February 21, 2024

Setelah satu setengah tahun berperang di Ukraina, Rusia perlu menambah pasokan amunisinya untuk menghadapi perang yang memakan waktu lama. Seiring dengan meningkatkan produksi senjata dalam negerinya, Moskow beralih ke sekutu lamanya yang memiliki persenjataan besar, yaitu Korea Utara.

Diperkirakan negara Asia yang tertutup dan terisolasi ini memiliki puluhan juta peluru artileri dan roket yang dapat memberikan dorongan besar bagi tentara Rusia.

Para pejabat AS memperkirakan pemimpin Korea Utara Kim Jong Un akan mengunjungi Rusia dalam beberapa hari mendatang untuk mencapai kemungkinan kesepakatan mengenai switch amunisi dengan Presiden Vladimir Putin. Hal ini merupakan kebalikan yang luar biasa dari Perang Korea tahun 1950-1953, ketika Uni Soviet memberikan senjata dan amunisi kepada Korea Utara yang komunis.

“Kami tahu bahwa Menteri Pertahanan Rusia Sergei Shoigu baru-baru ini berkunjung untuk mendapatkan peluru artileri, dan kemungkinan besar hal itu akan dibahas antara Putin dan Kim Jong Un,” kata Alexander Gabuev, kepala Carnegie Russia Eurasia Middle.

Shoigu menjadi kepala pertahanan Rusia pertama yang mengunjungi Korea Utara sejak runtuhnya Uni Soviet pada tahun 1991. Foto dirinya di parade militer di ibu kota, Pyongyang, pada bulan Juli, bersama Kim dan para petinggi militer Korea Utara yang membawa medali, merupakan tanda kuat upaya keras Moskow untuk menjangkau Korea Utara. Shoigu mengatakan bahwa latihan militer gabungan mungkin dilakukan.

Ketika ditanya tentang kemungkinan kunjungan Kim dan kesepakatan pasokan senjata Korea Utara ke Rusia, juru bicara Kremlin Dmitry Peskov menolak berkomentar.

Namun dia menekankan bahwa Moskow menghargai hubungan dengan Pyongyang, dan menambahkan: “Korea Utara adalah tetangga kami, dan kami akan mengembangkan hubungan kami lebih lanjut tanpa melihat kembali pendapat negara lain.”

Kim melakukan kunjungan pertamanya ke Rusia pada tahun 2019 dan mengadakan pembicaraan dengan Putin yang mencakup janji kerja sama yang lebih erat tetapi tidak diikuti oleh terobosan apa pun.

Meskipun sebagian besar persenjataan Tentara Rakyat Korea sudah kuno, namun ukurannya yang sangat besar akan memberikan militer Rusia potensi jalur penyelamat di tengah konflik darat terbesar di Eropa sejak Perang Dunia II.

Hong Min, seorang analis di Institut Unifikasi Nasional Korea di Seoul, mengatakan bahwa Rusia dapat berusaha menjadikan Korea Utara sebagai “pangkalan belakang” untuk upaya perangnya, dengan menyediakan aliran amunisi yang besar.

“Rusia berharap Korea Utara dapat dengan cepat membangun saluran dukungan untuk menyediakan bahan perang seperti amunisi, bom, dan pasokan lainnya,” kata Hong.

FILE – Dalam foto yang disediakan oleh pemerintah Korea Utara ini, pemimpin Korea Utara Kim Jong Un, tengah, Menteri Pertahanan Rusia Sergei Shoigu, kiri, dan Wakil Ketua komite tetap Kongres Rakyat Nasional Tiongkok Li Hongzhong, kanan, menghadiri acara parade militer untuk memperingati 70 tahun gencatan senjata yang menghentikan pertempuran dalam Perang Korea 1950-53, di Lapangan Kim Il Sung di Pyongyang, Korea Utara, pada 27 Juli 2023. Shoigu mengunjungi Pyongyang dalam apa yang AS anggap sebagai bagian dari kampanye Moskow upaya untuk menegosiasikan pasokan amunisi Korea Utara. (Kantor Berita Pusat Korea/Layanan Berita Korea melalui AP, File)

Kantor Berita Pusat Korea/Layanan Berita Korea melalui AP, File

AS mengatakan Korea Utara menjual sejumlah amunisi kepada kontraktor militer swasta Rusia, Wagner, pada bulan November. Baik pejabat Rusia maupun Korea Utara membantah bahwa Pyongyang telah mengirimkan senjata atau amunisi apa pun ke Rusia atau berniat melakukannya.

Para pejabat AS menganggap upaya Moskow untuk mendapatkan senjata Korea Utara sebagai cerminan dari masalah militer Rusia. Penasihat keamanan nasional Gedung Putih Jake Sullivan mengatakan kualitas senjata Korea Utara adalah sebuah “pertanyaan terbuka.”

“Hal ini menunjukkan bahwa Rusia harus beralih ke negara seperti Korea Utara untuk berupaya meningkatkan kapasitas pertahanannya dalam perang yang diperkirakan akan berakhir dalam waktu seminggu,” kata Sullivan.

Jon Finer, wakil kepala penasihat keamanan nasional Presiden AS Joe Biden, mengatakan kepada wartawan pada hari Minggu bahwa membeli senjata dari Pyongyang “mungkin merupakan yang terbaik dan mungkin satu-satunya pilihan” yang terbuka bagi Moskow ketika negara tersebut mencoba untuk mempertahankan upaya perangnya. Finer menyampaikan pernyataan tersebut di dalam penerbangan Biden dari India ke Vietnam.

