February 28, 2024

KHAN YOUNIS, Jalur Gaza (AP) — Sebuah ledakan besar mengguncang sebuah rumah sakit di Kota Gaza yang penuh dengan korban luka dan warga Palestina lainnya yang mencari perlindungan pada Selasa, menewaskan ratusan orang, kata Kementerian Kesehatan yang dikelola Hamas. Hamas menyalahkan serangan udara Israel, sementara militer Israel menyalahkan roket yang gagal ditembakkan oleh militan Palestina lainnya.

Setidaknya 500 orang tewas, kata kementerian itu.

Ketika kemarahan menyebar di wilayah tersebut karena pembantaian di rumah sakit, dan dengan Presiden Joe Biden menuju ke Timur Tengah dengan harapan menghentikan penyebaran perang, menteri luar negeri Yordania mengatakan negaranya membatalkan pertemuan puncak regional yang dijadwalkan pada hari Rabu di Amman, tempat Biden akan menghadiri pertemuan tersebut. bertemu dengan Raja Yordania Abdullah II, Presiden Palestina Mahmoud Abbas dan Presiden Mesir Abdel Fattah el-Sissi.

Perang antara Israel dan Hamas “mendorong kawasan ini ke jurang kehancuran,” kata Menteri Luar Negeri Yordania Ayman Safadi kepada televisi pemerintah. Dia mengatakan Yordania akan menjadi tuan rumah KTT hanya jika semua orang sepakat bahwa tujuannya adalah untuk “menghentikan perang, menghormati kemanusiaan rakyat Palestina dan memberikan bantuan yang layak mereka terima.”

Biden sekarang hanya akan mengunjungi Israel, kata seorang pejabat Gedung Putih.

KOTA GAZA, GAZA – 17 OKTOBER: (CATATAN EDITOR: Gambar menggambarkan konten grafis) Puluhan orang yang terluka dibawa ke Rumah Sakit Al-Shifa setelah serangan udara Israel di Rumah Sakit Baptis Al-Ahli di Kota Gaza, Gaza pada 17 Oktober 2023. Berakhir 500 orang tewas dalam serangan udara Israel di Rumah Sakit Baptis Al-Ahli di Gaza pada hari Selasa, kata juru bicara Kementerian Kesehatan Ashraf al-Qudra. (Foto oleh Ali Jadallah/Anadolu melalui Getty Pictures)

Agensi Anadolu melalui Getty Pictures

Ledakan di Rumah Sakit al-Ahli meninggalkan pemandangan yang mengerikan. Video yang dikonfirmasi oleh Related Press berasal dari rumah sakit menunjukkan api melahap gedung dan halaman rumah sakit berserakan dengan mayat-mayat yang terkoyak, banyak dari mereka adalah anak-anak. Rerumputan di sekitar mereka dipenuhi selimut, ransel sekolah, dan barang-barang lainnya.

Pertumpahan darah terjadi ketika AS berusaha meyakinkan Israel untuk mengizinkan pengiriman pasokan kepada warga sipil, kelompok bantuan dan rumah sakit yang putus asa di Jalur Gaza yang kecil, yang telah dikepung sejak serangan mematikan Hamas di Israel selatan pekan lalu. Ratusan ribu orang semakin putus asa mencari roti dan air.

Hamas menyebut ledakan di rumah sakit pada hari Selasa sebagai “pembantaian yang mengerikan,” dan mengatakan bahwa ledakan tersebut disebabkan oleh serangan Israel.

Militer Israel menyalahkan Jihad Islam, kelompok militan Palestina yang lebih kecil dan radikal yang sering bekerja dengan Hamas. Militer mengatakan militan Jihad Islam telah menembakkan rentetan roket di dekat rumah sakit dan “intelijen dari berbagai sumber” mengindikasikan bahwa kelompok tersebut bertanggung jawab.

Dalam penjelasannya dengan wartawan, kepala juru bicara militer, Laksamana Muda Daniel Hagari, mengatakan pihak militer menetapkan tidak ada serangan angkatan udara, darat atau laut di daerah tersebut pada saat ledakan terjadi. Dia mengatakan radar mendeteksi tembakan roket yang keluar pada saat yang sama, dan menyadap komunikasi antara kelompok militan yang mengindikasikan bahwa Jihad Islam menembakkan roket tersebut.

Hagari juga membagikan rekaman udara yang dikumpulkan oleh drone militer yang menunjukkan ledakan yang menurutnya tidak sesuai dengan persenjataan Israel. Dia mengatakan ledakan terjadi di tempat parkir gedung, dan dia mencatat jumlah korban tewas belum dapat dikonfirmasi.

