May 18, 2024

PARIS (AP) — Presiden Emmanuel Macron pada Minggu mengumumkan bahwa Prancis akan mengakhiri kehadiran militernya di Niger dan menarik duta besarnya ke luar negara itu setelah presidennya yang terpilih secara demokratis digulingkan dalam kudeta.

Pengumuman tersebut merupakan pukulan besar, jika diperkirakan, terhadap kebijakan Perancis di Afrika, setelah pasukan Perancis menarik diri dari negara tetangga Mali dan Burkina Faso dalam beberapa tahun terakhir setelah kudeta di sana. Prancis telah menempatkan ribuan tentara di wilayah Sahel atas permintaan para pemimpin Afrika untuk melawan kelompok jihad.

Prancis telah menempatkan sekitar 1.500 tentara di Niger sejak kudeta pada bulan Juli, dan telah berulang kali menolak perintah junta baru agar duta besarnya pergi, dengan mengatakan bahwa Prancis tidak mengakui pemimpin kudeta sebagai pemimpin yang sah.

Ketegangan antara Perancis dan Niger, bekas jajahan Perancis, telah meningkat dalam beberapa pekan terakhir, dan Macron baru-baru ini mengatakan bahwa para diplomat bertahan hidup dengan ransum militer ketika mereka bersembunyi di kedutaan.

Ali Sekou Ramadan, ajudan Presiden Nigeria terguling Mohamed Bazoum, mengatakan kepada Related Press bahwa Bazoum meminta Macron menarik duta besar Prancis, Sylvain Itte, “untuk mengurangi ketegangan.”

Dalam sebuah wawancara dengan televisi France-2, Macron mengatakan bahwa dia berbicara pada hari Minggu untuk menggulingkan Bazoum, dan mengatakan kepadanya bahwa “Prancis telah memutuskan untuk membawa kembali duta besarnya, dan dalam beberapa jam mendatang duta besar kami dan beberapa diplomat akan kembali ke Prancis.”

Ia menambahkan, “Dan kami akan mengakhiri kerja sama militer kami dengan pemerintah Niger karena mereka tidak ingin berperang melawan terorisme lagi.”

Dia mengatakan pasukan akan ditarik secara bertahap, kemungkinan besar pada akhir tahun ini, melalui koordinasi dengan para pemimpin kudeta ”karena kami ingin hal itu terjadi secara damai.”

Ia mengatakan, kehadiran militer Prancis merupakan respons atas permintaan pemerintah Niger saat itu. Namun kerja sama militer antara Perancis dan Niger telah ditangguhkan sejak kudeta. Para pemimpin junta mengklaim bahwa pemerintahan Bazoum tidak berbuat cukup untuk melindungi negara dari pemberontakan.

Junta sekarang berada di bawah sanksi dari negara-negara Barat dan regional di Afrika.

Insa Garba Saidou, seorang aktivis lokal yang membantu penguasa militer baru Niger dalam komunikasi mereka, mengatakan mereka akan terus memantau perkembangan sampai duta besar Perancis meninggalkan negara tersebut. Ia juga menuntut batas waktu yang jelas bagi penarikan pasukan Prancis.

“Pengumuman dari presiden Perancis ini mengumumkan kemenangan rakyat Niger. Namun, kami akan menerimanya dengan penuh keraguan karena saya tidak lagi percaya pada Pak Macron,” kata Saidou.

Junta pada bulan Agustus memberi waktu 48 jam kepada duta besar Prancis untuk pergi. Setelah batas waktu berakhir tanpa Perancis memanggilnya kembali, para pemimpin kudeta kemudian mencabut kekebalan diplomatiknya.

Di New York pada hari Jumat, pemerintah militer yang merebut kekuasaan di Niger menuduh Sekretaris Jenderal PBB Antonio Guterres “menghalangi” partisipasi penuh negara Afrika Barat itu dalam pertemuan tahunan para pemimpin dunia PBB untuk menenangkan Prancis dan sekutunya.

Para ahli mengatakan bahwa setelah intervensi militer berulang kali di bekas jajahannya dalam beberapa dekade terakhir, period Perancis sebagai “gendarme” Afrika akhirnya mungkin berakhir, seiring dengan pergeseran prioritas benua tersebut.

Andrew Lebovich, seorang peneliti di Clingendael Institute, sebuah lembaga pemikir, mengatakan keputusan tersebut menandai penerimaan “realitas pahit bagi Prancis di kawasan ini dan mungkin membatasi penempatan pasukan AS di Niger, meskipun seperti yang telah kita lihat. AS dan Perancis tidak mengikuti sikap yang persis sama di Niger.”

Rida Lyammouri, peneliti senior di Coverage Middle for the New South, sebuah wadah pemikir yang berbasis di Maroko, mengatakan Niger akan merasakan hilangnya dukungan Prancis dalam perjuangannya melawan organisasi ekstremis yang kejam.

“Prancis telah menjadi mitra yang dapat diandalkan dalam memberikan dukungan terhadap operasinya dan Niger tidak mempunyai alternatif lain untuk mengisi kekosongan Perancis, setidaknya dalam jangka pendek dan menengah,” kata Lyammouri.

Macron tahun lalu menarik pasukan Prancis dari Mali menyusul ketegangan dengan junta yang berkuasa setelah kudeta tahun 2020, dan baru-baru ini dari Burkina Faso, karena alasan serupa. Kedua negara Afrika telah meminta pasukan Perancis untuk pergi.

Prancis juga menghentikan operasi militer dengan Republik Afrika Tengah, menuduh pemerintahnya gagal menghentikan kampanye disinformasi anti-Prancis yang “besar-besaran”.

Penulis Related Press Sam Mednick di Toronto, Dalatou Mamane di Niamey, Niger dan Chinedu Asadu di Abuja, Nigeria berkontribusi pada laporan ini.