Meskipun Washington telah memperingatkan Pyongyang agar tidak mengirimkan senjata ke Rusia, yang akan melanggar embargo PBB terhadap pengiriman senjata apa pun ke dan dari Korea Utara, para pengamat mengatakan bahwa AS tidak dapat berbuat banyak untuk menanggapi hal ini.

Mereka mencatat bahwa Moskow dapat berbagi teknologi nuklir, rudal, dan kapal selam canggih dengan Pyongyang dengan imbalan pasokan senjata, sebuah langkah yang dapat menambah keberanian Kim dan meningkatkan ancaman besar terhadap keamanan regional.

“Amerika Serikat dan sekutunya memiliki pilihan kebijakan yang terbatas dalam mengatasi tantangan baru ini,” kata Pusat Studi Strategis dan Internasional yang berbasis di Washington dalam sebuah analisis.

Meskipun persediaan drone yang sangat besar di Korea Utara dapat meningkatkan upaya perang Rusia, Moskow telah mengimpor drone dari sekutu lainnya, Iran, yang telah memainkan peran penting dalam pertempuran tersebut.

Rusia telah menggunakan drone Shahed yang meledak untuk menyerang infrastruktur Ukraina selama lebih dari setahun. Setelah kejutan awal, pertahanan udara Ukraina telah mengasah keterampilan mereka dalam menghadapi serangan tersebut. Namun drone murah dan sederhana yang memiliki jangkauan melebihi 1.500 kilometer (930 mil) terus menimbulkan kerusakan yang signifikan.

Rusia dilaporkan telah membeli lisensi produksi dari Iran dan membangun pabriknya sendiri untuk merakit drone dan memproduksi ribuan drone setiap tahunnya. Iran diperkirakan akan menyediakan bahan dan teknologi pada awalnya, dan pabrik tersebut secara bertahap akan beralih ke komponen yang diproduksi di dalam negeri.

Pabrikan senjata Rusia telah mengkompensasi setidaknya sebagian kerugian peralatan dalam konflik tersebut dan mengembangkan beberapa produk baru, termasuk bom luncur berpemandu satelit dan senjata presisi lainnya untuk melawan serangan balasan musim panas Ukraina.

Pada awal perang, penggunaan drone secara luas oleh Ukraina menimbulkan kerugian besar pada pasukan Rusia dan berperan penting dalam kemunduran militer Moskow. Para pejabat Rusia mengakui bahwa mereka tidak memberikan perhatian yang cukup terhadap drone sebelum perang dan berjanji untuk segera mengisi kesenjangan tersebut.

Salah satu jenis drone yang dapat meledak dan menghasilkan dampak nyata adalah Lancet, yang mampu bersembunyi di medan perang sebelum mengenai sasarannya. Murah dan kompak, senjata ini menjadi produktif, memungkinkan militer Rusia untuk menyerang tank dan sistem artileri Ukraina dalam skala luas.

Rusia semakin banyak menggunakan aset baru lainnya dalam beberapa bulan terakhir: meluncurkan bom udara. Dengan sepasang sayap kecil dan modul navigasi satelit, bom-bom tua buatan Soviet telah diubah menjadi senjata “pintar” yang sangat efisien. Mereka memiliki jangkauan hingga 60 kilometer (37 mil) dan memungkinkan angkatan udara Rusia untuk meningkatkan serangan terhadap pasukan Ukraina di sepanjang garis depan tanpa membahayakan pesawat tempur.

Rusia telah mengadaptasi bom seberat 500 kilogram (1.100 pon), menggunakannya untuk menangkis serangan balasan Ukraina. Mereka telah merancang konversi serupa untuk bom seberat 1.500 kilogram (3.300 pon), dan dilaporkan menggunakannya untuk pertama kalinya bulan ini. Berubah menjadi bom layang, bom ini dilaporkan memiliki presisi hingga lima meter (16 kaki) dan meninggalkan kawah setinggi 15 meter (50 kaki) – senjata ampuh terhadap aset militer Ukraina.

Tambahan lain pada persenjataan Rusia adalah rudal anti-tank Vikhr yang digunakan oleh helikopter tempur Rusia. Rudal ini memiliki jangkauan yang lebih luas sehingga memungkinkan pilot untuk menghancurkan kendaraan lapis baja Ukraina sambil tetap berada di luar jangkauan pertahanan udara dan telah digunakan secara luas selama musim panas.

“Penggunaan penerbangan serang telah menimbulkan tantangan yang konsisten bagi pasukan Ukraina selama serangan balasan,” kata Royal United Companies Institute dalam sebuah analisis.

Saat mengembangkan amunisi baru, pabrikan Rusia juga meningkatkan produksi tank dan senjata lainnya, dan militer semakin memanfaatkan foundation penyimpanan ribuan kendaraan lapis baja yang berasal dari Perang Dingin. Beberapa telah ditingkatkan dengan perisai pelindung dan peralatan lain untuk meningkatkan kemampuan bertahan hidup mereka.

Dmitry Medvedev, wakil ketua Dewan Keamanan Rusia, mengatakan Rusia akan memproduksi 1.500 tank tempur pada tahun 2023.

“Sabuk pengangkut kompleks industri militer kami bekerja dalam tiga shift, dan akan memproduksi senjata sebanyak yang diperlukan untuk melindungi tanah air secara efisien,” katanya.

Emma Burrows di Tallinn, Estonia, dan Kim Tong-Hyung di Seoul, Korea Selatan, berkontribusi pada laporan ini.

Ikuti liputan AP tentang perang tersebut di https://apnews.com/hub/russia-ukraine