February 28, 2024

TEL AVIV, Israel (AP) — Wanita, anak-anak dan orang lanjut usia yang bersembunyi di ruang aman ditembak mati tanpa ampun. Rumah-rumah dibakar dan warga yang ketakutan masih berada di dalamnya. Anak-anak, sebagian diikat, dipaksa masuk ke sebuah ruangan dan dibantai. Yahudi, tak berdaya.

Bagi banyak warga Israel dan Yahudi di seluruh dunia, kengerian yang dilakukan oleh militan Hamas selama serangan gencar mereka terhadap komunitas Israel selatan memicu kenangan menyakitkan akan bencana dengan skala yang jauh lebih besar: Holocaust.

Sudah lama dianggap sebagai sebuah bencana yang begitu mengerikan sehingga tidak ada yang bisa menandinginya, Israel kini menggambarkan persamaan antara pembunuhan 6 juta orang Yahudi di Eropa delapan dekade yang lalu dan tragedi terbaru yang mereka alami, menggarisbawahi betapa traumatisnya serangan tersebut bagi negara yang bangkit dari abu Perang Dunia II dan diciptakan sebagai tempat berlindung yang aman bagi orang Yahudi.

“Saya sangat tegas untuk tidak menggunakan kata ‘Shoah’ dalam konteks apa pun selain Holocaust,” tulis komentator politik Ben Caspit di harian Maariv, merujuk pada Holocaust dengan nama Ibraninya. “Ketika anak-anak Yahudi bersembunyi di ruang terlindung dan orang tua mereka yang berduka berdoa agar mereka tidak menangis, sehingga para perampok tidak masuk dan membakar rumah, itu adalah Shoah.”

Pembalasan Israel terhadap Hamas di Gaza juga mirip dengan tragedi nasional terbesar Palestina, Nakba, ketika ratusan ribu orang melarikan diri atau terpaksa mengungsi setelah perang tahun 1948 yang berujung pada berdirinya Israel. Banyak warga Palestina khawatir terulangnya eksodus massal setelah Israel memerintahkan evakuasi dari Gaza utara.

Beberapa tahun yang lalu, perbandingan dengan Holocaust akan langsung dikecam karena dianggap merendahkan ingatan dan mengurangi kengerian kejahatan Nazi.

Hal ini mulai terkikis dalam beberapa tahun terakhir – dengan Perdana Menteri Benjamin Netanyahu menyinggung Nazi ketika berbicara tentang Iran dan program nuklirnya, dan para pengunjuk rasa di kubu politik yang bersaing saling menyebut satu sama lain sebagai “Nazi.” Meski begitu, insiden seperti ini masih jarang terjadi dan sering menuai kritik.

Namun kengerian serangan Hamas pada 7 Oktober, yang menewaskan sedikitnya 1.300 warga Israel, telah memanfaatkan ketakutan terdalam Israel dan menghidupkan kembali kenangan akan trauma terbesar orang Yahudi.

Ratusan militan menyerbu melintasi perbatasan, membuat negara dan militer kebanggaannya lengah pada hari raya besar Yahudi. Mereka menyerang desa-desa pertanian yang sepi, membantai penduduk yang ketakutan.

Para militan membunuh sedikitnya 260 orang yang bersuka ria di sebuah pageant musik, dan para penyintas menceritakan kisah-kisah mengerikan tentang pembantaian yang dilakukan secara metodis.

Puluhan orang diseret sebagai sandera dengan sepeda motor dan mobil golf. Beberapa dari mereka yang tewas dan ditangkap adalah orang-orang yang selamat dari Holocaust.

“Ini adalah pembantaian. Ini adalah pogrom,” kata Mayjen Itai Veruv, pemimpin pasukan yang membersihkan salah satu desa yang terkepung, merujuk pada pembantaian bersejarah terhadap warga Yahudi Eropa.

Dalam Holocaust, Nazi memimpin kampanye genosida, mengumpulkan dan membunuh banyak orang Yahudi di Eropa, sementara yang lainnya dikirim dengan kereta api ke kamp kematian atau kerja paksa.

