April 25, 2024

Dalam rentang waktu 24 jam, Mahkamah Agung minggu lalu memutar mundur puluhan tahun kemajuan hak-hak sipil.

Pada hari Kamis, supermayoritas konservatif pengadilan mengakhiri tindakan afirmatif. Pada hari Jumat, dikatakan bahwa diskriminasi anti-LGBTQ+ adalah konstitusional. Dan lagi pada hari Jumat, ia menolak pengampunan pinjaman mahasiswa kepada 26 juta orang Amerika yang mendaftar untuk bantuan keuangan.

Ini adalah saat yang suram bagi siapa pun yang peduli untuk memastikan bahwa ada perlindungan federal bagi orang-orang yang secara rutin menghadapi diskriminasi atau kerugian ekonomi. Tapi ada hal lain yang terjadi di latar belakang yang memberi alasan untuk berharap: Senat Demokrat dengan cepat mengisi kehakiman federal dengan orang-orang dengan latar belakang hak sipil, hak aborsi, hak suara dan membela orang yang terlalu miskin untuk membayar pengacara mereka sendiri. Dan beberapa dari hakim baru ini adalah calon potensial untuk kursi Mahkamah Agung di masa depan.

Keputusan terbaru pengadilan, yang semuanya dijatuhkan dalam 6-3 putusan sepanjang garis ideologis, justru merupakan tujuan akhir yang telah diusahakan oleh kaum konservatif. Selama beberapa dekade, mereka telah berfokus pada pembentukan kembali pengadilan saat Demokrat ragu-ragu. Bukan kebetulan bahwa keenam hakim pengadilan yang ditunjuk GOP adalah anggota organisasi hukum ultrakonservatif Masyarakat Federalis, atau bahwa semuanya pada dasarnya dipilih sendiri oleh pemimpin Masyarakat Federalis kuat yang sama, Leonard Leomenjadi hakim agung.

Keenam hakim itu semuanya adalah hakim pengadilan yang lebih rendah terlebih dahulu. Itu dimasukkan ke dalam rencana juga. Dengan kursi Mahkamah Agung sebagai tujuan akhir, kaum konservatif telah melakukannya secara strategis mengisi kursi pengadilan distrik AS dan banding AS dengan anti-LGBTQ, anggota Masyarakat Federalis anti-aborsi. Ketika Donald Trump menjadi presiden, mereka mendapat jackpot: Mengetahui bahwa Trump tidak peduli tentang siapa yang mendapat kursi pengadilan selama dia mendapat pujian untuk kemenangan, The Federalist Society memberinya makan saluran pilihan yudisial favoritnya selama empat tahun penuh di Gedung Putih. Ketiga nominasi Mahkamah Agung Trump, hampir semua hakim pengadilan bandingnya dan bahkan beberapa hakim pengadilan distriknya adalah anggota Federalist Society.

Sederhananya, konservatif memainkan permainan panjang yang sangat sukses untuk pengadilan ketika progresif tidak. Demokrat tidak pernah melakukan operasi seperti ini.

Tetapi banyak hal telah berubah dalam beberapa tahun terakhir. Kelompok advokasi peradilan progresif seperti Demand Justice telah muncul dan diteriakkan kebutuhan untuk menyamakan medan permainan ideologis di pengadilan. Demokrat Senat, mungkin lelah kehilangan sepanjang waktu, pintar dan sekarang bersemangat tentang pentingnya pengadilan dan nominasi yudisial. Joe Biden, mantan ketua lama Komite Kehakiman Senat, menjadikan nominasi yudisial sebagai prioritas utama bahkan sebelum dia disumpah sebagai presiden.

Bahkan sekarang, dengan mayoritas konservatif Mahkamah Agung membidik hampir setiap daerah pemilihan di Partai Demokrat, kaum progresif menghasilkan serangkaian kemenangan besar, jika tidak diperhatikan, di Senat ketika harus melawan balik di pengadilan.

