May 18, 2024

Seorang anggota Partai Republik di Utah yang mengatakan bahwa dia memilih Presiden Joe Biden dan tidak mengikuti garis partai mengenai aborsi, bersaing untuk mewakili Distrik Kongres ke-2 Utah dalam pemilihan khusus yang jarang mendapat perhatian yang diadakan pada hari Selasa – membuka kemungkinan adanya anggota wildcard di DPR. kaukus Partai Republik.

Perlombaan ini dapat menempatkan mantan kandidat Senat AS Becky Edwards pada jalur yang tepat untuk menjadi satu-satunya anggota DPR dari Partai Republik yang mengatakan mereka tidak memilih Donald Trump pada tahun 2020. Edwards akan menjadi tokoh yang sangat berbeda di DPR yang dikuasai Partai Republik, di mana Partai Republik sangat mendukung mantan presiden tersebut.

Edwards menduduki peringkat teratas jajak pendapat awal Agustus dari bidang utama Partai Republik yang beranggotakan tiga orang yang dilakukan oleh Deseret Information yang berafiliasi dengan Gereja Mormon dan Institut Politik Hinckley Universitas Utah dan dirilis pada hari Senin, menciptakan gebrakan nasional seputar kampanyenya. Ini adalah satu-satunya survei publik sejauh ini dan menunjukkan hampir separuh responden ragu-ragu apakah akan mendukung Edwards, anggota komite RNC Bruce Hough, atau pengacara Celeste Maloy. Pemenangnya maju ke pemilihan umum melawan Senator negara bagian Demokrat Kathleen Riebe.

Edwards mencalonkan diri untuk menggantikan Chris Stewart dari Partai Republik, yang akan meninggalkan jabatannya bulan ini di pertengahan masa jabatannya yang keenam karena masalah kesehatan istrinya. Pengumuman pengunduran dirinya pada bulan Mei menggerakkan pemilihan khusus untuk kursi DPR yang membentang dari sudut barat daya Utah ke utara hingga Salt Lake Metropolis.

Sejak GOP melakukan persekongkolan dihilangkan Satu-satunya kursi DPR yang kompetitif di Utah pada tahun 2022, persaingan untuk menggantikan kursi Partai Republik yang aman bagi Stewart sebagian besar tidak diperhatikan.

Namun distrik kedua di Utah mungkin akan memilih salah satu anggota baru majelis rendah yang paling menarik: seorang anggota Partai Republik yang menyatakan keprihatinannya mengenai keputusan Mahkamah Agung untuk membatalkan Roe v. Wade dan yang secara terbuka mendesak anggota Partai Republik untuk memilih orang lain selain Trump – meskipun kedua hal tersebut tidak menjadi masalah. Edwards mengedepankan pemilih di distrik yang mencakup sebagian besar wilayah pedesaan ultra-konservatif di Utah.

Selama pemilihan pendahuluannya pada tahun 2022 melawan Senator konservatif garis keras Mike Lee, Edwards katanya dia melihat “tidak ada alasan kuat mengapa kita perlu meninjau kembali Roe v. Wade.” Edwards juga demikian diam-diam direkam mengungkapkan keprihatinan tentang undang-undang pemicu yang melarang hampir semua aborsi. Edwards mengatakan kepada dewan editorial Salt Lake Metropolis Tribune bahwa dia percaya pada “kesucian hidup.”

Makalahnya juga dilaporkan bahwa Edwards mendorong Partai Republik untuk menyingkirkan Trump pada tahun 2020 dan mengatakan bahwa, tidak seperti lawannya, Lee, dia yakin Trump pantas dimakzulkan karena perannya dalam memicu serangan di Capitol pada 6 Januari 2021. Dia kemudian menceritakannya Bloomberg bahwa para pemilih di Utah hanya “ingin maju” dari Trump.

Lawan-lawannya dan pengamat politik memperingatkan agar tidak membaca terlalu banyak jajak pendapat yang menunjukkan Edwards unggul 20 poin, hal ini disebabkan oleh popularitas namanya dan pemilihan waktu survei yang tidak tepat. Perwakilan Hough, anggota RNC, menyebutnya a “jajak pendapat sampah” dengan hasil basi, sedangkan Maloy, mantan pengacara di kantor kongres Stewart siapa yang memenangkan dukungan tersebut delegasi Partai Republik di Utah, mengatakan dukungannya “nyata dan terus berkembang.”

