang sudah dihapus itu juga menyatakan bahwa orang tua Nahel adalah pihak yang harus disalahkan, karena mereka “tidak mampu mendidik putra mereka.”

Pada hari Rabu, Perdana Menteri Perancis Elisabeth Borne mengatakan: “Gambar mengejutkan yang disiarkan kemarin menunjukkan intervensi yang jelas-jelas tampak tidak mematuhi aturan keterlibatan pasukan polisi kami.”