May 18, 2024

WASHINGTON — Anggota Parlemen Ken Buck (R-Colo.) menyimpang dari pesan partai pada hari Rabu ketika rekan-rekannya mengecam dugaan korupsi Departemen Kehakiman di bawah Joe Biden.

Pada sidang Komite Kehakiman DPR pada hari Rabu, Buck memuji keputusan penting Jaksa Agung AS Merrick Garland mengenai penyelidikan terhadap putra presiden Hunter Biden.

“Dalam tiga kesempatan berbeda di mana Anda bisa bertindak, Anda akan dikritik, apakah Anda bertindak atau tidak dalam situasi itu,” kata Buck kepada Garland.

Ketua Kehakiman DPR Jim Jordan (R-Ohio) membuka sidang dengan tuduhan bahwa Garland menjalankan sistem peradilan dua tingkat yang menguntungkan Partai Demokrat dan menganiaya mantan Presiden Donald Trump, yang menghadapi dua dakwaan federal dan dua negara bagian.

“Ada satu investigasi yang melindungi Presiden Biden, ada satu lagi yang menyerang Presiden Trump,” kata Jordan. “Departemen Kehakiman telah menangani kedua sisi persamaan tersebut.”

Gagasan bahwa Departemen Kehakiman telah melindungi keluarga presiden adalah bagian dari penyelidikan pemakzulan Partai Republik yang lebih luas terhadap presiden tersebut, yang sebagian besar berfokus pada klaim palsu bahwa sebagai wakil presiden beberapa tahun lalu, Biden memutarbalikkan kebijakan luar negeri AS demi menguntungkan putranya.

Dalam penampilannya di TV, wawancara di lorong Capitol, dan artikel surat kabar, Buck telah membakar isu politik dan premis upaya pemakzulan. Pada hari Rabu, dia membela integritas penyelidikan terhadap putra presiden yang dipimpin oleh David Weiss, pengacara AS untuk Delaware.

Weiss telah memimpin penyelidikan sejak penunjukannya oleh Trump pada tahun 2018. Pengacara AS adalah orang yang ditunjuk oleh presiden yang biasanya menyerahkan jabatan ketika Gedung Putih berpindah tangan, namun pemerintahan Biden tetap mempertahankan Weiss untuk melanjutkan penyelidikannya.

“Tahukah Anda apa yang akan dikatakan orang-orang jika Anda meminta pengunduran diri Jaksa AS Weiss ketika Anda menjadi Jaksa Agung?” kata Buck pada hari Rabu. “Mereka akan mengatakan bahwa Anda menghalangi penyelidikan Hunter Biden dan Anda memecat seorang pejabat Partai Republik sehingga Anda dapat menunjuk seorang Demokrat untuk memperlambat penyelidikan ini dan kehilangan kepemimpinan dalam penyelidikan tersebut.”

Partai Republik mengeluh bahwa Weiss memakan waktu terlalu lama, namun Buck mengatakan bahwa jika Garland setuju dan menggantikan Weiss dengan seseorang yang lebih cepat, rekan-rekannya “akan sekali lagi mengatakan bahwa Anda mengganggu penuntutan.”

Partai Republik membenci kesepakatan pembelaan yang dibuat Weiss musim panas ini dengan tim hukum Biden mengenai tuduhan pajak dan senjata. Kesepakatan itu gagal pada bulan Agustus karena ketidaksepakatan mengenai apakah putra presiden akan kebal dari tuntutan lebih lanjut, dan Weiss meminta standing penasihat khusus sehingga ia dapat menuntut Hunter Biden di yurisdiksi di luar Delaware. Partai Republik terus mengeluh tentang Weiss bahkan setelah dia melontarkan tuduhan kejahatan senjata terhadap Biden bulan ini, dengan pajak dan tuduhan lainnya menunggu di depan.

“Jika Anda membuat keputusan untuk menunjuk orang lain sebagai penasihat khusus, orang-orang akan mengkritik Anda karena Anda akan mengeluarkan seseorang dari penyelidikan yang mengetahui faktanya,” kata Buck kepada Garland.

Kritikus Partai Republik lainnya terhadap upaya pemakzulan cenderung berasal dari anggota parlemen dari distrik yang dimenangkan Biden pada tahun 2020, sedangkan Buck adalah anggota Kaukus Kebebasan DPR yang berhaluan sayap kanan.

Dengan mayoritas kecil di DPR, Ketua DPR Kevin McCarthy (R-Calif.) hanya bisa kehilangan empat atau kurang anggota Partai Republik dan masih bisa mengeluarkan resolusi, yang berarti oposisi Buck dengan sendirinya merupakan hambatan besar untuk memakzulkan Biden.