July 18, 2024
Penembakan di Prancis Tunjukkan AS Tidak Sendirian Berjuang Melawan Rasisme dan Kebrutalan Polisi

Pembunuhan polisi terekam dalam video. Protes dan kerusuhan dipicu oleh ketegangan yang berkepanjangan mengenai perlakuan penegakan hukum terhadap kelompok minoritas. Tuntutan akuntabilitas.

Peristiwa di Prancis setelah kematian seorang anak berusia 17 tahun yang ditembak oleh polisi di pinggiran kota Paris memiliki kesamaan dengan perhitungan rasial di AS yang dipicu oleh pembunuhan George Floyd dan orang kulit berwarna lainnya di tangan penegak hukum.

Terlepas dari perbedaan budaya, kepolisian, dan komunitas kedua negara, penembakan di Prancis dan protes yang terjadi di sana minggu ini menunjukkan bahwa AS tidak sendirian dalam perjuangannya melawan rasisme sistemik dan kebrutalan polisi.

“Ini adalah hal-hal yang terjadi jika Anda orang Prancis tetapi berasal dari luar negeri. Kami tidak dianggap orang Prancis, dan mereka hanya melihat warna kulit kami, dari mana kami berasal, meskipun kami lahir di Prancis,” kata Tracy Ladji, aktivis SOS Racisme. “Rasisme di dalam kepolisian adalah hal yang mematikan, dan terlalu banyak dari mereka yang menganut ide-ide sayap kanan, jadi… hal ini harus dihentikan.”

Dalam editorial yang diterbitkan minggu ini, surat kabar Prancis Le Monde menulis bahwa kejadian baru-baru ini “mengingatkan” pada pembunuhan Floyd pada tahun 2020 oleh seorang petugas polisi kulit putih Minneapolis yang memicu kerusuhan selama berbulan-bulan di AS dan internasional, termasuk di Paris.

“Tindakan ini dilakukan oleh petugas penegak hukum, difilmkan dan disiarkan hampir secara langsung dan melibatkan perwakilan simbolis dari kategori yang didiskriminasi secara sosial,” tulis surat kabar tersebut.

NANTERRE, PRANCIS – 1 JULI: Seorang wanita memberikan penghormatan di lokasi kematian Nahel M., tak lama setelah pemakamannya, pada 1 Juli 2023 di Nanterre, Prancis. Nahel M., seorang remaja Perancis asal Afrika Utara ditembak mati oleh polisi pada tanggal 27 Juni, penembakan lalu lintas deadly ketiga tahun ini di Perancis – menyebabkan kerusuhan nasional dan bentrokan dengan pasukan polisi. (Foto oleh Sam Tarling/Getty Photographs)

Sam Tarling melalui Getty Photographs

Remaja Perancis, yang diidentifikasi hanya sebagai Nahel, ditembak saat terjadi kemacetan lalu lintas pada hari Selasa di pinggiran kota Paris, Nanterre. Video menunjukkan dua petugas di jendela mobil, salah satunya menodongkan pistol ke pengemudi. Saat remaja tersebut melaju ke depan, petugas tersebut melepaskan tembakan satu kali melalui kaca depan.

Nenek Nahel, yang tidak disebutkan namanya, mengatakan kepada televisi Aljazair Ennahar TV bahwa keluarganya berasal dari Aljazair.

Tuduhan awal atas pembunuhan sukarela diajukan terhadap petugas yang dituduh melakukan aksi tersebut, meskipun hal tersebut tidak banyak membantu meredam kerusuhan yang telah menyebar ke seluruh negeri dan menyebabkan ratusan penangkapan. Petugas tersebut mengatakan dia khawatir dia dan rekannya atau orang lain akan tertabrak mobil saat Nahel berusaha melarikan diri, kata seorang jaksa.

Pejabat belum mengungkapkan ras petugas tersebut. Pengacaranya mengatakan dia melakukan apa yang menurutnya perlu saat ini. Berbicara di saluran TV Perancis BFMTV, pengacara tersebut mengatakan petugas tersebut “terpukul,” dan menambahkan bahwa “dia benar-benar tidak ingin membunuh.”

Ibu Nahel, yang diidentifikasi hanya sebagai Mounia M., mengatakan kepada televisi France 5 bahwa dia tidak marah pada polisi secara umum. Dia marah pada petugas yang membunuh anak satu-satunya.

“Dia melihat seorang anak kecil berpenampilan Arab. Dia ingin bunuh diri,” katanya.

