April 25, 2024

PHOENIX (AP) — Ketua DPR Kevin McCarthy pada Minggu menyatakan bahwa penyelidikan pemakzulan terhadap Presiden Joe Biden menjadi lebih mungkin dilakukan, dan menyebutnya sebagai “langkah maju yang alami” karena Kongres akan segera mengakhiri liburan musim panasnya dan anggota DPR dari Partai Republik berupaya memperluas kekuatan investigasi mereka.

McCarthy, anggota Partai Republik California, sejauh ini menghindari melakukan pemungutan suara pemakzulan atau menawarkan batas waktu untuk kemungkinan tindakan. Beberapa anggota DPR dari Partai Republik sangat ingin mengejar Biden atas klaim pelanggaran keuangan yang melibatkan putranya, Hunter, namun presiden dari Partai Demokrat tersebut tidak terbukti melakukan kesalahan apa pun.

Sementara itu, McCarthy mengatakan bahwa pengesahan rancangan undang-undang belanja jangka pendek untuk menjaga pemerintahan tetap berjalan hingga akhir September akan memastikan bahwa penyelidikan terhadap Hunter Biden dapat dilanjutkan, sebuah pernyataan yang ditujukan kepada kaum konservatif yang khawatir bahwa kesepakatan bipartisan dengan Senat Demokrat tidak akan mengurangi pengeluaran yang cukup. Tindakan sementara ini akan memberikan waktu untuk menyusun kesepakatan anggaran jangka panjang sebelum pemotongan belanja wajib yang tidak diinginkan oleh kedua belah pihak diberlakukan pada tahun baru.

“Jika Anda melihat semua informasi yang telah kami kumpulkan sejauh ini, merupakan langkah maju yang wajar jika Anda harus melakukan penyelidikan pemakzulan,” kata McCarthy kepada “Sunday Morning Futures” di Fox Information Channel.

Penyelidikan pemakzulan, katanya, “memberikan Kongres kekuasaan hukum tertinggi untuk mendapatkan semua informasi yang mereka butuhkan.”

McCarthy berada dalam situasi yang sulit ketika dia menghadapi tekanan dari anggota partainya yang ingin menunjukkan dukungan kepada Donald Trump dalam kampanye presiden tahun 2024. Namun pembicara tersebut juga berisiko membahayakan mayoritas DPR yang rapuh di Partai Republik.

Bahkan jika Biden dimakzulkan di DPR, kemungkinan besar dia tidak akan dicopot dari jabatannya oleh Senat, yang dikendalikan oleh Partai Demokrat.

Dengan DPR akan kembali bekerja pada pertengahan September, permulaan tahun anggaran berikutnya pada 1 Oktober akan segera tiba dan kesepakatan belanja akan diperlukan untuk menghindari penutupan sebagian pemerintah federal.

“Kalau kita tutup, semua pemerintahan akan tutup, investigasi dan lain-lain. Ini merugikan publik Amerika,” kata McCarthy.

Kelompok konservatif, termasuk banyak dari Kaukus Kebebasan DPR, biasanya enggan mendukung langkah-langkah pendanaan jangka pendek karena mereka mendorong pemotongan belanja yang lebih besar, dan menggunakan ancaman penutupan pemerintahan sebagai pengaruhnya. Pada bulan Juni, sekelompok kecil kaum konservatif membuat DPR terhenti untuk memprotes kepemimpinan McCarthy.

Semua pihak telah menyetujui tingkat anggaran selama negosiasi plafon utang baru-baru ini ketika Biden dan McCarthy mencapai kesepakatan yang menetapkan tingkat pengeluaran tertinggi. Namun mayoritas Partai Republik yang mendukung McCarthy menolak jumlah tersebut.

RUU belanja sementara akan meningkatkan posisi negosiasi McCarthy dengan Gedung Putih dan Senat Partai Demokrat, kata juru bicara tersebut.

“Kami sedang berdiskusi bersama-sama,” katanya. “Jadi kita harus memiliki kekuatan yang lebih kuat.”

Koresponden Kongres AP Lisa Mascaro di Washington berkontribusi pada laporan ini.