July 18, 2024
Warga sipil Gaza yang putus asa melarikan diri atau berkerumun dengan harapan keselamatan, sebagai peringatan akan serangan Israel yang meningkat

DEIR AL-BALAH, Jalur Gaza (AP) — Warga Palestina yang putus asa bergegas melarikan diri dari Gaza utara pada hari Sabtu atau ribuan orang berkumpul di sebuah rumah sakit di zona sasaran dengan harapan mereka akan terhindar, ketika Israel meningkatkan peringatan akan serangan udara yang akan segera terjadi. , darat dan laut menyusul amukan mematikan militan Hamas di Israel seminggu lalu.

Sementara para pekerja di pangkalan militer Israel melanjutkan upaya mereka selama Sabat Yahudi untuk mengidentifikasi lebih dari 1.300 orang yang tewas dalam serangan 7 Oktober, Israel menjatuhkan selebaran dari udara dan menggandakan peringatan di media sosial agar lebih dari 1 juta warga Gaza pindah ke selatan. .

Militer mengatakan mereka berusaha mengusir warga sipil menjelang operasi terkonsentrasi melawan militan Hamas di utara, termasuk di tempat yang disebutnya sebagai tempat persembunyian bawah tanah di Kota Gaza. Hamas mendesak masyarakat untuk tetap tinggal di rumah mereka.

PBB dan kelompok-kelompok bantuan mengatakan eksodus yang begitu cepat bersamaan dengan pengepungan Israel terhadap wilayah tersebut akan menyebabkan penderitaan yang tak terhingga bagi manusia. Organisasi Kesehatan Dunia mengatakan evakuasi “bisa sama dengan hukuman mati” bagi lebih dari 2.000 pasien di rumah sakit di wilayah utara, termasuk bayi baru lahir di inkubator dan orang-orang yang berada di perawatan intensif.

Unit artileri bergerak Israel menembakkan peluru dari Israel selatan menuju Jalur Gaza, di posisi dekat perbatasan Israel-Gaza, Israel, Sabtu, 14 Oktober 2023. (AP Photograph/Maya Alerruzzo)

Krisis kemanusiaan di Gaza sudah meningkat pada hari Sabtu di tengah meningkatnya kekurangan air dan pasokan medis di bawah blokade Israel yang telah berlangsung selama seminggu, yang juga memaksa pembangkit listrik mati tanpa bahan bakar.

Di Kota Gaza, Haifa Khamis al-Shurafa berdesakan di dalam mobil bersama enam anggota keluarganya, melarikan diri ke selatan dalam kegelapan.

“Kami tidak pantas menerima ini,” kata Shurafa, sebelum meninggalkan kampung halamannya. “Kami tidak membunuh siapa pun.”

Arahan evakuasi mencakup wilayah berpenduduk 1,1 juta jiwa, atau sekitar setengah populasi wilayah tersebut. Militer Israel mengatakan “ratusan ribu” warga Palestina telah mengindahkan peringatan tersebut dan menuju ke selatan. Hal ini memberi warga Palestina waktu enam jam yang berakhir pada Sabtu sore untuk melakukan perjalanan dengan aman di Gaza melalui dua rute utama.

Sementara itu di Israel, para pekerja di sebuah pangkalan militer mendapat persetujuan khusus dari para kerabian untuk terus mengidentifikasi lebih dari 1.300 jenazah, sebagian besar warga sipil, yang dibunuh oleh Hamas. Pekerjaan biasanya dihentikan pada hari Sabtu, hari Sabat Yahudi.

Perdana Menteri Benjamin Netanyahu mengunjungi Be’eri dan Kfar Azza, dua komunitas perbatasan selatan tempat militan Hamas membantai puluhan warga Israel, untuk bertemu dengan tentara dan mengunjungi reruntuhan rumah yang berlumuran darah. Netanyahu mendapat kritik karena pemerintahnya tidak berbuat banyak untuk bertemu dengan keluarga para korban.

Orang-orang memeriksa kerusakan sebuah bangunan setelah serangan Israel di kamp Rafah di Jalur Gaza selatan pada 14 Oktober 2023. Ribuan warga Palestina melarikan diri pada 14 Oktober ke Gaza selatan untuk mencari perlindungan setelah Israel memperingatkan mereka untuk mengungsi sebelum serangan darat yang diperkirakan akan dilakukan terhadap Hamas. sebagai pembalasan atas serangan paling mematikan dalam sejarah Israel.  (Foto oleh MOHAMMED ABED / AFP) (Foto oleh MOHAMMED ABED/AFP via Getty Images)
Orang-orang memeriksa kerusakan sebuah bangunan setelah serangan Israel di kamp Rafah di Jalur Gaza selatan pada 14 Oktober 2023. Ribuan warga Palestina melarikan diri pada 14 Oktober ke Gaza selatan untuk mencari perlindungan setelah Israel memperingatkan mereka untuk mengungsi sebelum serangan darat yang diperkirakan akan dilakukan terhadap Hamas. sebagai pembalasan atas serangan paling mematikan dalam sejarah Israel. (Foto oleh MOHAMMED ABED / AFP) (Foto oleh MOHAMMED ABED/AFP by way of Getty Photographs)

MOHAMMED ABED melalui Getty Photographs

Ratusan kerabat dari sejumlah warga Israel dan orang asing yang ditangkap oleh Hamas dan dibawa ke Gaza berkumpul di luar Kementerian Pertahanan Israel di Tel Aviv, menuntut pembebasan mereka.