Pemimpin Mayoritas Senat Charles Schumer (DN.Y.) telah meningkatkan konfirmasi hakim progresif ke kursi federal dalam beberapa minggu terakhir.

Kevin Dietsch melalui Getty Photos

Dalam tiga minggu terakhir, Pemimpin Mayoritas Senat Chuck Schumer (DN.Y.) mengantre dan mengonfirmasi enam dari calon yudisial Biden yang paling unggul hingga saat ini, beberapa di antaranya tentu saja merupakan pesaing untuk kursi Mahkamah Agung di masa depan. Semuanya adalah pengacara hak sipil. Semua telah menjadi prioritas kelompok advokasi peradilan progresif. Semuanya relatif muda, artinya mereka mungkin memiliki beberapa dekade ke depan dalam janji temu seumur hidup mereka. Dan semua membawa keragaman yang sangat dibutuhkan ke bangku federal.

Ada Dale Ho, 46, seorang pengacara hak suara terkemuka dengan Serikat Kebebasan Sipil Amerika. Pada 2019, dia menghadap Mahkamah Agung dan berhasil menantang rencana Trump untuk memasukkan pertanyaan kewarganegaraan pada sensus 2020. Bulan lalu, dia dikonfirmasi 50-49 ke Pengadilan Distrik AS untuk Distrik Selatan New York.

Senat juga baru saja mengonfirmasi Julie Rikelman, 51, dipertimbangkan salah satu pengacara hak aborsi terbaik di negara. Rikelman menjabat sebagai direktur litigasi untuk Pusat Hak Reproduksi sejak 2011, dan baru-baru ini, dia berdebat atas nama klinik aborsi di pusat kasus Mahkamah Agung tahun lalu yang menyebabkan Roe v. Wade dibatalkan. Dua minggu lalu, dia dikonfirmasi 51-43 ke Pengadilan Banding AS untuk Sirkuit Pertama.

Nusrat Choudhury, seorang pengacara hak sipil lama, dikonfirmasi 50-49 ke Pengadilan Distrik AS untuk Distrik Timur New York, meskipun ada tentangan dari Partai Republik dan Demokrat Joe Manchin. Choudhury, 47, sekarang menjadi wanita Muslim Amerika pertama di bangku federal.

Schumer juga mendorong konfirmasi dari Hernan Veramantan staf pengacara di Dana Pendidikan dan Pertahanan Hukum dan Pendidikan Amerika Meksiko yang sekarang bertugas di Pengadilan Distrik AS untuk Distrik Pusat California; Casey Pitts, seorang pengacara hukum perburuhan yang kini menjadi satu-satunya hakim LGBTQ+ yang terbuka di Pengadilan Distrik AS untuk Distrik Utara California; Dan Natasha Merlmantan wakil direktur litigasi NAACP Authorized Protection & Academic Fund yang sekarang duduk di Pengadilan Distrik AS untuk Distrik Timur New York.

Gelombang konfirmasi ini datang hanya beberapa minggu setelah Senat mengonfirmasi pria berusia 49 tahun itu Nancy Abudupengacara hak sipil lainnya dan wanita kulit hitam pertama yang dikonfirmasi ke Pengadilan Banding AS untuk Sirkuit ke-11.

Membawa keragaman ke pengadilan penting karena berbagai alasan. Hakim dari berbagai jenis kelamin, ras, dan latar belakang pengalaman mencerminkan keragaman jutaan orang yang mereka layani, dan membawa pengambilan keputusan yudisial yang jauh lebih menyeluruh ke bangku federal. Mereka membantu membatasi bias yang dapat melemahkan litigasi pengadilan federal. Mungkin yang terpenting di saat seperti ini, ketika kepercayaan publik terhadap Mahkamah Agung ada di bathroommemiliki keragaman hakim dapat meningkatkan keimanan di pengadilan negara.