Israel menjadikan perlindungan orang-orang Yahudi dari kekejaman serupa sebagai bagian dari alasan utama mereka. Banyak orang Israel melihat negara mereka sebagai tempat perlindungan, sebuah negara dengan tentara yang kuat yang dapat melindungi orang-orang Yahudi meskipun ada ancaman regional. Banyak orang Yahudi di diaspora juga merasakan hal yang sama, melihat Israel sebagai tempat yang aman jika orang Yahudi dianiaya lagi.

Meskipun serangan Hamas tidak mencapai skala Holocaust, serangan ini menandai hari paling mematikan bagi orang-orang Yahudi sejak saat itu dan pembantaian yang terencana dengan baik membuka kembali luka yang masih segar bagi banyak orang di Israel.

Netanyahu membandingkan pembunuhan di pageant tersebut dengan pembantaian Babi Yar, salah satu pembantaian massal paling terkenal dalam Perang Dunia II yang menewaskan lebih dari 33.000 orang Yahudi. Ia telah menyatakan bahwa Israel “tidak akan pernah lupa,” sebuah cerminan jelas dari janji Israel untuk tidak membiarkan Holocaust hilang dari ingatan kolektif dunia. Dany Cushmaro, seorang penyiar berita Israel, mulai menyebut militan Hamas sebagai “Nazi itu.”

Sekutu Israel di luar negeri juga menyatakan hal yang sama.

Menteri Luar Negeri AS Antony Blinken merujuk pada mendiang ayah mertuanya, seorang penyintas Holocaust, selama kunjungannya ke Israel dan mengatakan bahwa serangan tersebut memiliki “gaung yang mengerikan” seperti pembantaian Nazi. Sebuah video yang diposting ke Instagram oleh kelompok pro-Israel Stand With Us menunjukkan angka 6 juta orang perlahan-lahan bertambah termasuk 1.300 orang Israel yang terbunuh.

Ingatan akan pembunuhan massal terhadap orang-orang Yahudi masih membayangi Israel. Ini mengadakan hari peringatan, di mana warga Israel berdiri diam selama satu menit sirene untuk mengenang orang mati. Holocaust diajarkan secara mendalam di sekolah-sekolah. Kelompok pemuda dan tentara mengunjungi kamp kematian di Eropa. Dan para pejabat tinggi yang berkunjung akan dibawa ke peringatan Holocaust di negara tersebut.

Sejarawan Israel Tom Segev mengatakan wajar bagi orang Israel untuk mengaitkan serangan Hamas dengan trauma mendalam yang dialami bangsa tersebut. “Ini adalah kejahatan terbesar yang diakui oleh orang-orang di Israel,” katanya.

Namun dia mengatakan para pemimpin Israel dari berbagai spektrum politik selama beberapa dekade telah mencoba mengeksploitasi kenangan Holocaust demi keuntungan politik.

Masyarakat Israel, dalam beberapa kasus, menjadi marah ketika ada perbandingan.

Dalam pidatonya pada tahun 2016 yang menandai hari peringatan Holocaust Israel, Yair Golan, yang saat itu menjabat sebagai wakil panglima militer, mengatakan bahwa dia menyaksikan “proses yang memuakkan” dalam masyarakat Israel yang mengingatkannya pada fasisme Jerman di period Nazi. Pidato tersebut mengundang reaksi marah dari para pemimpin Israel dan diyakini secara luas menjadi alasan Golan tidak diberi jabatan tertinggi di militer.

Aktivis terkemuka yang berseberangan dalam kontroversi perombakan peradilan Israel baru-baru ini memicu kegemparan atas komentar terkait Holocaust.

Sementara itu, beberapa kritikus Israel membandingkan tindakan Israel terhadap Palestina dengan tindakan Nazi, yang dikutuk Israel sebagai antisemitisme.

Mairav ​​Zonszein, analis senior di Worldwide Disaster Group, mengatakan Holocaust digunakan oleh Israel dan sekutunya untuk membangun legitimasi atas serangannya terhadap Hamas, yang telah menewaskan sedikitnya 2.200 warga Palestina, dan untuk menarik perhatian orang-orang Yahudi di diaspora.

Dia mengatakan perbandingan tersebut juga dapat menimbulkan konsekuensi berbahaya terhadap jalannya perang.

“Ketika Anda menyebut Holocaust, itu adalah yang terburuk dari yang terburuk,” kata Zonszein, seraya menambahkan bahwa respons Israel bisa sangat parah.