May 18, 2024

Jaksa Fulton County mengungkapkan pada hari Rabu bahwa persidangan campur tangan pemilu mantan Presiden Donald Trump di Georgia akan berlangsung sekitar empat bulan, tidak termasuk pemilihan juri, dengan sekitar 150 saksi dipanggil untuk memberikan kesaksian.

Kabar terbaru ini muncul saat dengar pendapat publik di hadapan Hakim Pengadilan Tinggi Fulton County, Scott McAfee, di mana jaksa dan pengacara dari 19 terdakwa menyampaikan argumen mereka yang mendukung dan menentang mengadili kelompok tersebut secara bersamaan.

McAfee kemudian memutuskan bahwa dua terdakwa yang berusaha memisahkan diri dari kelompoknya, pengacara Kenneth Chesebro dan Sidney Powell, akan diadili pada 23 Oktober sesuai jadwal.

Jaksa akan menyampaikan argumen singkat mengapa ke-19 orang tersebut harus diadili pada saat itu, meskipun hakim tampaknya skeptis terhadap skenario tersebut, mengingat waktu yang tersisa kurang dari dua bulan.

Pada bulan Agustus, Jaksa Wilayah Fulton County Fani Willis menggunakan undang-undang pemerasan negara bagian Georgia untuk menuntut Trump dan sekutunya melakukan rencana untuk membatalkan hasil pemilihan presiden tahun 2020 di Georgia. Kasus ini menambah masalah hukum Trump yang sudah signifikan, karena ia menghadapi tuntutan pidana federal dalam dua kasus lainnya – atas dugaan campur tangan pemilu dan kesalahan penanganan dokumen rahasia – serta tuntutan tingkat negara bagian di New York.

Kasus di Georgia terbilang unik karena prosesnya dilakukan secara publik: sidang hari Rabu disiarkan langsung di laman YouTube hakim, dan ini juga merupakan kasus pertama di mana Trump difoto.

Hakim Pengadilan Tinggi Fulton County Scott McAfee mendengarkan saat dia memimpin sidang pada 31 Agustus.

Arvin Temkar/Atlanta Journal-Structure melalui Related Press

Yang membedakan kasus ini adalah banyaknya terdakwa, dengan strategi pembelaan yang berbeda-beda, meskipun semuanya telah mengaku tidak bersalah. Tidak jelas di mana daerah tersebut dapat menemukan tempat yang cukup besar untuk mengadakan persidangan semacam itu.

Chesebro dan Powell meminta persidangan secepatnya, yang berarti mereka harus memulainya pada awal November untuk mematuhi hukum negara bagian.

McAfee menetapkan 23 Oktober sebagai tanggal uji coba pasangan tersebut dua minggu lalu; dia menolak mosi Chesebro untuk memisahkan kasusnya dari kasus Powell pada hari Rabu. Anggota kelompok lainnya saat ini dijadwalkan untuk diadili mulai 4 Maret.

Namun, jaksa telah berulang kali mengatakan mereka ingin mengadili kasus ini sekali saja, untuk semua orang. Uji coba yang hanya dilakukan terhadap Chesebro dan Powell masih memerlukan waktu empat bulan, kata mereka, dengan alasan bahwa hal tersebut merupakan penggunaan sumber daya pemerintah yang tidak efisien.

Proses pemilihan juri kemungkinan besar akan membuat persidangan atau persidangan menjadi lebih lama. Kasus pemerasan Fulton County lainnya yang melibatkan rapper Younger Thug mulai dipilih juri pada bulan Januari; itu masih belum selesai delapan bulan kemudian.

Pada persidangan, jaksa wilayah Fulton Will Wooten mengajukan argumentasi dari beberapa terdakwa bahwa mereka harus dipisahkan dari kelompok 19 orang tersebut karena dugaan peran mereka dalam konspirasi tersebut berbeda dengan yang lain. Pengadilan telah memutuskan bahwa dalam kasus konspirasi, pemerintah tidak harus menunjukkan bahwa setiap anggota skema tersebut memiliki pengetahuan yang sama dengan setiap anggota lainnya, kata Wooten.

Beberapa terdakwa, termasuk mantan kepala staf Gedung Putih Mark Meadows, berjuang untuk memindahkan kasus mereka ke pengadilan federal dengan alasan bahwa tindakan tersebut diambil sebagai bagian dari peran resmi mereka di pemerintah federal.

Petisi untuk pindah ke pengadilan federal menimbulkan masalah yang sangat pelik, karena Wooten dan McAfee mengatakan proses tersebut bisa memakan waktu hingga enam bulan, sehingga mungkin menghalangi juri negara bagian untuk memberikan putusan pada saat itu.

McAfee mengatakan bahwa dia bermaksud untuk menetapkan jadwal yang lebih pasti pada minggu depan.