July 18, 2024
Rusia Menyerang Kyiv Di Siang Hari Setelah Menghantam Ibu Kota Ukraina Dengan Rentetan Malam Hari

KYIV, Ukraina (AP) — Ledakan mengguncang Kyiv pada siang hari Senin ketika rudal balistik Rusia membidik ibu kota Ukraina, beberapa jam setelah serangan drone dan rudal jelajah yang lebih sering terjadi di kota itu pada malam hari.

Pasukan Rusia menembakkan 11 rudal balistik dan jelajah ke Kyiv sekitar pukul 11:30 (0830 GMT; 04:30 EDT), menurut kepala staf Ukraina, Valerii Zaluzhnyi. Semuanya ditembak jatuh, katanya, dan kepulan asap putih terlihat di langit biru kota dari permukaan jalan.

Puing-puing dari rudal yang dicegat jatuh di distrik tengah dan utara Kyiv pada pagi hari, mendarat di tengah lalu lintas di jalan kota dan juga memicu kebakaran di atap gedung, kata administrasi militer Kyiv. Setidaknya satu warga sipil dilaporkan terluka.

Ledakan tersebut membuat kaget beberapa penduduk setempat, yang sudah berada dalam tekanan setelah terbangun karena serangan malam itu.

“Setelah apa yang terjadi tadi malam, sekarang saya bereaksi tajam terhadap setiap sirene. Saya ketakutan, dan saya masih gemetar,” kata Alina Ksenofontova, seorang wanita berusia 50 tahun yang mengungsi di kereta bawah tanah Kyiv bersama anjingnya, Bublik.

Stasiun pusat, Tetatralna, dipenuhi penduduk setempat yang berlindung.

Artem Zhyla, berusia 24 tahun yang memberikan layanan hukum di luar negeri, membawa laptopnya dan terus bekerja di bawah tanah.

“Saya mendengar dua atau tiga ledakan, pergi ke kamar mandi, dan kemudian saya mendengar lima atau tujuh ledakan lagi. Saat itulah saya menyadari sesuatu yang buruk sedang terjadi,” katanya.

Seperti banyak orang lain di ibu kota, dia merasa lelah dan stres. Namun, dia tidak punya niat untuk menyerah dan berencana menghadiri kelas yoga untuk memulihkan tenaga.

“Ini tentu saja tidak cukup untuk menghancurkan kami,” katanya.

Rusia menggunakan rudal jarak pendek Iskander dalam serangan pagi itu, kata juru bicara angkatan udara Ukraina di televisi lokal.

Rudal-rudal tersebut ditembakkan dari utara Kyiv, kata Yurii Ihnat tanpa menjelaskan apakah yang dimaksud adalah wilayah Rusia. Kyiv terletak sekitar 380 kilometer (236 mil) dari perbatasan Rusia.

Kementerian Pertahanan Rusia mengatakan pada Senin pagi bahwa mereka melancarkan serangkaian serangan yang menargetkan pangkalan udara Ukraina dengan rudal presisi jarak jauh yang diluncurkan dari udara. Serangan tersebut menghancurkan pos komando, radar, pesawat terbang dan persediaan amunisi, klaimnya. Pernyataan itu tidak menyebutkan apa pun tentang serangan terhadap kota atau wilayah sipil lainnya.

Menteri Luar Negeri Ukraina Dmytro Kuleba memperingatkan agar tidak bersikap acuh tak acuh, dengan mengatakan bahwa serangan berulang kali terhadap wilayah sipil merupakan “kejahatan perang.”

“Serangan pesawat tak berawak dan rudal Rusia terhadap kota-kota Ukraina yang damai tidak dapat dilihat seperti biasanya, tidak peduli seberapa sering serangan itu terjadi,” cuitnya dalam bahasa Inggris.

Pada malam sebelumnya, pertahanan udara Ukraina menjatuhkan lebih dari 40 sasaran ketika pasukan Rusia membombardir Kyiv dengan kombinasi drone dan rudal jelajah dalam serangan malam ke-15 mereka di ibu kota sepanjang bulan ini, kata Serhii Popko, kepala administrasi militer Kyiv .

Pada Sabtu malam, Kyiv menjadi sasaran serangan pesawat tak berawak terbesar sejak dimulainya perang Rusia. Setidaknya satu orang tewas, kata pejabat setempat.

Strategi pengeboman jarak jauh Kremlin telah menyebabkan banyak warga Ukraina tidak bisa tidur.

Selama musim dingin, pasukan Rusia mengarahkan rudal dan drone mereka ke pembangkit listrik dan infrastruktur lainnya. Tujuan yang jelas adalah untuk melemahkan tekad Ukraina dan memaksa pemerintah Ukraina untuk menegosiasikan perdamaian sesuai dengan persyaratan Moskow, namun Ukraina dengan cepat dan menantang memperbaiki kerusakan yang terjadi.

Dalam beberapa bulan terakhir, Ukraina telah menerima sistem pertahanan udara canggih dari sekutu Baratnya, yang meningkatkan kemampuannya untuk menangkis pemboman oleh pasukan Kremlin.

Di seluruh negeri, angkatan udara Ukraina mengatakan bahwa pada Minggu malam mereka menembak jatuh 37 dari 40 rudal jelajah dan 29 dari 35 drone yang diluncurkan oleh pasukan Kremlin.

Setidaknya tiga warga sipil terluka di seluruh negeri dalam gelombang serangan terbaru, kata kantor kepresidenan Ukraina.

Rudal Rusia menghantam bandara militer di wilayah barat Khmelnytskyi Ukraina, menghancurkan lima pesawat dan merusak landasan pacu, kata Gubernur setempat Serhyi Hamaliy di televisi.

Serangan itu memicu kebakaran di gudang-gudang terdekat yang menyimpan bahan bakar dan peralatan militer, tambahnya.

Penembakan dan serangan udara Rusia juga menargetkan sembilan lokasi di wilayah timur Donetsk, termasuk kota Kramatorsk yang merupakan markas besar tentara Ukraina, kata Gubernur setempat Pavlo Kyrylenko di TV Ukraina.

Di tempat lain, rudal jelajah Rusia menghantam sebuah desa di wilayah timur laut Kharkiv, melukai enam orang termasuk dua anak di bawah umur dan seorang wanita hamil, kata pejabat setempat.

Selain itu, satu orang tewas dan sembilan lainnya, termasuk seorang anak berusia 11 tahun, terluka dalam serangan di wilayah timur Dnipropetrovsk, kata pihak berwenang.

Yuras Karmanau berkontribusi pada laporan ini dari Tallinn, Estonia.