April 25, 2024

AUSTIN, Texas – Dr. Austin Dennard, seorang dokter kandungan-ginekolog Texas, bersaksi pada hari Kamis bahwa pengalamannya dengan peraturan anti-aborsi yang ketat di negara bagiannya membuatnya merasa tidak berdaya selama kehamilannya yang sulit saat sidang yang menentang hukum memasuki hari kedua.

“Saya merasa kehamilan saya bukan milik saya – itu milik negara – karena saya tidak lagi punya pilihan atas apa yang bisa saya lakukan,” kesaksian Dennard.

“Saya merasa ditinggalkan,” katanya. “Saya tidak percaya bahwa setelah menghabiskan seluruh hidup saya di negara bagian ini, sebagai generasi kelima Texas, mempraktikkan kedokteran di negara bagian ini, negara bagian telah sepenuhnya membelakangi saya.”

Dennard bergabung dengan kelompok wanita yang menggugat negara bagian Texas atas undang-undang aborsi setelah gugatan asli diajukan pada bulan Maret dengan dukungan dari Pusat Hak Reproduksi. Kelompok yang terdiri dari 13 wanita dan dua dokter pada akhirnya berharap untuk mengklarifikasi dengan tepat kapan aborsi dapat diberikan kepada pasien hamil di Texas; sementara itu, mereka ingin Hakim Wilayah Travis Jessica Mangrum mengeluarkan keputusan sementara terhadap hukum.

Para wanita mengambil masalah khusus dengan pengecualian medis yang dimasukkan ke dalam larangan aborsi Texas, yang memungkinkan aborsi di mana nyawa pasien hamil dalam bahaya. Seberapa terancam nyawa pasien tidak ditentukan, dan hukum tidak menyebutkan penilaian itikad baik dokter.

Dennard, ibu dua anak, mengetahui dia hamil lagi musim panas lalu. Mengingat keahlian medisnya, dia ingat melihat pemindaian yang mengungkapkan janinnya kehilangan tengkorak yang berkembang dengan baik.

“Ibu dalam diri saya berharap tabib dalam diri saya menebak-nebak apa yang saya lihat. Tapi saya tahu kemudian bahwa ini tidak akan menjadi saudara laki-laki atau perempuan untuk anak-anak saya,” kata Dennard sambil menangis.

Austin Dennard, seorang OB-GYN yang harus melakukan perjalanan ke luar negara bagian untuk melakukan aborsi karena kehamilan yang tidak dapat dipertahankan, tiba Kamis di Gedung Pengadilan Travis County di Austin, Texas. Zurawski v. Negara Bagian Texas, gugatan yang diajukan oleh Pusat Hak Reproduksi atas nama 13 wanita yang menolak melakukan aborsi meskipun mengalami komplikasi kehamilan yang serius, meminta perintah pengadilan terhadap undang-undang negara bagian.

SUZANNE CORDEIRO/AFP melalui Getty Pictures

Dia bersaksi bahwa wanita dalam situasinya berisiko mengalami komplikasi yang mengancam jiwa, dan standar perawatannya adalah membiarkan pasien memutuskan apakah akan melanjutkan kehamilan atau mengakhirinya.

Beberapa rekan penggugatnya telah memberikan kesaksian yang menghancurkan pada hari Rabu tentang pengalaman pribadi mereka ditolak perawatan aborsi di Texas.

Pengacara negara bagian menyarankan bahwa mereka hanya menerima nasihat medis yang buruk, menunjukkan bahwa terdakwa seperti Jaksa Agung Texas Ken Paxton yang ditangguhkan tidak secara pribadi menyangkal aborsi wanita tersebut.

Pada hari Kamis, pengacara negara bagian Amy Pletscher bertanya kepada Dennard apakah dia telah berkonsultasi dengan Paxton sehubungan dengan janinnya yang bermasalah.

Dennard menyindir: “Anda tahu, saya tidak pernah berpikir untuk bertanya kepadanya.”

Pletscher juga menerima jawaban cepat atas pertanyaan yang menyebut kehamilan Dennard sebagai “geriatri”.

“Yah, itu kata yang bagus,” kata Dennard. Pletscher meminta maaf, tetapi mengulangi pertanyaannya dengan ungkapan yang serupa.

“Geriatrik bukan istilah medis,” kata Dennard padanya. (Ungkapan “kehamilan geriatri” dimaksudkan untuk merujuk pada pasien yang hamil di atas usia 35 tahun, karena risiko kesehatan dalam kehamilan umumnya meningkat seiring bertambahnya usia, tetapi sangat bervariasi menurut orang.)

Pletscher menunjuk ke kasus tunggal, seorang anak bernama Jaxon Emmett Buell, yang bertahan dari 2014 hingga 2020 dengan kehilangan sebagian besar otaknya. Pengacara negara bagian juga bertanya kepada penggugat pada hari Rabu apakah mereka mengetahui kasus semacam itu.

Namun, secara umum, anak-anak yang lahir dengan anencephaly atau acrania hanya dapat diharapkan untuk hidup beberapa saat setelah lahir, selama waktu tersebut mereka berjuang untuk bernapas. Seorang wanita muntah di mimbar Rabu saat dia mengingat trauma tetap hamil dengan janin yang didiagnosis menderita anensefali.

Seorang saksi ahli yang dipanggil oleh negara, Dr. Ingrid Skop, yang berafiliasi dengan Institut Charlotte Lozier anti-aborsi, melihat sedikit masalah dengan memaksa wanita untuk melahirkan kehamilan seperti itu sampai cukup bulan. Menggendong bayi yang meninggal dapat “memperbaiki proses kesedihan” bagi orang tua dan bahkan anak kecil, sarannya.

“Ini memilukan, tapi juga indah,” kata Skop.

Dennard akhirnya meninggalkan Texas untuk melakukan aborsi di Pantai Barat.

Dua saksi ahli yang dipanggil oleh penggugat bersaksi pada hari sebelumnya bahwa undang-undang aborsi di negara bagian Texas tidak ditulis dengan baik dan akhirnya menyebabkan kerugian.

“Umumnya, pendapat saya adalah undang-undang seperti yang tertulis saat ini, pengecualian medis, itu membingungkan. Dan kebingungan itu, ketidakjelasan itu, membuat dokter tidak menggunakan penilaian klinis dengan itikad baik mereka, ”kata Dr. Ali Raja, wakil ketua eksekutif kedokteran darurat di Rumah Sakit Umum Massachusetts. Dia menambahkan bahwa “konsekuensi dari undang-undang itu sangat parah.”

Dokter yang salah menafsirkan undang-undang menghadapi hukuman finansial yang berat, hukuman penjara dan kehilangan lisensi medis mereka.

“Mereka akan berbuat salah karena tidak mengobati,” Raja bersaksi.

Hakim Mangrum diharapkan mengeluarkan keputusan atas permintaan penggugat untuk perintah sementara dan permintaan tergugat untuk membatalkan kasus tersebut dalam beberapa minggu mendatang.