Asap mengepul menyusul serangan udara Israel di Rafah, Jalur Gaza selatan, Selasa, 17 Oktober 2023. (AP Photo/Hatem Ali)
Asap mengepul menyusul serangan udara Israel di Rafah, Jalur Gaza selatan, Selasa, 17 Oktober 2023. (AP Photograph/Hatem Ali)
Jenazah warga Palestina yang tewas akibat ledakan di rumah sakit Ahli Arab berkumpul di halaman depan rumah sakit al-Shifa, di Kota Gaza, Jalur Gaza tengah, Selasa, 17 Oktober 2023. Kementerian Kesehatan yang dikelola Hamas mengatakan seorang Israel serangan udara menyebabkan ledakan yang menewaskan ratusan orang di rumah sakit Ahli Arab, namun militer Israel mengatakan itu adalah roket Palestina yang salah sasaran.  (Foto AP/Abed Khaled)
Jenazah warga Palestina yang tewas akibat ledakan di rumah sakit Ahli Arab berkumpul di halaman depan rumah sakit al-Shifa, di Kota Gaza, Jalur Gaza tengah, Selasa, 17 Oktober 2023. Kementerian Kesehatan yang dikelola Hamas mengatakan seorang Israel serangan udara menyebabkan ledakan yang menewaskan ratusan orang di rumah sakit Ahli Arab, namun militer Israel mengatakan itu adalah roket Palestina yang salah sasaran. (Foto AP/Abed Khaled)

Sejak perang dimulai, militer mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa sekitar 450 roket yang ditembakkan ke Israel oleh kelompok militan telah mendarat di Gaza, “membahayakan dan merugikan kehidupan warga Gaza.”

Jihad Islam menolak klaim tersebut, dan menuduh Israel “berusaha keras untuk menghindari tanggung jawab atas pembantaian brutal yang dilakukannya.”

Kelompok ini menunjuk pada perintah Israel agar Al-Ahli dievakuasi dan pemboman sebelumnya terhadap kompleks rumah sakit sebagai bukti bahwa rumah sakit tersebut adalah goal Israel. Dikatakan juga bahwa skala ledakan, sudut jatuhnya bom, dan tingkat kehancuran semuanya mengarah pada Israel.

Ratusan warga Palestina mengungsi di al-Ahli dan rumah sakit lain di Kota Gaza dalam beberapa hari terakhir, berharap mereka terhindar dari pemboman setelah Israel memerintahkan seluruh penduduk kota dan sekitarnya untuk mengungsi ke Jalur Gaza selatan.

Ambulans dan mobil pribadi membawa sekitar 350 korban ledakan al-Ahli ke rumah sakit utama di Kota Gaza, al-Shifa, yang sudah penuh dengan korban luka akibat serangan lainnya, kata direktur rumah sakit tersebut, Mohammed Abu Selmia. Yang terluka dibaringkan di lantai yang berlumuran darah, menjerit kesakitan.

“Kami butuh peralatan, kami butuh obat-obatan, kami butuh tempat tidur, kami butuh anestesi, kami butuh segalanya,” kata Abu Selmia. Dia memperingatkan bahwa bahan bakar untuk generator rumah sakit akan habis dalam beberapa jam.

Sebelum kematian di Rumah Sakit al-Alhi, serangan Israel di Gaza menewaskan sedikitnya 2.778 orang dan melukai 9.700 orang, menurut Kementerian Kesehatan Gaza, dan hampir dua pertiga dari mereka yang tewas adalah anak-anak. Sebanyak 1.200 orang lainnya di seluruh Gaza diyakini terkubur di bawah reruntuhan, hidup atau mati, kata otoritas kesehatan.

Lebih dari 1.400 orang di Israel telah terbunuh, sebagian besar warga sipil yang terbunuh dalam serangan Hamas pada 7 Oktober. Serangan itu juga mengakibatkan sekitar 200 orang ditawan di Gaza. Militan Hamas di Gaza telah meluncurkan roket setiap hari sejak itu, menargetkan kota-kota di seluruh Israel.

Ratusan warga Palestina membanjiri jalan-jalan di kota-kota besar Tepi Barat termasuk Ramallah, pusat Otoritas Palestina, di mana para pengunjuk rasa melemparkan batu ke arah pasukan keamanan Palestina yang membalas dengan granat kejut. Yang lain melemparkan batu ke pos pemeriksaan Israel, di mana tentara membunuh seorang warga Palestina, kata pihak berwenang Tepi Barat.

Di tempat lain, ratusan orang bergabung dalam protes yang meletus di Beirut, Irak dan Amman, di mana massa yang marah berkumpul di luar Kedutaan Besar Israel.

Di Amman, pernyataan istana mengatakan raja Yordania mengutuk “pembantaian buruk yang dilakukan Israel terhadap warga sipil tak berdosa.”