“Inilah seruan saya kepada dunia: Tolong bantu membawa keluarga saya, istri saya dan tiga anak saya,” kata Avihai Brodtz dari Kfar Azza. Banyak di antara mereka yang menyatakan kemarahannya terhadap pemerintah, dengan mengatakan bahwa mereka masih belum mempunyai informasi mengenai orang-orang yang mereka cintai.

Dalam pidato yang disiarkan secara nasional pada Sabtu malam, kepala juru bicara militer Israel, Laksamana Muda Daniel Hagari, menuduh Hamas mencoba menggunakan warga sipil sebagai tameng manusia dan mengeluarkan seruan baru kepada warga Gaza untuk pindah ke selatan.

“Kami akan segera menyerang Kota Gaza secara luas,” katanya, tanpa memberikan jadwal serangan terhadap wilayah sepanjang 40 kilometer tersebut.

“Warga sipil Palestina di Gaza bukanlah musuh kami,” kata juru bicara militer Israel, John Conricus. “Kami tidak menilai mereka seperti itu, dan kami tidak menargetkan mereka seperti itu. Kami mencoba melakukan hal yang benar.”

Israel telah mengerahkan sekitar 360.000 pasukan cadangan militer dan mengerahkan pasukan serta tank di sepanjang perbatasan dengan Gaza. Menteri Pertahanan AS Lloyd Austin mengatakan pada Sabtu malam bahwa AS mengerahkan kelompok penyerang kapal induk kedua, USS Dwight D. Eisenhower, sebagai pencegahan terhadap aktor regional yang berupaya memperluas perang.

Warga Palestina mengungsi ke Jalur Gaza selatan setelah tentara Israel mengeluarkan peringatan evakuasi kepada lebih dari 1 juta penduduk di Gaza utara dan Kota Gaza untuk mencari perlindungan di selatan menjelang kemungkinan invasi darat Israel, Jumat, 13 Oktober 2023. (Foto AP/Hatem Moussa)
Warga Palestina mengungsi ke Jalur Gaza selatan setelah tentara Israel mengeluarkan peringatan evakuasi kepada lebih dari 1 juta penduduk di Gaza utara dan Kota Gaza untuk mencari perlindungan di selatan menjelang kemungkinan invasi darat Israel, Jumat, 13 Oktober 2023. (Foto AP/Hatem Moussa)

Militan Palestina telah menembakkan lebih dari 5.500 roket ke Israel sejak pertempuran meletus, kata militer Israel.

Hamas tetap menentang. Dalam pidatonya yang disiarkan televisi pada hari Sabtu, Ismail Haniyeh, seorang pejabat tinggi, mengatakan bahwa “semua pembantaian” tidak akan menghancurkan rakyat Palestina.

Pertempuran berlanjut menjelang serangan yang diperkirakan, dengan Hamas meluncurkan roket ke Israel dan Israel melakukan serangan di Gaza.

Serangan udara Israel di dekat kamp pengungsi Jabaliya di Gaza utara menewaskan sedikitnya 27 orang dan melukai 80 lainnya, kata otoritas kesehatan Gaza.

Sebagian besar korban adalah perempuan dan anak-anak, kata pihak berwenang. Dokter dari Rumah Sakit Kamal Edwan membagikan rekaman kacau dari tubuh yang hangus dan cacat.

Tidak jelas berapa banyak warga Palestina yang masih berada di Gaza utara pada Sabtu sore, kata Juliette Touma, juru bicara badan PBB untuk pengungsi Palestina. Diperkirakan 1 juta orang telah mengungsi di Gaza dalam satu minggu, katanya.

Di rumah sakit utama Kota Gaza, al-Shifa, sekelompok pria, wanita dan anak-anak yang diperkirakan berjumlah 35.000 oleh pejabat medis berdesakan di lorong-lorong yang berlumuran darah dan di halaman rumah sakit, duduk di bawah pohon serta di dalam lobi gedung, berharap dilindungi dari serangan virus. berkelahi.

“Warga mengira ini adalah satu-satunya tempat yang aman setelah rumah mereka hancur dan mereka terpaksa mengungsi,” kata Dr. Medhat Abbas, pejabat Kementerian Kesehatan.

