May 18, 2024

AUSTIN, Texas (AP) — Miliarder, pembakar telepon, dugaan suap: Sidang pemakzulan Jaksa Agung Texas Ken Paxton akan menguji kemauan para senator Partai Republik untuk memecat tidak hanya salah satu dari mereka, tetapi juga penghasut yang telah membantu mendorong pemilu. negara bagian yang sulit berbelok ke kanan selama bertahun-tahun.

Proses bersejarah yang akan dimulai di Senat negara bagian pada hari Selasa ini merupakan ancaman paling serius bagi salah satu tokoh paling berkuasa di Texas setelah sembilan tahun dilanda tuntutan pidana, skandal dan tuduhan korupsi. Jika terbukti bersalah, Paxton – pejabat ketiga dalam hampir 200 tahun sejarah Texas yang dimakzulkan – dapat dicopot dari jabatannya.

Saksi yang dipanggil untuk bersaksi mungkin termasuk Paxton dan seorang wanita yang dia akui berselingkuh. Masyarakat yang ingin menonton dari galeri harus mengantri untuk mendapatkan tiket masuk. Dan para aktivis konservatif telah membeli jam tayang TV dan papan reklame, menekan para senator untuk membebaskan salah satu pembela terbesar mantan Presiden Donald Trump.

“Ini peristiwa yang sangat serius namun merupakan pertunjukan besar,” kata Invoice Miller, pelobi lama Austin dan teman Paxton. “Bagaimanapun Anda memotongnya, itu akan menarik perhatian siapa pun dan semua orang.”

Persiapan persidangan telah memperluas perpecahan di kalangan Partai Republik Texas yang mencerminkan perpecahan yang lebih luas yang mengguncang partai tersebut secara nasional menjelang pemilu 2024.

Kebijakan-kebijakan Texas yang baru-baru ini diterapkan adalah langkah-langkah keras untuk menghentikan migran di perbatasan AS-Meksiko, perebutan hak-hak yang diajarkan di sekolah umum, dan pembatasan hak-hak LGBTQ+ – yang banyak di antaranya diperjuangkan paling keras di Senat, di mana Partai Republik memegang posisi dominan. mayoritas 19-12 dan nasib Paxton ada di tangan mereka.

Senat telah lama menjadi tempat yang menyambut Paxton. Istrinya, Angela, adalah senator negara bagian, meskipun dia dilarang memberikan suara dalam persidangan. Paxton juga pernah menjadi senator negara bagian sebelum menjadi jaksa agung pada tahun 2015 dan masih memiliki keterikatan di majelis tersebut, termasuk dengan Letnan Gubernur Dan Patrick, yang akan memimpin persidangan dan meminjamkan $125.000 untuk kampanye pemilihan kembali Paxton.

Jika seluruh 12 anggota Partai Demokrat memilih untuk menghukum Paxton, mereka masih membutuhkan setidaknya sembilan anggota Partai Republik di pihak mereka. Atau Senat dapat memberikan suara mayoritas sederhana untuk menolak tuduhan tersebut. DPR yang didominasi Partai Republik memutuskan dengan suara mayoritas bahwa Paxton harus dimakzulkan.

“Anda melihat keretakan di dalam partai saat ini,” kata Matt Langston, konsultan politik Partai Republik di Texas. “Ini akan berdampak lama pada kepemimpinan dan partai.”

Paxton membuat pernyataan di kantornya pada 26 Mei 2023.

Eric Homosexual melalui Related Press

Persidangan ini juga tampaknya meningkatkan risiko hukum Paxton. Kasus terhadapnya sebagian besar berpusat pada hubungannya dengan Nate Paul, seorang pengembang actual estat Austin yang didakwa musim panas ini setelah dituduh membuat pernyataan palsu kepada financial institution untuk mendapatkan pinjaman sebesar $170 juta.

Bulan lalu, jaksa federal di Washington memulai penyelidikan jangka panjang terhadap Paxton ke tingkat yang lebih tinggi ketika mereka mulai menggunakan dewan juri di San Antonio untuk memeriksa hubungannya dengan Paul, menurut dua orang yang mengetahui masalah tersebut dan berbicara dengan syarat anonimitas karena aturan kerahasiaan seputar proses dewan juri. Peran dewan juri pertama kali dilaporkan oleh Austin American-Stateman.

Chris Toth, mantan direktur eksekutif Asosiasi Jaksa Agung Nasional, mengatakan Paxton selama bertahun-tahun telah mengatasi skandal yang unik di kalangan pengacara terkemuka negara bagian. Dia mengatakan hasil persidangan akan memberikan pesan tentang apa yang dapat diterima oleh pejabat terpilih di seluruh negeri.

Manajer pemakzulan di Texas Home yang dikuasai Partai Republik mengajukan hampir 4.000 halaman bukti sebelum persidangan, termasuk tuduhan bahwa Paxton menyembunyikan penggunaan banyak ponsel dan menikmati fasilitas kantor lainnya.

“Ada pengaruh yang sangat keji dan berbahaya yang dilakukan Ken Paxton dengan terus menerus melakukan pelanggaran,” kata Toth.

Salah satu bagian dari ketahanan politik Paxton adalah keberpihakannya pada Trump, dan hal ini terlihat jelas ketika Paxton bergabung dalam upaya untuk membatalkan pemilu tahun 2020. Seperti Trump, Paxton mengatakan dia adalah korban investigasi bermotif politik.

Namun James Dickey, mantan ketua Partai Republik Texas, mengatakan foundation Partai Republik memandang pemakzulan Paxton berbeda dari masalah hukum yang dihadapi Trump.

“Secara eksklusif, tindakan terhadap Presiden Trump berasal dari pejabat terpilih dari Partai Demokrat sehingga tidak dapat menghindari nada yang lebih partisan,” katanya. “Oleh karena itu, para pemilih Partai Republik memiliki lebih banyak kekhawatiran dan frustrasi terhadap hal ini.”

Patrick, dalam sebuah wawancara televisi yang jarang dilakukan bulan lalu, secara eksplisit menjelaskan apa saja persidangan itu dan apa yang tidak.

“Ini bukan pengadilan pidana. Ini bukan pengadilan perdata,” katanya kepada stasiun televisi Houston KRIV. “Ini adalah persidangan politik.”

Bleiberg melaporkan dari Dallas.