Brian Fallon, direktur eksekutif Demand Justice, telah merayakan pentingnya kumpulan konfirmasi baru-baru ini selama berminggu-minggu.

“Bulan lalu Senat mengonfirmasi beberapa pilihan yudisial paling inovatif di period Biden,” kata Fallon. “Kami belum pernah melihat komitmen seperti ini untuk mengangkat pengacara hak sipil sejak tahun 1970-an [former President Jimmy] Tukang gerobak.”

“Beberapa dari calon ini adalah calon Mahkamah Agung di masa depan,” tambahnya, “memastikan jejak Biden dengan pilihan ini akan bertahan selama beberapa dekade mendatang.”

Konferensi Kepemimpinan tentang Hak Sipil dan Hak Asasi Manusia, sebuah koalisi lebih dari 200 organisasi sipil dan hak asasi manusia nasional, juga memuji gelombang konfirmasi baru-baru ini dari pengacara hak-hak sipil, dengan menyatakan di Twitter, “INI adalah jenis peradilan yang dibutuhkan & layak diterima bangsa kita.”

Waktunya, di tengah kesibukan kasus pengadilan federal yang terkenal — dan kontroversial — di Mahkamah Agung, juga menonjol. Sebagian besar hakim Biden yang baru-baru ini dikonfirmasi telah menunggu suara mereka selama berbulan-bulan, jika tidak lebih dari setahun, karena oposisi GOP yang kaku dan ketidakhadiran Demokrat di Senat di mana Demokrat memegang mayoritas tipis 51-49. Konfirmasi Ho terhenti selama lebih dari 650 hari.

Schumer harus menunggu setiap Demokrat berada di Washington untuk menjadwalkan semua suara calon ini, atau setidaknya memiliki cukup Demokrat yang hadir untuk melebihi jumlah Partai Republik yang hadir. Senator Dianne Feinstein (D-Calif.) keluar selama berbulan-bulan berjuang melawan herpes zoster. Senator John Fetterman (D-Pa.) keluar selama berminggu-minggu untuk mendapatkan perawatan kesehatan psychological.

Segera setelah keduanya kembali ke Senat, Schumer tidak membuang waktu untuk menjadwalkan pemungutan suara konfirmasi Ho pada awal Juni, hanya untuk sementara disisihkan lagi oleh Senator Patty Murray (D-Wash.), yang tidak hadir. akibat infeksi sinus.

Bintang-bintang akhirnya sejajar beberapa minggu yang lalu.

“Baik pembela umum, hak sipil, bantuan hukum, pemilu, atau pengacara hak suara – kami telah memperjuangkan keragaman yudisial untuk memastikan setiap calon hakim memiliki latar belakang dan pengalaman untuk membangun Amerika yang lebih adil dan merata,” kata Schumer kepada HuffPost dalam sebuah pernyataan. “Senat Demokrat telah bekerja untuk membuat sistem peradilan yang mencerminkan negara kita dengan lebih baik.”

Keenam hakim yang baru-baru ini dikonfirmasi ini cocok dengan dorongan Biden yang lebih luas untuk membawa keragaman yang sangat dibutuhkan ke bangku federal, baik dalam hal demografi seperti ras atau jenis kelamin, dan dalam hal latar belakang profesional. Dengan bantuan Schumer di Senat, presiden telah mengonfirmasi rekor jumlah pembela umum dan pengacara hak sipil untuk menjadi hakim federal seumur hidup, pergeseran dari pengacara korporat yang lebih tradisional yang disadap untuk pekerjaan ini.

Biden telah mengonfirmasi complete 136 orang untuk menjadi hakim federal seumur hidup – lebih dari tiga presiden terakhir yang telah dikonfirmasi pada titik ini dalam kepresidenan mereka. Per bulan lalu, 66% nominasinya adalah perempuan dan 70% juri yang telah dikonfirmasi adalah perempuan. Selain itu, 65% nominasinya adalah orang kulit berwarna, dan 64% juri yang telah dikonfirmasi adalah orang kulit berwarna.