Kebutuhan dasar seperti makanan, bahan bakar dan air minum hampir habis karena pengepungan whole Israel.

Air berhenti keluar dari keran di seluruh wilayah. Amal Abu Yahia, seorang ibu hamil berusia 25 tahun di kamp pengungsi Jabaliya, mengatakan dia menunggu dengan cemas selama beberapa menit ketika air yang terkontaminasi menetes dari pipa-pipa di ruang bawah tanahnya. Dia menjatahnya, memprioritaskan putranya yang berusia 5 tahun dan putrinya yang berusia 3 tahun. Dia bilang dia sendiri minum sangat sedikit, dia hanya buang air kecil setiap hari.

Di dekat pantai, satu-satunya air keran terkontaminasi air Laut Mediterania karena kurangnya fasilitas sanitasi. Mohammed Ibrahim, 28, mengatakan tetangganya di Kota Gaza sudah meminum air asin tersebut.

Perintah evakuasi militer Israel menuntut seluruh penduduk di wilayah tersebut berjejalan di bagian selatan Gaza ketika Israel terus melakukan serangan, termasuk di bagian selatan.

Rami Swailem mengatakan dia dan setidaknya lima keluarga di gedungnya memutuskan untuk tetap tinggal di apartemennya dekat Kota Gaza. “Kami berakar di tanah kami,” katanya. “Kami lebih memilih mati secara bermartabat dan menghadapi takdir kami.”

Yang lainnya putus asa mencari cara untuk mengungsi. “Kami membutuhkan nomor pengemudi dari Gaza ke selatan, itu perlu #bantuan,” demikian bunyi postingan di media sosial.

Badan Pengungsi PBB untuk Palestina menyatakan keprihatinannya terhadap mereka yang tidak bisa pergi, “khususnya perempuan hamil, anak-anak, orang lanjut usia, dan penyandang disabilitas,” dan mengatakan bahwa mereka harus dilindungi. Badan tersebut juga menyerukan Israel untuk tidak menargetkan warga sipil, rumah sakit, sekolah, klinik dan lokasi PBB.

Rumah sakit Al-Shifa menerima ratusan korban luka setiap jamnya dan telah menghabiskan 95% pasokan medisnya, kata direktur rumah sakit Mohammad Abu Selim. Air langka dan bahan bakar untuk generatornya semakin menipis.

“Situasi di dalam rumah sakit sangat menyedihkan,” katanya. “Ruang operasi tidak berhenti.”

Ribuan orang memadati sekolah-sekolah yang dikelola PBB di seluruh Gaza.

“Saya datang ke sini bersama anak-anak saya. Kami tidur di tanah. Kami tidak punya kasur atau pakaian,” kata Howeida al-Zaaneen, 63, dari kota Beit Hanoun di utara. “Saya ingin kembali ke rumah saya, meskipun rumah saya hancur.”

Kementerian Kesehatan Gaza mengatakan pada hari Sabtu bahwa lebih dari 2.200 orang telah terbunuh di wilayah tersebut, termasuk 724 anak-anak dan 458 wanita. Kantor komunikasi Hamas mengatakan Israel telah menghancurkan lebih dari 7.000 unit rumah sejauh ini.

Di penyeberangan Rafah dari Gaza ke Mesir, pengumuman perjanjian untuk membuka sementara penyeberangan tertutup tersebut guna memungkinkan orang asing melarikan diri membawa harapan banyak orang ke gerbang pada hari Sabtu. Namun kesepakatan apa pun tampaknya gagal karena penyeberangan belum dibuka hingga malam tiba.

Sekitar 1.500 orang di Gaza diperkirakan memegang paspor Barat, termasuk sekitar 500 orang Amerika, bersama dengan warga negara lain di dunia.

Serangan darat di Gaza yang berpenduduk padat kemungkinan akan menimbulkan lebih banyak korban jiwa di kedua belah pihak dalam pertempuran brutal dari rumah ke rumah.

Menteri Luar Negeri AS Antony Blinken bertemu dengan Menteri Luar Negeri Saudi Faisal bin Farhan di Riyadh pada hari Sabtu, dan keduanya menyerukan Israel untuk melindungi warga sipil di Gaza.

“Ketika Israel memperjuangkan haknya yang sah untuk membela rakyatnya dan berusaha memastikan bahwa hal ini tidak akan terjadi lagi, sangat penting bagi kita semua untuk memperhatikan warga sipil,” kata Blinken.

Krauss melaporkan dari Yerusalem. Penulis Related Press Isabel DeBre dan Julia Frankel di Yerusalem, Samya Kullab di Bagdad, Samy Magdy di Kairo, Kareem Chehayeb di Beirut, Ashraf Sweilam di El-Arish, Mesir, dan Matthew Lee di Riyadh berkontribusi pada laporan ini