Penembakan polisi di Perancis jauh lebih jarang terjadi dibandingkan di AS, namun telah meningkat sejak tahun 2017. Beberapa ahli percaya bahwa hal ini berkorelasi dengan undang-undang yang melonggarkan pembatasan mengenai kapan petugas dapat menggunakan kekuatan mematikan terhadap pengemudi setelah serangkaian serangan teroris menggunakan kendaraan.

Petugas dapat menembak kendaraan ketika pengemudi tidak mematuhi perintah dan ketika tindakan pengemudi kemungkinan besar membahayakan nyawanya atau orang lain. Polisi Prancis juga sering dikritik karena taktik kekerasan mereka.

Berbeda dengan AS, Prancis tidak menyimpan knowledge apa pun tentang ras dan etnis sebagai bagian dari doktrin universalisme buta warna – sebuah pendekatan yang bertujuan untuk memandang setiap orang sebagai warga negara yang setara. Kritikus mengatakan bahwa doktrin tersebut telah menutupi rasisme sistemik dari generasi ke generasi.

“Saya tidak dapat membayangkan sebuah negara di Eropa yang memiliki masalah rasisme, kebrutalan, dan impunitas polisi yang sudah berlangsung lama atau lebih buruk,” kata Paul Hirschfield, direktur program peradilan pidana di Universitas Rutgers, tentang Prancis. Hirschfield telah menerbitkan banyak makalah yang membandingkan praktik kepolisian dan pembunuhan di Amerika dengan yang terjadi di negara lain.

Para ahli mengatakan video penembakan tersebut – yang tampaknya bertentangan dengan pernyataan awal polisi bahwa remaja tersebut sedang mengemudi ke arah petugas – mendorong para pemimpin untuk segera mengutuk pembunuhan tersebut. Presiden Prancis Emmanuel Macron menyebut penembakan itu “tidak dapat dimaafkan” bahkan sebelum dakwaan diajukan terhadap petugas tersebut.

Hal ini bukanlah hal yang baru bagi warga Amerika, yang bahkan sebelum rekaman mengerikan kematian George Floyd di bawah lutut seorang petugas polisi Minneapolis telah melihat banyak video pertemuan polisi yang penuh kekerasan yang sering kali diambil oleh para saksi dan terkadang bertentangan dengan pernyataan awal polisi.

“Saya belum pernah melihat kasus di mana menteri dalam negeri begitu cepat mengutuk penembakan tersebut. Pada pembunuhan sebelumnya sempat terjadi kerusuhan, namun tidak ada videonya. Itu mengubah segalanya,” kata Hirschfield.

Polisi di Prancis biasanya menjalani pelatihan yang berlangsung selama sekitar 10 bulan, yang merupakan waktu yang lama dibandingkan dengan banyak kota di AS, namun merupakan salah satu persyaratan pelatihan terpendek di Eropa.

Namun, para ahli mengatakan mereka tidak percaya polisi Prancis menerima pelatihan yang setara dengan pelatihan bias implisit yang diwajibkan bagi banyak petugas kepolisian AS sebagai upaya untuk meningkatkan kepolisian di berbagai komunitas, meskipun banyak kritikus AS mempertanyakan efektivitas pelatihan tersebut.

Perancis dan negara-negara Eropa lainnya mempunyai populasi Afrika, Arab dan Asia yang terus meningkat.

“Jika Anda berada di negara dengan masa lalu kolonial, itu membawa stigma. Dan jika hal ini cukup menyakitkan sehingga Anda tidak dapat menangani perbincangan tentang ras, tentu saja Anda tidak akan mendapatkan pelatihan yang relevan untuk para petugas,” Tracie Keesee, salah satu pendiri Middle for Policing Fairness, yang bertugas di Mekanisme Pakar Internasional Perserikatan Bangsa-Bangsa untuk Memajukan Keadilan Rasial dan Kesetaraan dalam Penegakan Hukum.

Bertrand Cavallier, mantan komandan sekolah pelatihan gendarmerie nasional Prancis, mengatakan penegakan hukum Prancis tidak boleh dinilai berdasarkan tindakan satu petugas saja.

“Ini adalah kasus seorang petugas polisi yang melakukan kesalahan dan tidak perlu melakukannya. Tapi dia ditangkap, dan menurut saya, itu harus menjadi pesan yang jelas mengenai keinginan pemerintah,” katanya.

Cerita ini pertama kali diterbitkan pada 1 Juli 2023. Diperbarui pada 3 Juli 2023 untuk mengoreksi nama depan Tracie Keesee.