Konfirmasinya terbagi menjadi 100 hakim pengadilan distrik AS, 35 hakim pengadilan banding AS, dan satu hakim agung, Ketanji Brown Jackson.

Jackson tidak setuju dengan ketiga keputusan Mahkamah Agung yang paling kontroversial minggu lalu, memimpin atau bergabung dengan kritik keras terhadap keputusan mayoritas konservatif. Dalam beberapa kutipan pilihannya, dia menuduh mayoritas mendekati kasus tindakan afirmatif dengan a “biarkan-mereka-makan-kue tidak sadar” untuk rasisme, dan dalam kasus hak LGBTQ+, secara efektif memutuskan untuk menurunkan pangkat “homosexual dan lesbian untuk standing kelas dua.”

Sebagai wanita kulit hitam pertama Mahkamah Agung dan mantan pembela umum pertamalatar belakang pribadi dan profesional Jackson memiliki dampak yang sangat berbeda pada pendekatannya terhadap hukum daripada, katakanlah, Hakim Samuel Alito, seorang pria kulit putih konservatif yang sebelumnya adalah wakil jaksa agung AS dan jaksa AS yang dikenal karena menuntut kejahatan kerah putih.

Gedung Putih secara teratur memuji keragaman calon yudisialnya, terutama di saat-saat seperti ini.

“Presiden Biden memberi tahu rakyat Amerika bahwa dia akan menegakkan supremasi hukum dengan calon yudisial yang sangat berkualifikasi yang mewakili keragaman bangsa kita sebagai prioritas utama. Memenuhi janji itu adalah salah satu pencapaiannya yang paling membanggakan,” kata juru bicara Gedung Putih Andrew Bates dalam sebuah pernyataan.

“Dua minggu terakhir ini saja ada konfirmasi dari enam hakim berbeda yang memiliki pengalaman sebagai pengacara hak sipil,” kata Bates. “Presiden Biden bertekad untuk terus maju dengan lebih banyak calon pemecah hambatan.”

Schumer juga melihat gambaran yang lebih besar dengan pengadilan. Dia mengatakan Demokrat perlu bekerja keras untuk dorongan “berkelanjutan” untuk memulihkan keseimbangan di pengadilan.

“Keputusan yang tidak beralasan dan mengecewakan dari Mahkamah Agung adalah pengingat yang jelas bahwa diperlukan upaya berkelanjutan untuk menyeimbangkan kembali pengadilan federal kita dan memulihkan nilai-nilai yang telah menjadikan Amerika Serikat sebagai mercusuar kebebasan, demokrasi, kesetaraan, dan peluang,” kata Schumer dalam sebuah pernyataan. “Senat Demokrat akan terus menyetujui sesama orang Amerika untuk pengadilan federal yang jauh lebih mencerminkan nilai, keragaman, pengalaman, dan perspektif publik Amerika.”

Untuk pendukung peradilan progresif seperti Fallon, itu adalah pengubah permainan bahwa Gedung Putih dan pemimpin Senat Demokrat bahkan berbicara tentang hakim dengan cara ini. Dan itu bagian dari permainan panjang baru.

“Sekarang Biden dan Schumer telah berusaha keras untuk memprioritaskan pengacara semacam ini untuk bangku cadangan, tekanan pada pemerintahan di masa depan untuk mengikutinya akan sangat besar,” kata Fallon.

“Ini adalah masalah besar,” dia menekankan, “dalam arti bahwa lulusan sekolah hukum muda sekarang dapat dengan aman mengejar karir yang selaras dengan rasa idealisme mereka dan mengetahui bahwa layanan semacam itu tidak akan dianggap sebagai tanggung jawab politik jika suatu hari nanti mereka ingin mengejar janji seumur hidup.”