May 18, 2024

BANGKOK (AP) — Seorang pengacara hak asasi manusia terkemuka Thailand pada Selasa divonis bersalah karena menghina monarki dan dijatuhi hukuman empat tahun penjara, hukuman pertama berdasarkan undang-undang kontroversial yang menjaga institusi kerajaan sejak pemerintahan sipil mulai menjabat setelah bertahun-tahun didukung militer. aturan.

Arnon Nampa dinyatakan bersalah karena mencemarkan nama baik Raja Maha Vajiralongkorn dalam rapat umum yang dipimpin mahasiswa pada 14 Oktober 2020, yang memperingati pemberontakan rakyat pada tahun 1973 yang menyebabkan jatuhnya kediktatoran militer yang telah berlangsung selama satu dekade. Dia juga didenda 20.000 baht ($550) karena melanggar keputusan darurat yang melarang pertemuan publik dalam jumlah besar selama pandemi virus corona.

Arnon, 39, masih menghadapi 13 kasus lagi berdasarkan undang-undang lese majeste, yang membuat penghinaan terhadap raja, keluarga dekatnya, dan bupati dapat dihukum hingga 15 tahun penjara.

Pengadilan mengatakan dalam keputusannya pada hari Selasa bahwa Arnon telah menyatakan pada rapat umum tersebut bahwa jika demonstrasi tersebut dibubarkan, itu akan menjadi perintah Raja Maha Vajiralongkon. Dikatakan bahwa pernyataan itu salah karena tindakan tersebut bergantung pada keputusan polisi, dan karena itu Arnon telah mencemarkan nama baik raja.

Pengacara Arnon, Kritsadang Nutcharat, mengatakan kliennya akan mengajukan banding dan meminta jaminan. Arnon memeluk putranya sebelum dibawa pergi untuk dipenjara.

Arnon mengatakan kepada wartawan sebelum memasuki ruang sidang, meski kehilangan kebebasannya, perjuangannya patut diperjuangkan. Ia didampingi istri, anak dan ayahnya. Sekitar 20 orang lainnya datang ke Pengadilan Kriminal Bangkok untuk menyampaikan solidaritasnya.

“Gerakan generasi baru menciptakan fenomena perubahan negara yang tidak bisa diputarbalikkan,” kata Arnon. “Saya ingin perjuangan generasi baru benar-benar mengubah negara ini.”

Arnon dianugerahi Penghargaan Gwangju untuk Hak Asasi Manusia 2021 oleh sebuah yayasan Korea Selatan atas upaya pro-demokrasinya.

Dia termasuk orang pertama yang secara terbuka menyerukan reformasi monarki dan tetap menjadi salah satu pendukung paling vokal gerakan tersebut. Awal tahun ini dia menuduh pemerintah menggunakan spy ware Pegasus yang terkenal secara internasional untuk memantau perangkat selulernya.

Monarki telah lama dianggap sebagai pilar masyarakat Thailand dan kritik terhadapnya merupakan hal yang tabu. Warga Thailand yang konservatif, terutama di kalangan militer dan pengadilan, masih menganggapnya tak tersentuh. Namun, perdebatan publik mengenai topik ini belakangan semakin meningkat, khususnya di kalangan anak muda.

Para kritikus mengatakan undang-undang lese majeste sering digunakan untuk meredam perbedaan pendapat politik. Setidaknya 257 orang telah didakwa dalam 278 kasus sejak November 2020, termasuk setidaknya 20 anak di bawah umur, menurut kelompok Pengacara Hak Asasi Manusia Thailand.

Penentangan terhadap reformasi monarki menjadi sorotan setelah pemilihan umum Thailand pada bulan Mei yang mengakhiri pemerintahan Prayuth Chan-ocha yang telah berlangsung selama hampir satu dekade, yang awalnya mengambil alih kekuasaan melalui kudeta militer pada tahun 2014.

Partai Maju Maju yang progresif memenangkan kursi terbanyak dalam pemilu tetapi kekuasaannya ditolak oleh Parlemen. Anggota konservatif Senat yang dibentuk oleh militer, yang memilih perdana menteri bersama dengan Dewan Perwakilan Rakyat terpilih, memilih untuk menghalangi pemimpin partai Pita Limjaroenrat mengambil jabatan tersebut, dengan alasan seruan partainya untuk melakukan reformasi ringan terhadap undang-undang lese majeste.

Partai populis Pheu Thai yang menempati posisi kedua dalam pemilu kemudian berkoalisi dengan partai-partai dukungan militer dan berhasil membentuk pemerintahan baru yang dipimpin oleh Perdana Menteri Srettha Thavisin. Pheu Thai berjanji tidak akan menyentuh undang-undang lese majeste untuk mendapatkan dukungan bagi peraturan tersebut.