July 18, 2024
Pertempuran Hebat Terjadi di Sekitar Rumah Sakit Gaza Lainnya

KHAN YOUNIS, Jalur Gaza (AP) — Pertempuran sengit data hk meletus pada Senin di sekitar sebuah rumah sakit di Gaza utara tempat ribuan pasien dan pengungsi berlindung selama berminggu-minggu, ketika Israel melancarkan serangan yang dikatakan bertujuan untuk memberantas Hamas dan mencabut infrastruktur militan mereka.

Sebuah peluru menghantam lantai dua Rumah Sakit Indonesia, menewaskan sedikitnya 12 orang, menurut Kementerian Kesehatan di Gaza yang dikuasai Hamas dan seorang pekerja medis di dalam fasilitas tersebut. Belum ada komentar langsung dari militer Israel.

Kemajuan ini terjadi sehari setelah Organisasi Kesehatan Dunia mengevakuasi 31 bayi prematur dari Rumah Sakit Shifa. Setidaknya 28 orang diangkut ke Mesir pada hari Senin. Lebih dari 250 pasien yang sakit kritis atau terluka masih terdampar di kompleks tersebut, yang diserbu pasukan Israel beberapa hari lalu.

Penderitaan rumah sakit-rumah sakit di Gaza menjadi fokus dari pertarungan narasi mengenai korban brutal perang yang menimpa warga sipil Palestina, ribuan di antaranya telah terbunuh atau terkubur dalam puing-puing sejak konflik tersebut dipicu oleh serangan Hamas pada 7 Oktober di Israel selatan.

Israel mengatakan Hamas menggunakan warga sipil sebagai perisai manusia dan mengoperasikan pusat komando utama di dalam dan di bawah Shifa, sementara para kritikus mengatakan pengepungan Israel dan pemboman udara tanpa henti merupakan hukuman kolektif terhadap 2,3 juta warga Palestina di wilayah tersebut.

Marwan Abdallah, pekerja medis di Rumah Sakit Indonesia, mengatakan tank Israel beroperasi kurang dari 200 meter (yard) dari rumah sakit, dan penembak jitu Israel terlihat di atap gedung di dekatnya. Saat dia berbicara melalui telepon, suara tembakan terdengar di latar belakang.

Abdallah mengatakan rumah sakit tersebut telah menerima puluhan orang tewas dan terluka akibat serangan udara dan penembakan semalam.

Juru bicara Kementerian Kesehatan Ashraf al-Qidra, yang kini bermarkas di Gaza selatan, mengatakan sekitar 600 pasien, 200 petugas kesehatan, dan 2.000 pengungsi berlindung di sana.

Dalam perkembangan terpisah yang dapat mengurangi tekanan pada sistem kesehatan Gaza yang memburuk, puluhan truk memasuki wilayah tersebut dari Mesir pada hari Senin dengan membawa peralatan dari Yordania untuk mendirikan rumah sakit lapangan. Media pemerintah Yordania mengatakan rumah sakit di kota selatan Khan Younis akan beroperasi dalam waktu 48 jam.

KLAIM TENTANG SHIFA

Media pemerintah Mesir mengatakan bayi-bayi yang dievakuasi dari rumah sakit Shifa di Gaza telah tiba di Mesir setelah layanan penyelamatan Bulan Sabit Merah Palestina mengatakan mereka sedang mengangkut 28 bayi prematur dari sebuah rumah sakit di Gaza selatan ke rumah sakit lain di seberang perbatasan di Mesir. Belum jelas di mana ketiga bayi lainnya berada.

Setelah evakuasi dari Shifa, lebih dari 250 pasien dengan luka infeksi parah dan kondisi darurat lainnya masih berada di Shifa, yang tidak dapat lagi memberikan sebagian besar perawatan setelah kehabisan air, pasokan medis dan bahan bakar untuk generator darurat di tengah pemadaman listrik di seluruh wilayah.

Pasukan Israel memerangi militan Palestina di luar gerbangnya selama berhari-hari sebelum memasuki fasilitas tersebut pada hari Rabu. Empat bayi meninggal dalam dua hari sebelum evakuasi, menurut Mohamed Zaqout, direktur rumah sakit Gaza.

Tentara Israel mengatakan mereka memiliki bukti yang mendukung klaimnya bahwa Hamas memiliki pos komando yang luas di dalam dan di bawah kompleks rumah sakit seluas 20 hektar (8 hektar), yang mencakup beberapa bangunan.