Sebanyak 47% responden masih ragu-ragu, sebuah tanda bahwa banyak yang belum mulai memperhatikan perlombaan. Survei berakhir pada 14 Agustus, sehari sebelum pemilih menerima surat suaranya. Utah adalah satu-satunya negara bagian yang mengirimkan surat suara kepada setiap pemilih aktif.

Hough, yang tim kampanyenya menyatakan dia memimpin dalam jajak pendapat inside, telah menyerang setiap catatan suara lawannya, menulis di media sosial bahwa dia adalah “satu-satunya kandidat dalam pemilihan ini yang memilih Donald Trump pada tahun 2016 dan 2020.” Tim kampanye Maloy tidak menanggapi permintaan komentar tentang catatan suaranya dan pemilu secara umum.

“Saya pikir mungkin ada sedikit kesalahpahaman tentang tipe Partai Republik seperti Becky [Edwards] adalah.”

– Chelsea Robarge Fife, direktur komunikasi kampanye Edwards

Kampanye Edwards menepis implikasi bahwa dia tidak terlalu konservatif karena dia tidak mendukung Trump, mengutip pengalamannya selama satu dekade di DPR Utah, di mana dia memimpin komite pembangunan ekonomi dan membantu menyeimbangkan anggaran negara selama resesi terakhir.

“Saya pikir mungkin ada sedikit kesalahpahaman tentang tipe Partai Republik seperti apa Becky,” Chelsea Robarge Fife, direktur komunikasi kampanye tersebut, mengatakan kepada HuffPost. “Karena dia telah mengabdi selama 10 tahun di DPR Utah, dia memiliki catatan yang menunjukkan di mana dia berada dan bagaimana dia memilih, dan itu sangat konservatif.”

Kampanyenya mencantumkan host prioritas — tidak ada satupun yang berkode MAGA. Hal ini mencakup pendekatan terhadap imigrasi “sebagai isu menantang yang memerlukan sensitivitas dan nuansa” dan menyadari bahwa perubahan iklim “menimbulkan peluang sekaligus tantangan bagi negara kita.”

Robarge Fife mengatakan para pemilih yang mereka dengar paling mengkhawatirkan perekonomian dan inflasi. “Masyarakat sangat khawatir dengan biaya semuanya. Itu adalah sesuatu yang kami dengar di mana-mana,” katanya.

Matthew Burbank, seorang profesor ilmu politik di Universitas Utah, mengatakan Edwards kemungkinan mengalahkan lawan-lawannya dalam jajak pendapat karena karir legislatifnya dan pengakuan namanya dari kampanye Senatnya, di mana ia memperoleh 30% suara melawan Lee. Maloy kemungkinan besar lebih tertarik dengan delegasi Partai Republik Utah karena hubungannya dengan Stewart, yang mendukungnya sebagai penggantinya.

“Becky Edwards jelas merupakan politisi yang lebih terkenal, meskipun dia tidak begitu dicintai oleh para delegasi karena mereka tidak melihatnya sebagai sosok yang cukup konservatif,” katanya.

Meski begitu, Utah belum tentu merupakan negara bagian MAGA, kata Burbank. Dia menyebut anggota Partai Republik di Utah – yang memilih Lee, tokoh antagonis Trump yang kemudian menjadi sekutu dan Romney, satu-satunya anggota Partai Republik di Senat yang tidak memilih Trump – “konservatif, dalam arti yang lebih tua.” Dia juga mencatat pengaruh mantan agen CIA Evan McMullin, seorang kandidat protes yang melakukan kampanye presiden independen pada tahun 2016 dan kandidat lain untuk Senat AS pada tahun 2022 untuk menyedot suara Trump dan Lee.

“Trump tidak meraih hasil yang baik pada pemilu pendahuluan tahun 2016… dan ia juga tidak meraih hasil yang baik dalam pemilu,” kata Burbank. “Trump tampil lebih baik pada tahun 2020, namun ia juga tidak membawa negara bagian dengan jumlah seperti yang kita harapkan dari petahana Partai Republik.”