May 18, 2024

WASHINGTON — Ketua DPR Kevin McCarthy (R-Calif.) memberi isyarat pada Jumat malam bahwa masih mungkin untuk mengajukan rancangan undang-undang belanja sementara melalui Kongres pada waktunya untuk menghindari penutupan pada Sabtu malam, namun hal ini akan menjadi dukungan langsung bagi Ukraina dalam perjuangannya melawan krisis. penjajah Rusia.

Anggota DPR dari Partai Republik membatalkan rancangan undang-undang pendanaan jangka pendek mereka sendiri pada hari sebelumnya ketika 21 anggota Partai Republik memutuskan untuk memilih bersama dengan Partai Demokrat menentang rancangan undang-undang yang akan memotong pendanaan sebagian besar lembaga sebesar 30% hingga 31 Oktober dan meningkatkan keamanan di AS. -Perbatasan Meksiko. Partai ini gagal dengan perolehan suara 198-232.

Berbicara kepada wartawan setelah pertemuan partai selama dua jam lebih, McCarthy ditanyai jenis rancangan undang-undang pendanaan sementara yang dapat disahkan DPR.

“Saya pikir jika kita memiliki negara yang bersih tanpa Ukraina, kita mungkin bisa melewatinya,” katanya. “Saya pikir jika Senat menempatkan Ukraina di sana dan berfokus pada Ukraina daripada Amerika, saya pikir hal itu bisa menimbulkan masalah nyata.”

Namun, kondisi tersebut sepertinya tidak akan berlaku di Senat, di mana Partai Demokrat dan Pemimpin Partai Republik di Senat Mitch McConnell (R-Ky.) telah bersatu dalam mendukung negara Eropa Timur yang sedang dilanda konflik tersebut. Sekitar $6,1 miliar dimasukkan dalam rancangan undang-undang sementara bipartisan versi Senat, yang merupakan uang muka atas permintaan Presiden Joe Biden sebesar $20 miliar.

Rusia menginvasi wilayah timur dan selatan Ukraina pada 24 Februari 2022, memulai perang paling berdarah di Eropa sejak Perang Dunia II. Serangan balik Ukraina selama musim panas telah mencapai kemajuan yang stabil namun lambat dalam mengusir penjajah. Pasukan Rusia dituduh melakukan penyiksaan dan penggunaan pemerkosaan sebagai senjata perang di wilayah yang telah dibebaskan.

Kecuali jika RUU disahkan pada Sabtu malam, penutupan akan dimulai pada hari Minggu. Dampaknya kemungkinan tidak akan terasa selama akhir pekan, namun begitu minggu kerja dimulai pada hari Senin, banyak pegawai federal akan dirumahkan dan yang lainnya harus bekerja tanpa bayaran. Gedung Putih mengatakan pada hari Jumat bahwa lebih dari 2 juta anggota militer dan lebih dari 1,5 juta warga sipil akan kehilangan gaji jika terjadi penutupan pemerintahan.

Beberapa anggota Partai Republik berusaha meremehkan dampak penutupan pemerintahan.

“Demokrat akan mengkritik kami atas penutupan ini,” kata anggota DPR Marjorie Taylor Greene (R-Ga.) kepada HuffPost setelah pemungutan suara. “Tetapi Demokrat adalah partai yang terus mempertahankan penutupan COVID yang berkepanjangan.”

Anggota Partai Republik lainnya menyuarakan rasa frustrasinya terhadap rekan-rekan mereka karena membebani anggaran mereka sendiri.

“Jika Anda harus melakukan penutupan untuk memaksa perubahan, itu bagus, tapi bukan omong kosong yang bodoh dan keras kepala, seperti yang saya lihat saat ini,” kata Rep. Chip Roy (R-Texas).

Setelah pertemuan partai, perwakilan moderat partai Don Bacon (R-Neb.) mengatakan dia telah mengusulkan rancangan undang-undang sementara yang “bersih”.

“Anda harus bekerja melintasi lorong. Anda harus mendapatkan RUU bipartisan. Dan Anda tetap harus melakukannya, karena Anda harus mendapatkan kesepakatan dengan Senat,” katanya.

RUU pendanaan sementara DPR yang gagal pada hari Jumat akan mendanai lembaga-lembaga pemerintah kecuali untuk pertahanan sekitar 30% lebih rendah dari tingkat saat ini hingga 31 Oktober. RUU tersebut juga mencakup ketentuan-ketentuan dari RUU keamanan perbatasan yang disahkan oleh DPR awal tahun ini tetapi tidak pernah diangkat. di Senat. Ketentuan lainnya adalah usulan pembentukan komisi bipartisan yang akan bertugas mencari cara untuk menstabilkan utang negara dan mengajukannya ke Kongres segera setelah pemilu tahun 2024.

Upaya Senat untuk meloloskan RUU sementara bersifat bipartisan, namun terhambat oleh waktu. Pemungutan suara untuk mengakhiri perdebatan dan mengizinkan pemungutan suara mengenai rancangan undang-undang yang sebenarnya mungkin baru akan dilakukan pada hari Sabtu, dan tidak jelas apakah pemungutan suara terakhir akan dilakukan pada hari Sabtu atau Minggu. McCarthy telah mengisyaratkan tidak tertarik untuk menyetujui RUU Senat – bahkan jika RUU tersebut disahkan sebelum batas waktu Sabtu malam untuk menjaga pemerintahan tetap terbuka.

McCarthy mengatakan DPR akan bersidang pada hari Sabtu tetapi dia tidak yakin anggota mana yang akan memberikan suara.

Ketua DPR Kevin McCarthy (R-Calif.), belum memberi isyarat bahwa dia akan menyetujui rancangan undang-undang Senat untuk mencegah hal yang sama. penutupan pemerintahan.

The Washington Submit melaporkan pada hari Kamis bahwa sekelompok anggota Partai Republik yang konservatif di DPR berencana untuk mencoba menggulingkan McCarthy dari jabatan ketua parlemen dan menggantikannya dengan anggota Partai Republik Tom Emmer (R-Minn.), anggota Partai Republik peringkat ketiga sebagai cambuk partai tersebut. Namun Emmer secara terbuka mengisyaratkan tidak tertarik dengan gagasan tersebut dan tidak ada pesaing yang jelas bagi McCarthy yang dapat dengan mudah mendapatkan persetujuan.

Kritikus paling keras terhadap McCarthy, Anggota Parlemen Matt Gaetz (R-Fla.), yang telah berulang kali mengancam akan memaksakan mosi tidak percaya pada McCarthy, pada hari Jumat menolak untuk mengatakan apakah dia akan menindaklanjutinya.

“Satu-satunya fokus saya adalah meloloskan rancangan undang-undang pengeluaran untuk satu subjek,” kata Gaetz kepada wartawan. “Resolusi yang terus-menerus dari pembicara tersebut gagal, seperti yang telah saya katakan kepada Anda sepanjang minggu ini.”