Pada hari Minggu, militer merilis sebuah video yang menunjukkan terowongan yang ditemukan di rumah sakit, sepanjang 55 meter (60 yard) dan sekitar 10 meter (33 kaki) di bawah tanah. Dikatakan bahwa terowongan tersebut memiliki lubang bagi orang-orang bersenjata untuk melepaskan tembakan, dan berakhir di sebuah pintu tahan ledakan yang belum dibuka oleh pasukan.

Pasukan Israel juga merilis video kamera keamanan yang menunjukkan apa yang mereka katakan adalah dua sandera asing, satu warga Thailand dan satu warga Nepal, yang ditangkap oleh Hamas dalam serangan 7 Oktober dan dibawa ke rumah sakit. Hamas mengatakan para pejuangnya membawa mereka untuk mendapatkan perawatan medis.

Tentara juga mengatakan penyelidikan telah menentukan bahwa Kopral tentara Israel. Noa Marciano, tawanan lainnya yang jasadnya ditemukan di Gaza, terluka dalam serangan Israel pada 9 November yang menewaskan penculiknya, namun kemudian dibunuh oleh militan Hamas di Shifa.

Militer sebelumnya telah merilis gambar beberapa senjata yang dikatakan ditemukan di dalam laboratorium MRI dan mengatakan bahwa mayat dua sandera ditemukan di dekat kompleks tersebut.

Related Press tidak dapat mengkonfirmasi secara independen temuan militer tersebut.

Hamas dan staf rumah sakit membantah tuduhan adanya pos komando di bawah Shifa. Pejabat senior Hamas Osama Hamdan menolak pengumuman terbaru tersebut, dengan mengatakan “Israel mengatakan ada pusat komando dan kendali, yang berarti bahwa masalahnya lebih besar dari sekedar terowongan.”

TIGA DARI EMPAT ORANG MENGGANTI

Israel telah berulang kali memerintahkan warga Palestina untuk meninggalkan Gaza utara dan mencari perlindungan di wilayah selatan, yang juga mengalami pemboman udara sejak dimulainya perang. Sekitar 1,7 juta orang, hampir tiga perempat dari populasi Gaza, telah mengungsi, dan 900.000 orang mengungsi di tempat penampungan padat yang dikelola PBB, menurut PBB.

Kelompok bantuan internasional Medical doctors With out Borders mengatakan 70 orang tewas dan sedikitnya 52 orang terluka, termasuk anak-anak, dalam serangan di kota selatan Khan Younis pada hari Sabtu. Dikatakan bahwa mereka melakukan 10 operasi luka bakar sehari di Rumah Sakit Nasser yang kewalahan di kota itu, di mana ratusan orang memerlukan operasi tersebut.

Lebih dari 11.500 warga Palestina telah terbunuh di Gaza, menurut otoritas kesehatan Palestina. 2.700 lainnya dilaporkan hilang, diyakini terkubur di reruntuhan. Penghitungan tersebut tidak membedakan antara warga sipil dan kombatan, dan Israel mengatakan telah membunuh ribuan militan.

Kekerasan juga meningkat di Tepi Barat yang diduduki Israel, tempat serangan pemukim Yahudi meningkat dan lebih dari 200 warga Palestina terbunuh sejak dimulainya perang, sebagian besar dalam baku tembak yang dipicu oleh serangan militer Israel.

Sekitar 1.200 orang tewas di pihak Israel, sebagian besar warga sipil dalam serangan 7 Oktober, di mana Hamas menyeret sekitar 240 tawanan kembali ke Gaza. Militer mengatakan 66 tentara Israel tewas dalam operasi darat di Gaza.

Hamas telah membebaskan empat sandera, Israel telah menyelamatkan satu orang, dan dua mayat ditemukan di dekat Shifa.

Israel, Amerika Serikat dan Qatar, yang menjadi perantara dengan Hamas, telah merundingkan pembebasan sandera selama berminggu-minggu. Kabinet perang Israel yang beranggotakan tiga orang akan bertemu dengan perwakilan keluarga para sandera pada Senin malam.

Magdy melaporkan dari Kairo. Penulis Related Press Tia Goldenberg di Tel Aviv, Israel dan Melanie Lidman di Yerusalem berkontribusi.

Liputan AP lengkap di https://apnews.com/hub/israel-hamas-war.