Raja “memperingatkan bahwa perang ini, yang telah memasuki fase berbahaya, akan menjerumuskan kawasan ini ke dalam bencana yang tak terkatakan,” kata pernyataan itu.

Dengan puluhan ribu tentara berkumpul di sepanjang perbatasan, Israel diperkirakan akan melancarkan invasi darat ke Gaza, namun rencananya masih belum pasti.

“Kami sedang mempersiapkan tahap perang selanjutnya,” kata juru bicara militer Letkol Richard Hecht. “Kami belum mengatakan apa yang akan terjadi. Semua orang membicarakan tentang serangan darat. Ini mungkin sesuatu yang berbeda.”

Sepanjang hari Selasa, serangan udara menewaskan puluhan warga sipil dan setidaknya satu tokoh senior Hamas di bagian selatan Jalur Gaza, tempat militer Israel menyuruh warga Palestina yang melarikan diri untuk pergi. Seorang reporter Related Press melihat sekitar 50 jenazah dibawa ke Rumah Sakit Nasser setelah serangan di kota selatan Khan Younis.

Militer Israel mengatakan pihaknya menargetkan tempat persembunyian, infrastruktur, dan pusat komando Hamas.

Serangan udara di Deir al Balah membuat sebuah rumah menjadi puing-puing, menewaskan seorang pria dan 11 wanita serta anak-anak di dalam dan di rumah tetangga, beberapa di antaranya telah dievakuasi dari Kota Gaza. Saksi mata mengatakan tidak ada peringatan sebelum serangan terjadi.

Tembakan dari tank Israel menghantam sebuah sekolah PBB di Gaza tengah tempat 4.000 warga Palestina mengungsi, menewaskan enam orang dan melukai puluhan lainnya, kata badan pengungsi Palestina PBB. Setidaknya 24 instalasi PBB telah diserang dalam seminggu terakhir, menewaskan sedikitnya 14 anggota staf badan tersebut.

Rentetan serangan menghantam kamp pengungsi Bureij di Gaza tengah, meratakan seluruh blok rumah dan menyebabkan puluhan korban jiwa, kata warga. Di antara mereka yang tewas adalah salah satu komandan militer Hamas, Ayman Nofal, kata sayap militer kelompok tersebut. Dia adalah militan paling terkenal yang terbunuh dalam perang tersebut.

Di Kota Gaza, serangan udara Israel juga menghantam rumah pejabat tinggi politik Hamas, Ismail Haniyeh, menewaskan sedikitnya 14 orang. Haniyeh tinggal di Doha, Qatar, tetapi keluarganya tinggal di Kota Gaza. Kantor media Hamas tidak segera mengidentifikasi mereka yang tewas.

Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu berusaha menyalahkan Hamas atas serangan balasan Israel dan meningkatnya korban sipil di Gaza. “Mereka tidak hanya menargetkan dan membunuh warga sipil dengan kebiadaban yang belum pernah terjadi sebelumnya, mereka juga bersembunyi di belakang warga sipil,” katanya.

Ketika Israel melarang masuknya sebagian besar air, bahan bakar, dan makanan ke Gaza sejak serangan brutal Hamas, Menteri Luar Negeri AS Antony Blinken mencapai kesepakatan dengan Netanyahu untuk membahas pembuatan mekanisme pengiriman bantuan ke 2,3 juta penduduk di wilayah tersebut. Para pejabat AS mengatakan kenaikan tersebut mungkin tampak kecil, namun menekankan bahwa ini merupakan langkah maju yang signifikan.

Namun, hingga Selasa malam, belum ada kesepakatan. Seorang pejabat tinggi Israel mengatakan negaranya menuntut jaminan bahwa militan Hamas tidak akan menyita bantuan apa pun. Tzahi Hanegbi, kepala Dewan Keamanan Nasional Israel, menyatakan masuknya bantuan juga bergantung pada kembalinya sandera yang ditahan oleh Hamas.

Lebih dari 1 juta warga Palestina telah meninggalkan rumah mereka – sekitar setengah dari populasi Gaza – dan 60% kini berada di wilayah sepanjang sekitar 14 kilometer (8 mil) di selatan zona evakuasi, kata PBB.

Di perlintasan Rafah, satu-satunya penghubung Gaza ke Mesir, truk-truk berisi bantuan telah menunggu masuk selama lebih dari sehari. Program Pangan Dunia mengatakan pihaknya memiliki lebih dari 300 ton makanan yang siap diseberangkan ke Gaza.

Kullab melaporkan dari Bagdad. Nessman melaporkan dari Yerusalem. Lee melaporkan dari Amman. Jurnalis Related Press Amy Teibel di Yerusalem; Abby Sewell di Beirut; Samy Magdy dan Jack Jeffrey di Kairo; dan Ashraf Sweilam di el-Arish, Mesir berkontribusi pada laporan ini.